Bom Bunuh Diri di Makassar, Jubir Wapres Minta Publik Tak Berspekulasi dan Terprovokasi

Kompas.com - 28/03/2021, 13:40 WIB
Petugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katolik Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/foc. ANTARA FOTO/ABRIAWAN ABHEPetugas kepolisian berjaga di lokasi dugaan bom bunuh diri di depan Gereja Katolik Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021). ANTARA FOTO/Abriawan Abhe/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Wakil Presiden Masduki Baidlowi menyesalkan terjadinya peristiwa bom bunuh diri di depan Gereja Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021).

Masduki mengatakan, tindakan tersebut tidak bertanggung jawab dan menyalahgunakan pemahaman agama.

"Saya mengutuk terhadap pelaku bahwa tindakan ini adalah tindakan tidak bertanggung jawab menyalahgunakan pemahaman agama, ini adalah salah besar," kata Masduki kepada wartawan, Minggu.

Baca juga: Kapolri Perintahkan Kepala Densus 88 Cek TKP Ledakan di Depan Gereja Katedral Makassar

Masduki pun berharap agar pihak kepolisian segera mencaritahu pelaku, dalang, dan latar belakang aksi keji tersebut.

Hal tersebut agar motif serta maksud peledakan bisa diungkap.

Masduki juga meminta masyarakat tidak berpekulasi yang dapat menimbulkan kekeruhan lebih dalam. Terutama di media sosial.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita percayakan sepenuhnya pada polisi. Mudah-mudahan masyarakat sudah cukup dewasa tidak mudah terprovokasi kejadian-kejadian seperti ini. Ini adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab," ucap dia.

Polisi menyebut, sebanyak 14 orang terluka akibat ledakan tersebut.

Di lokasi kejadian, polisi juga menemukan bagian tubuh yang diduga milik pelaku.

Baca juga: Bom Bunuh Diri di Katedral Makassar, Polisi: 14 Korban Dirawat

Pelaku yang berjumlah dua orang diperkirakan beraksi dengan mengendarai sepeda motor.

Mereka juga dilaporkan sempat memaksa masuk ke gereja sebelum menjalankan aksinya.

Saat ini pihak kepolisian masih terus menyelidiki dan menginvestigasi kasus tersebut lebih dalam.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.