KILAS

Wujudkan Pertanian Alami, Badan Restorasi Gambut Dukung SLPG

Kompas.com - 24/09/2020, 19:41 WIB
Slah satu petani yang mengikuti SLPG Dok. Badan Restorasi GambutSlah satu petani yang mengikuti SLPG


KOMPAS.com - Deputi Bidang Edukasi Sosialisasi Partisipasi dan Kemitraan Badan Restorasi Gambut (BRG), Myrna A Safitri menerangkan, kegiatan Sekolah Lapang Petani Gambut (SLPG) sejalan dengan amanah Undang Undang Pokok Agraria (UUPA).

Sebagai informasi, SLPG merupakan pelatihan pengelolaan pertanian alami atau tanpa bahan bakar untuk pemulihan ekosistem gambut bagi para petani.

" Pertanian tanpa bakar dan bahan kimiawi di lahan gambut selaras dengan Pasal 15 UUPA yakni menjaga kesuburan dan mencegah kerusakan tanah," katanya, Kamis (24/9/2020).

Myrna mengatakan, untuk mewujudkan program tersebut, BRG melatih para petani di desa - desa yang berada di lokasi target restorasi gambut.

Baca juga: Bisa Edukasi Masyarakat Tak Bakar Lahan Gambut, BRG Dinilai Tetap Dibutuhkan

"Saat ini ada sekitar 1000 kader petani yang mengelola sekitar 200-an demplot atau penyuluhan pertanian tanpa bakar," kata Myrna, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Ia berharap, pada kesempatan Hari Tani Nasional pada Kamis (24/9/2020) ini, para petani di lahan gambut semakin bersemangat menjalankan pertanian berkelanjutan," tuturnya.

Tidak hanya itu, Myrna berharap, para petani dapat pula melakukan inovasi kearifan lokal dan pengetahuan tradisional yang ada.

"Dukungan semua pihak diperlukan para petani di lahan gambut yang saat ini mengalami perjuangan sangat berat untuk melanjutkan kegiatan pertanian ekosistem gambut yang sudah rusak," jelasnya.

Baca juga: Jokowi: Penataan Ekosistem Lahan Gambut Harus Konsisten

Myrna mengatakan tidak berlebihan jika para petani disebut sebagai pejuang pangan sejati untuk masyarakat dunia.

"Berkat para petani kita menikmati pangan yang begitu melimpah dan sehat," kata Myrna seperti dalam keterangan tertulisnya.

Ilustrasi lahan gambutDok. Badan Restorasi Gambut Ilustrasi lahan gambut

Tantangan mewujudkan pertanian alami di lahan gambut

Sementara itu, Anggota Kelompok Tani Memanah di Kabupaten Bengkalis, Riau, Ismail mengatakan, keinginan para petani memanen hasil pertanian di lahan gambut dalam waktu yang singkat menjadi tantangan mewujudkan budidaya pertanian alami.

"Pasalnya, pertanian dengan cara alami membutuhkan waktu yang lumayan panjang dan pemeliharaan yang maksimal," kata Ismail.

Namun, menurut Ismail, banyak petani sudah membuktikan, hasil pertanian yang diolah secara alami hasil produksinya berkualitas dan sehat.

"Melihat perkembangan ini, pembinaan secara berkesinambungan oleh pemerintah daerah kepada petani di desa-desa gambut dalam rangka mewujudkan pertanian alami juga sangat diperlukan," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disorot, Hubungan Antara Komisi Yudisial dengan Mahkamah Agung

Disorot, Hubungan Antara Komisi Yudisial dengan Mahkamah Agung

Nasional
Ketua DPR Minta Pemerintah Sigap Mitigasi dan Tangani Bencana Alam di Sejumlah Daerah

Ketua DPR Minta Pemerintah Sigap Mitigasi dan Tangani Bencana Alam di Sejumlah Daerah

Nasional
Istana Ungkap 5 Langkah untuk Otsus Papua yang Kedua

Istana Ungkap 5 Langkah untuk Otsus Papua yang Kedua

Nasional
Soal Rumah Digeruduk Pengunjuk Rasa, Mahfud: Kali Ini Mereka Ganggu Ibu Saya, Bukan Menko Polhukam

Soal Rumah Digeruduk Pengunjuk Rasa, Mahfud: Kali Ini Mereka Ganggu Ibu Saya, Bukan Menko Polhukam

Nasional
Moeldoko Sebut Kondisi Geografis Jadi Kendala Tumpas Kelompok MIT

Moeldoko Sebut Kondisi Geografis Jadi Kendala Tumpas Kelompok MIT

Nasional
Bila Reuni 212 Tetap Digelar di Monas, Polri Pastikan Bakal Bubarkan

Bila Reuni 212 Tetap Digelar di Monas, Polri Pastikan Bakal Bubarkan

Nasional
BST Jangan Dipakai Buat Beli Rokok, Kemensos: Ini Sesuai Pesan Presiden

BST Jangan Dipakai Buat Beli Rokok, Kemensos: Ini Sesuai Pesan Presiden

Nasional
Jokowi Diminta Tak Dilematis Pilih Pengganti Edhy Prabowo

Jokowi Diminta Tak Dilematis Pilih Pengganti Edhy Prabowo

Nasional
Moeldoko Minta Masyarakat Tak Unjuk Kekuatan Respons Pemeriksaan Rizieq Shihab

Moeldoko Minta Masyarakat Tak Unjuk Kekuatan Respons Pemeriksaan Rizieq Shihab

Nasional
Satgas: Daerah Zona Merah Penularan Covid-19 Naik Hampir 2 Kali Lipat

Satgas: Daerah Zona Merah Penularan Covid-19 Naik Hampir 2 Kali Lipat

Nasional
Keluarga Korban: Pemerintah Mau atau Tidak Tuntaskan Kasus Tragedi Semanggi

Keluarga Korban: Pemerintah Mau atau Tidak Tuntaskan Kasus Tragedi Semanggi

Nasional
Sepanjang Rumah Sakit Declare, Kemenkes: Biaya Perawatan Pasien Covid-19 Ditanggung Negara

Sepanjang Rumah Sakit Declare, Kemenkes: Biaya Perawatan Pasien Covid-19 Ditanggung Negara

Nasional
Sepekan, Angka Kematian Akibat Covid-19 Melonjak 35,6 Persen, Jawa Tengah Tertinggi

Sepekan, Angka Kematian Akibat Covid-19 Melonjak 35,6 Persen, Jawa Tengah Tertinggi

Nasional
Usai Bubarkan 10 Lembaga, Menpan RB: Tak Tutup Kemungkinan Institusi Lain Dibubarkan Juga

Usai Bubarkan 10 Lembaga, Menpan RB: Tak Tutup Kemungkinan Institusi Lain Dibubarkan Juga

Nasional
Soal Perbedaan Data Covid-19, Jubir Satgas: Proses Sinkronisasi Butuh Waktu

Soal Perbedaan Data Covid-19, Jubir Satgas: Proses Sinkronisasi Butuh Waktu

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X