Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Wujudkan “Kurban Asik Tanpa Plastik,” Dompet Dhuafa Komitmen Kurangi Penumpukan Sampah Saat Idul Adha

Kompas.com - 10/07/2021, 11:40 WIB
Dwi NH,
Agung Dwi E

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com – Dompet Dhuafa berkomitmen untuk menyalurkan daging kurban tanpa sampah plastik pada Idul Adha 2021. Oleh karena itu, lembaga amil zakat ini mengampanyekan “Kurban Asik Tanpa Plastik”.

“Setiap hari besar atau momentum terkait lingkungan di Indonesia maupun dunia, kami selalu hadir dengan berbagai kampanye berbau isu lingkungan. Hal ini termasuk dalam momentum kurban, kami mengusung tema bersama, yaitu ‘Kurban Asik Tanpa Plastik,’ tutur Direktur Komunikasi dan Aliansi Strategis Dompet Dhuafa Bambang Suherman dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (10/7/2021).

Bambang menjelaskan, Kurban Asik Tanpa Plastik merupakan salah satu komitmen Dompet Dhuafa dalam mengurangi penumpukan sampah saat Idul Adha. Pengurangan tersebut dimulai dari penyembelihan hingga pendistribusian daging kurban.

Untuk diketahui, pernyataan tersebut ia sampaikan memberikan edukasi bersama Filantropi Indonesia dan Belantara Foundation melalui Philanthropy Sharing Session Eps. 6 dari Klaster Filantropi Lingkungan Hidup dan Konservasi secara virtual, Kamis (8/7/2021).

Baca juga: Entaskan Kemiskinan, Program Dompet Dhuafa Farm Diapresiasi Wabup Deli Serdang

Adapun kegiatan itu disiarkan langsung melalui channel Youtube Dompet Dhuafa Televisi (DDTV) bertajuk “Pengendalian Sampah Plastik Saat Idul Adha”.

Selain Bambang Suherman, kegiatan tersebut turut dihadiri beberapa narasumber lain, di antaranya Aryanie Amellina sebagai Environment and Climate Action Specialist United Nations Children's Fund (UNICEF) Indonesia dan Dwi Sasetyaningtyas selaku Chief Executive Officer (CEO) Sustaination.

Lebih lanjut Bambang mengatakan, langkah-langkah luar biasa yang diambil Dompet Dhuafa bersama pihak terkait mampu meningkatkan kesadaran masyarakat untuk menjaga kelestarian lingkungan.

Untuk menjaga kelestarian lingkungan, Bambang menyatakan, pihaknya telah berupaya mengganti kemasan daging menggunakan besek.

Baca juga: UU Minerba Dinilai Akan Memperburuk Kelestarian Lingkungan Hidup

Upaya tersebut dilakukan Dompet Dhuafa sebagai lembaga yang turut berperan dalam pengelolaan hewan kurban di seluruh dunia.

“Sejak beberapa tahun lalu hingga hari ini, Dompet Dhuafa masih tetap konsisten untuk mengganti kantong plastik sebagai wadah distribusi kurban dengan menggunakan besek atau daun,” jelas Bambang.

Bahkan, sebut dia, dalam pelaksanaan program Tebar Hewan Kurban (THK), Dompet Dhuafa menggunakan besek atau pengganti plastik sebagai standar operasional dalam pendistribusian.

Menurut Bambang, langkah tersebut juga sekaligus untuk memberdayakan para pengrajin besek dari pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Baca juga: Maju Mundur Pelaku UMKM Menyusun Business Plan

Ia mengaku, Dompet Dhuafa berusaha mengikuti budaya lokal di setiap daerah dalam penggunaan kemasan untuk pendistribusian daging kurban.

Misalnya, penggunaan daun pisang, talas dan pinang dipilih untuk pendistribusian di beberapa daerah.

“Selain mengikuti kebiasaan masyarakat sekitar, kebiasaan ini berdampak besar dalam mengurangi penggunaan plastik sekali pakai,” ujarnya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Tak Undang Jokowi di Rakernas, PDI-P Pertegas Posisinya Menjadi Oposisi

Tak Undang Jokowi di Rakernas, PDI-P Pertegas Posisinya Menjadi Oposisi

Nasional
Bea Cukai: Pemerintah Sepakati Perubahan Kebijakan dan Pengaturan Barang Impor

Bea Cukai: Pemerintah Sepakati Perubahan Kebijakan dan Pengaturan Barang Impor

Nasional
Setelah Mahasiswa, DPR Buka Pintu untuk Perguruan Tinggi yang Ingin Adukan Persoalan UKT

Setelah Mahasiswa, DPR Buka Pintu untuk Perguruan Tinggi yang Ingin Adukan Persoalan UKT

Nasional
Jokowi Tak Diundang ke Rakernas PDI-P, Pengamat: Hubungan Sudah “Game Over”

Jokowi Tak Diundang ke Rakernas PDI-P, Pengamat: Hubungan Sudah “Game Over”

Nasional
Jokowi Tak Diundang Rakernas PDI-P, Pengamat: Sulit Disatukan Kembali

Jokowi Tak Diundang Rakernas PDI-P, Pengamat: Sulit Disatukan Kembali

Nasional
UKT Mahal, Komisi X Minta Dana Pendidikan Juga Dialokasikan untuk Ringankan Beban Mahasiswa

UKT Mahal, Komisi X Minta Dana Pendidikan Juga Dialokasikan untuk Ringankan Beban Mahasiswa

Nasional
Jokowi Ingin TNI Pakai 'Drone', Guru Besar UI Sebut Indonesia Bisa Kembangkan 'Drone AI'

Jokowi Ingin TNI Pakai "Drone", Guru Besar UI Sebut Indonesia Bisa Kembangkan "Drone AI"

Nasional
Komisi X DPR RI Bakal Panggil Nadiem Makarim Imbas Kenaikan UKT

Komisi X DPR RI Bakal Panggil Nadiem Makarim Imbas Kenaikan UKT

Nasional
Jawab Kebutuhan dan Tantangan Bisnis, Pertamina Luncurkan Competency Development Program

Jawab Kebutuhan dan Tantangan Bisnis, Pertamina Luncurkan Competency Development Program

Nasional
Kemenag: Jemaah Haji Tanpa Visa Resmi Terancam Denda 10.000 Real hingga Dideportasi

Kemenag: Jemaah Haji Tanpa Visa Resmi Terancam Denda 10.000 Real hingga Dideportasi

Nasional
Hari Ke-6 Pemberangkatan Haji, 41.189 Jemaah Asal Indonesia Tiba di Madinah

Hari Ke-6 Pemberangkatan Haji, 41.189 Jemaah Asal Indonesia Tiba di Madinah

Nasional
UKT Naik Bukan Sekadar karena Status PTNBH, Pengamat: Tanggung Jawab Pemerintah Memang Minim

UKT Naik Bukan Sekadar karena Status PTNBH, Pengamat: Tanggung Jawab Pemerintah Memang Minim

Nasional
Di APEC, Mendag Zulhas Ajak Jepang Perkuat Industri Mobil Listrik di Indonesia

Di APEC, Mendag Zulhas Ajak Jepang Perkuat Industri Mobil Listrik di Indonesia

Nasional
Biaya UKT Naik, Pengamat Singgung Bantuan Pendidikan Tinggi Lebih Kecil dari Bansos

Biaya UKT Naik, Pengamat Singgung Bantuan Pendidikan Tinggi Lebih Kecil dari Bansos

Nasional
Penuhi Kebutuhan Daging Sapi Nasional, Mendag Zulhas Dorong Kerja Sama dengan Selandia Baru

Penuhi Kebutuhan Daging Sapi Nasional, Mendag Zulhas Dorong Kerja Sama dengan Selandia Baru

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com