Kompas.com - 10/04/2020, 19:16 WIB
Petugas medis memeriksa pasien dengan SWAB Test di Cimanggis, Depok, Jawa Barat, Minggu (8/4/2020). Tes dengan sistem tersebut dilakukan guna mempersempit penyebaran COVID-19 di wilayah Depok dan sekitarnya. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/aww. ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHAPetugas medis memeriksa pasien dengan SWAB Test di Cimanggis, Depok, Jawa Barat, Minggu (8/4/2020). Tes dengan sistem tersebut dilakukan guna mempersempit penyebaran COVID-19 di wilayah Depok dan sekitarnya. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/aww.
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah telah memeriksa 19.500 orang melalui terkait virus corona (Covid-19) melalui metode Polymerase Chain Reaction (PCR) per Jumat (10/4/2020).

Hal itu dikatakan juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Achmad Yurianto dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta.

"Sampai hari ini sudah lebih dari 19.500 orang yang kita periksa, untuk pemeriksaan berbasis pada molekuler dengan menggunakan real time PCR," ujar Yurianto, Jumat.

Baca juga: 1,6 Juta Orang di Dunia Terinfeksi Covid-19, Bagaimana Kehidupan di Negara Tanpa Virus Corona?

Pemerintah, lanjut Yurianto, juga telah menyediakan alat pelindung diri (APD) sebanyak 769.000 buah. APD tersebut juga telah didistribusikan ke seluruh Indonesia.

"Dan kemudian kita sudah mengadakan lebih dari 769.000 APD. Sebanyak 698.650 kita bagikan ke seluruh Indonesia," ungkapnya.

Sebelumnya, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Covid-19 Wiku Adisasmito memastikan APD di Indonesia untuk tenaga medis tercukupi.

Jika selama ini mengandalkan impor, sekarang Gugus Tugas sudah bekerja sama dengan sejumlah pihak swasta dalam negeri untuk memproduksinya.

"Kemampuan dan kapasitas produksi di Indonesia dipastikan tercukupi. Kami bekerja sama untuk menentukan standar dan pemenuhan produksi APD, khususnya gaun, di dalam negeri yang selama ini tergantung impor dan jumlahnya terbatas," ujar Wiku dalam konferensi pers di BNPB, Jumat (3/4/2020).

"Produksi APD saat ini didukung oleh 31 perusahaan tekstil dan 2.900 industri garmen nasional," lanjut dia.

Baca juga: Pemerintah Sebut Lebih dari 300 RS Rujukan Covid-19 Telah Beroperasi

Wiku mengatakan, bahan APD selama ini hanya digunakan sekali pakai. Namun, saat ini Indonesia telah berinovasi dengan memakai bahan baku alternatif yang melimpah di dalam negeri.

"Kami telah menemukan bahan baku pengganti sesuai standar WHO yang cukup melimpah di Indonesia, diproduksi oleh industri tekstil dalam negeri, yaitu polyurethane dan polyester yang bisa digunakan berulang dengan dicuci secara benar," kata dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anwar Abbas: Ustaz Tengku Zulkarnain Tinggalkan Dunia Seni untuk Berdakwah

Anwar Abbas: Ustaz Tengku Zulkarnain Tinggalkan Dunia Seni untuk Berdakwah

Nasional
Maria Lumowa Dituntut Bayar Uang Pengganti Rp 185,82 Miliar

Maria Lumowa Dituntut Bayar Uang Pengganti Rp 185,82 Miliar

Nasional
Antisipasi Penerobos, Korlantas Polri Siapkan Penyekatan Berlapis

Antisipasi Penerobos, Korlantas Polri Siapkan Penyekatan Berlapis

Nasional
Kasus Pembobolan Bank BNI, Maria Lumowa Dituntut 20 Tahun Penjara

Kasus Pembobolan Bank BNI, Maria Lumowa Dituntut 20 Tahun Penjara

Nasional
Saat PKB dan PDI-P Tak Akui Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat sebagai Kader

Saat PKB dan PDI-P Tak Akui Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat sebagai Kader

Nasional
Enam Terdakwa Kasus Kebakaran Gedung Kejagung Mohon Vonis Bebas

Enam Terdakwa Kasus Kebakaran Gedung Kejagung Mohon Vonis Bebas

Nasional
Bupati Nganjuk Tersangka dan Kasusnya Ditangani Polri, Ini Penjelasan Kabareskrim

Bupati Nganjuk Tersangka dan Kasusnya Ditangani Polri, Ini Penjelasan Kabareskrim

Nasional
MUI Berdukacita atas Meninggalnya Tengku Zulkarnain, Asrorun: Beliau Gigih dalam Berdakwah

MUI Berdukacita atas Meninggalnya Tengku Zulkarnain, Asrorun: Beliau Gigih dalam Berdakwah

Nasional
Bareskrim Amankan Rp 647,9 Juta dalam OTT Bupati Nganjuk

Bareskrim Amankan Rp 647,9 Juta dalam OTT Bupati Nganjuk

Nasional
Profil Tengku Zulkarnain, Mantan Wasekjen MUI dan Pernah Aktif di PP Mathla'ul Anwar

Profil Tengku Zulkarnain, Mantan Wasekjen MUI dan Pernah Aktif di PP Mathla'ul Anwar

Nasional
Jaga Kerahasiaan Data Pribadi, Masyarakat Diminta Tak Unggah Dokumen Kependudukan ke Media Sosial

Jaga Kerahasiaan Data Pribadi, Masyarakat Diminta Tak Unggah Dokumen Kependudukan ke Media Sosial

Nasional
Kasus Korupsi Bupati Nganjuk Ditangani Bareskrim Polri

Kasus Korupsi Bupati Nganjuk Ditangani Bareskrim Polri

Nasional
Koalisi Kebebasan Beragama Minta Ketua KPK Batalkan Hasil TWK

Koalisi Kebebasan Beragama Minta Ketua KPK Batalkan Hasil TWK

Nasional
Jadi Tersangka, Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat Punya Kekayaan Rp 116,89 Miliar

Jadi Tersangka, Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat Punya Kekayaan Rp 116,89 Miliar

Nasional
Tingkat Keterisian Tempat Tidur RS Tinggi akibat Covid-19, Menkes Ingatkan 8 Daerah ini

Tingkat Keterisian Tempat Tidur RS Tinggi akibat Covid-19, Menkes Ingatkan 8 Daerah ini

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X