Kompas.com - 11/06/2021, 16:59 WIB
BRSDM Kementerian KP menerima kunjungan Menteri Kelautan Prancis Annick Girrardin di Kantor BRSDM, Ancol, Jakarta Utara, Kamis (10/6/2021) pagi. DOK. Humas Kementerian KPBRSDM Kementerian KP menerima kunjungan Menteri Kelautan Prancis Annick Girrardin di Kantor BRSDM, Ancol, Jakarta Utara, Kamis (10/6/2021) pagi.

KOMPAS.com – Menteri Kelautan Prancis Annick Girrardin mengapresiasi kerja sama yang terjalin dengan Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Annick mengatakan, kerja sama itu merupakan kepentingan antara Indonesia dan Prancis dalam mengupayakan perlindungan kelestarian laut.

“Oleh karenanya, ini menjadi tantangan terbesar untuk menangani polusi laut, termasuk sampah plastik yang menjadi permasalahan terbesar,” ujarnya saat mengunjungi Kantor BRSDM di Ancol, Jakarta Utara, Kamis (10/6/2021).

Dia juga mengapresiasi upaya Indonesia mengurangi sampah plastik sekitar 70 persen sampai pada 2025. Pihaknya mengaku siap membantu Indonesia untuk mencapai target tersebut melalui kegiatan Marine Debris Project.

Sampah plastik harus dilawan dengan tidak memproduksi plastik. Hal ini tentu memerlukan berbagai pendekatan untuk melawan dan mengurangi plastik ini. Sampah plastik menjadi tantangan terbesar juga untuk Prancis,” ujarnya.

Baca juga: KKP Minta Tambahan Anggaran Rp 8,04 Triliun untuk Belanja Tahun 2022

Annick menegaskan, dukungan Prancis untuk Indonesia tidak hanya berkisar soal penanganan polusi laut, tetapi juga terkait perikanan dan pengelolaan sumber daya laut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya senang sekali bisa melihat apa yang sudah ada di Indonesia,” tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (10/6/2021).

Pada kesempatan ini, dia juga mengaku senang dengan kerja sama yang telah terjalin, terlebih ketika melihat kerja sama riset yang dipamerkan dan menyaksikan peluncuran Atlas of Marine Debris.

“Saya merasa senang sekali bisa hadir di lembaga ini. Prancis adalah negara dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) terbesar di dunia dan Indonesia negara kepulauan terbesar di dunia dengan ZEE yang luas,” sebutnya.

Institut de Recherche pour le Développement (IRD) Director for Indonesia Edmond Dounias menambahkan, proyek ini didukung Agence Française de Développement (AFD) dengan pendekatan pemantauan sampah plastik yang mengalir ke laut.

Baca juga: Menteri Trenggono Optimistis KKP Bisa Tingkatkan Nilai Tukar Nelayan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Targetkan RI Jadi Kiblat Industri Halal Dunia pada 2024

Jokowi Targetkan RI Jadi Kiblat Industri Halal Dunia pada 2024

Nasional
Tidak Ada Lagi Seat Distancing, Alasan Mengapa Penumpang Pesawat Wajib PCR

Tidak Ada Lagi Seat Distancing, Alasan Mengapa Penumpang Pesawat Wajib PCR

Nasional
Menko PMK: Kesadaran akan Pentingnya Inklusi Digital bagi Lansia Perlu Ditumbuhkan

Menko PMK: Kesadaran akan Pentingnya Inklusi Digital bagi Lansia Perlu Ditumbuhkan

Nasional
Airlangga Sebut Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Lebih Rendah dari India

Airlangga Sebut Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Lebih Rendah dari India

Nasional
Syarat Perjalanan Terbaru untuk Pengemudi Kendaraan Logistik: Wajib Pakai PeduliLindungi

Syarat Perjalanan Terbaru untuk Pengemudi Kendaraan Logistik: Wajib Pakai PeduliLindungi

Nasional
Ilmuwan WHO Sebut Vaksinasi Dapat Membentuk Herd Immunity secara Aman

Ilmuwan WHO Sebut Vaksinasi Dapat Membentuk Herd Immunity secara Aman

Nasional
Wapres: Pembangunan SDM Tidak Akan Tercapai jika Anggaran Tak Tepat Sasaran

Wapres: Pembangunan SDM Tidak Akan Tercapai jika Anggaran Tak Tepat Sasaran

Nasional
Aturan Terbaru Penerbangan Jawa-Bali: Penumpang Wajib Bawa Hasil PCR, Antigen Tak Berlaku

Aturan Terbaru Penerbangan Jawa-Bali: Penumpang Wajib Bawa Hasil PCR, Antigen Tak Berlaku

Nasional
Ada Karantina dan PCR, Biaya Umrah Diprediksi Naik 30 Persen

Ada Karantina dan PCR, Biaya Umrah Diprediksi Naik 30 Persen

Nasional
Pengamat: Kasus Korupsi 4 Kader Golkar Tak Pengaruhi Elektabilitas, Publik Cepat Lupa

Pengamat: Kasus Korupsi 4 Kader Golkar Tak Pengaruhi Elektabilitas, Publik Cepat Lupa

Nasional
Vaksin Booster, Apakah Penting untuk Tubuh? Ini Penjelasan Dokter WHO

Vaksin Booster, Apakah Penting untuk Tubuh? Ini Penjelasan Dokter WHO

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Diplomasi Pertahanan dan Modernisasi Alutsista

Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Diplomasi Pertahanan dan Modernisasi Alutsista

Nasional
Komjen Paulus Waterpauw Dilantik Jadi Deputi di BNPP Kemendagri

Komjen Paulus Waterpauw Dilantik Jadi Deputi di BNPP Kemendagri

Nasional
Aturan Naik Pesawat-Kereta Terbaru: Wajib Gunakan PeduliLindungi

Aturan Naik Pesawat-Kereta Terbaru: Wajib Gunakan PeduliLindungi

Nasional
Pelaku Perjalanan Jarak Jauh Wajib Tunjukkan Kartu Vaksin, Kecuali 3 Kategori Ini

Pelaku Perjalanan Jarak Jauh Wajib Tunjukkan Kartu Vaksin, Kecuali 3 Kategori Ini

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.