KILAS

Mensos Klaim Pemerintah Sudah Bertindak Cepat Tangani Dampak Pandemi

Kompas.com - 12/11/2020, 17:27 WIB
Mensos Juliari saat menyalurkan Bantuan Sosial Tunai (BST) di Balai Pertemuan Kelurahan Perdagangan, Kecamatan Bandar, Kabupaten Simalungun, Rabu (12/11/2020). Dok. Humas KemensosMensos Juliari saat menyalurkan Bantuan Sosial Tunai (BST) di Balai Pertemuan Kelurahan Perdagangan, Kecamatan Bandar, Kabupaten Simalungun, Rabu (12/11/2020).


KOMPAS.com - Menteri Sosial (Mensos) Juliari P. Batubara menyatakan, pemerintah Indonesia bertindak cepat dalam menangani dampak Covid-19.

"Tindakan itu dilakukan baik dari aspek kesehatan, perlindungan sosial maupun penguatan perekonomian," tuturnya.

Hal itu ia sampaikan saat menyaksikan penyaluran Bantuan Sosial Tunai (BST) di Balai Pertemuan Kelurahan Perdagangan, Kecamatan Bandar, Kabupaten Simalungun, Rabu (12/11/2020).

Menurut Juliari, tindakan tersebut dilakukan untuk memastikan masyarakat mendapat bantuan di tengah masa sulit akibat pandemi Covid-19.

Baca juga: Antisipasi Peningkatan Jumlah Warga Miskin, Kemensos Susun Program Terencana

"Presiden Joko Widodo memerintahkan kepada semua pembantunya termasuk kami para menteri untuk memastikan masyarakat tidak ada yang kelaparan," imbuhnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Juliari mengatakan, sebagai tindak lanjut dari upaya tersebut, Kementerian Sosial (Kemensos) segera melakukan refocussing program dan realokasi anggaran.

"Selanjutnya, kami menyalurkan berbagai bansos untuk masyarakat terdampak pandemi, " kata Juliari seperti dalam keterangan tertulisnya.

Kemensos masuk dalam klaster JPS

Dalam kunjungannya, Juliari juga mengatakan, Kemensos berada dalam klaster penyelenggaraan program jaring pengaman sosial (JPS) untuk mengatasi pandemi Covid-19.

"Tugas Kemensos mendistribusikan berbagai bantuan sosial (bansos) baik itu reguler, bansos khusus dan bansos tambahan," jelasnya.

Lebih lanjut, Juliari menuturkan, salah satu bansos untuk membantu mengurangi beban perekonomian masyarakat akibat pandemi Covid-19 adalah BST.

Untuk itu, ia memintah penerima agar menggunakan bantuan tersebut sebaik-baiknya.

"jangan dipakai untuk membeli rokok," pesan Juliari

Baca juga: Hari Pahlawan, Kemensos Beri Bantuan ke Keluarga Pahlawan Nasional dan Perintis Kemerdekaan

Mensos Juliari tak lupa mengingatkan, bansos yang diberikan itu sifatnya sementara.

Maka dari itu, ia berharap masyarakat dan kepala daerah mampu menciptakan aktivitas, dan program yang bersifat pemberdayaan ekonomi masyarakat.

Mensos Juliari pun berpesan kepada pemerintah daerah untuk mengecek penerima bantuan.

"Bila sudah naik kelas untuk tidak diberikan bantuan lagi. Bantuan bisa untuk mereka yang belum mendapat bantuan. Jadi ada asas keadilan," kata Juliari.

Pada kesempatan itu, Juliari tak lupa mengapresiasi capaian Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Simalungun, dan semua pihak yang membantu penyelenggaraan BST di berbagai daerah di Indonesia.

Bansos di Simalungun dan Sumut

Sebagai informasi, Kabupaten Simalungun merupakan kabupaten dengan serapan bantuan tertinggi dan tercepat di Sumatera Utara (Sumut).

Total Kemensos sudah memberikan BST untuk Kabupaten Simalungun kepada 1.592 KPM, dengan nilai Rp 152.404.800.000.

"Kabupaten Simalungun juga mendapat bantuan sembako sejumlah 44.020 KPM, dengan nilai Rp.97.148.650.000," kata Mensos.

Adapun untuk Provinsi Sumut, lanjut Juliari, mendapat bansos dari Kemensos berupa program sembako sejumlah 768.882 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dengan nilai Rp 1.657.086.100.000;

Baca juga: Terima Bantuan untuk Masyarakat, Kemensos Apresiasi Inisiatif MNC Grup

Sumut juga mendapat BST dengan jumlah 558.759 KPM senilai nilai Rp 2.244.623.900.000. Lalu BST Non Program Keluarga Harapan (PKH) sebanyak 16.385 KPM, dengan nilai Rp 8.192.500.000.

Sebagai informasi, BST merupakan bansos khusus Kemensos yang menjangkau 9.000.000 KPM terdampak pandemi di luar Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek).

Pada penyaluran gelombang pertama (April-Juni 2020), besaran BST Rp 600.000 per KPM per bulan. Sedangkan pada gelombang kedua (Juli-Desember 2020), sebesar Rp300.000 per KPM per bulan.

Salah satu KPM BST Kemensos, Hamdayani Sinaga (49) menyatakan bersyukur mendapatkan bantuan BST. 

Baca juga: Kemensos Tuntaskan Penyaluran Santunan Penanganan Bencana Tsunami di Sulawesi Tengah

Bapak tiga anak yang sehari-hari membuka warung kelontong, di Desa Perdagangan, Kecamatan Bandar, Simalungun ini menyatakan, pendapatan dari hasil berjualannya sangat pas-pasan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

"Dulu sehari bisa dapat Rp 150.000. Setelah pandemi kadang-kadang dapat Rp 50.000. Untuk biaya yang masih sekolah ini ya agak berat, " katanya.

Oleh karenanya, ia mengaku beruntung bisa mendapatkan BST pada saat masa sulit seperti ini.

Hamdayani Sinaga mengaku sudah menerima BST sejak penyaluran gelombang pertama 

Baca juga: Apresiasi Jasa Para Pejuang, Kemensos Beri Tunjangan kepada 587 Pahlawan

"Sampai saat ini, masih terima dengan nilai Rp 300.000," tutur Hamdayani.

Hamdayani pun mengucapkan terima kasih kepada Kemensos atas bantuan yang diberikan untuk keluarganya.

"Bantuan itu sebagian besar untuk makan dan kebutuhan sehari-hari. Sebagian untuk menambah modal usaha, " katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Warga ke Jokowi soal Detik-detik Erupsi Semeru...

Cerita Warga ke Jokowi soal Detik-detik Erupsi Semeru...

Nasional
Hujan dan Ledakan di Gunung Semeru, Pencarian Korban Sulit Dilakukan

Hujan dan Ledakan di Gunung Semeru, Pencarian Korban Sulit Dilakukan

Nasional
Diperiksa KPK dalam Kasus Bupati Musi Banyuasin, Istri Alex Noerdin Irit Bicara

Diperiksa KPK dalam Kasus Bupati Musi Banyuasin, Istri Alex Noerdin Irit Bicara

Nasional
Penularan Covid-19 Rendah, Kemenkes: Jangan Lengah, Varian Delta Mendominasi dan Punya 23 Mutasi

Penularan Covid-19 Rendah, Kemenkes: Jangan Lengah, Varian Delta Mendominasi dan Punya 23 Mutasi

Nasional
UPDATE Erupsi Semeru: 34 Orang Meninggal Dunia, 22 Orang Hilang

UPDATE Erupsi Semeru: 34 Orang Meninggal Dunia, 22 Orang Hilang

Nasional
DPR Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022, Revisi UU Cipta Kerja Masuk Daftar Kumulatif Terbuka

DPR Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022, Revisi UU Cipta Kerja Masuk Daftar Kumulatif Terbuka

Nasional
Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Anggota Baleg Sebut Tak Ada Pengurangan Pasal dalam Revisi UU Cipta Kerja

Nasional
UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

UPDATE 7 Desember: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 48,03 Persen

Nasional
PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

PPKM Level 3 Batal Diterapkan Saat Nataru, Bagaimana Nasib Cuti ASN?

Nasional
UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

UPDATE: Tambah 375.878 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 0,09 Persen

Nasional
UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

UPDATE 7 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Lansia Capai 55,45 Persen

Nasional
Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati, MAKI: Semoga Jadi Solusi Pemberantasan Korupsi

Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati, MAKI: Semoga Jadi Solusi Pemberantasan Korupsi

Nasional
Satgas: PPKM Saat Natal-Tahun Baru Disesuaikan Level Masing-masing Daerah

Satgas: PPKM Saat Natal-Tahun Baru Disesuaikan Level Masing-masing Daerah

Nasional
Giri Suprapdiono: Setelah Pelantikan Jadi ASN Polri, Akan Jalani Orientasi

Giri Suprapdiono: Setelah Pelantikan Jadi ASN Polri, Akan Jalani Orientasi

Nasional
UPDATE: Sebaran 261 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

UPDATE: Sebaran 261 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jawa Barat Tertinggi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.