Indonesia Dinilai Tengah Hadapi Situasi Krisis Kesehatan

Kompas.com - 16/10/2020, 10:37 WIB
Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19. ANTARA FOTO/AMPELSASejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19.
Penulis Dani Prabowo
|

Ketua Tim Pedoman dan Protokol Kesehatan Tim Mitigasi PB IDI Eka Ginanjar mengingatkan, agar semua pihak mewaspadai potensi tertularnya virus corona dari orang tanpa gejala atau yang hanya menunjukkan gejala ringan.

"Orang yang merasa baik-baik saja padahal sebenarnya membawa virus ini, biasanya belum pernah melakukan testing Covid-19. Kemudian melakukan aktivitas di luar rumah dengan mengabaikan protokol kesehatan, dan lalu menularkannya pada orang lain yang rentan," kata Eka.

Ia pun mengimbau agar semua orang tidak meremehkan penyakit Covid-19. Tak hanya itu, ia juga meminta agar masyarakat menghindari aktivitas di luar rumah kecuali untuk aktivitas yang mendesak.

Bila diperlukan, segera lakukan tes atau pengujian apakah tertular virus corona atau tidak setelah melakukan kegiatan di luar rumah.

Baca juga: Dokter Meninggal Dunia karena Covid-19 Bertambah, IDI Ingatkan Selalu Waspada OTG

Patuhi protokol pencegahan

Eka menambahkan, masyarakat yang terpaksa harus beraktivitas di luar rumah harus selalu menerapkan protokol kesehatan pencegahan penularan Covid-19 secara ketat.

Menurut dia, penerapan protokol inimerupakan cara yang paling ampuh sebelum vaksin Covid-19 ditemukan.

"Hingga vaksin yang efektif dan aman ditemukan, maka tidak ada pencegahan yang lebih baik daripada protokol kesehatan," ucapnya.

Saat ini, ia mengatakan, banyak masyarakat yang masih setengah hati dalam menjalankan protokol kesehatan.

Baca juga: 136 Dokter Meninggal akibat Corona, IDI: Masih Banyak Orang Abai Protokol Kesehatan

Misalnya, menggunakan masker tetapi memakainya di dagu atau berkumpul tanpa menggunakan masker. Selain itu, kebiasaan mencuci tangan juga mulai kendur serta tidak lagi langsung mengganti pakaian setelah melakukan aktivitas di luar rumah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X