Pekan Depan, Indonesia dan Malaysia Teken MoU soal Batas Negara

Kompas.com - 16/11/2019, 14:24 WIB
Direktur Topografi TNI Angkatan Darat Brigjen TNI Asep Edi Rosidin (paling kiri),  Kepala Pusat Penelitian Kewilayahan LIPI Ganewati Wuryandari (kedua dari kanan),  dan Kepala Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial Ade Komara Mulyana dalam sebuah diskusi, Sabtu (16/11/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DDirektur Topografi TNI Angkatan Darat Brigjen TNI Asep Edi Rosidin (paling kiri), Kepala Pusat Penelitian Kewilayahan LIPI Ganewati Wuryandari (kedua dari kanan), dan Kepala Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial Ade Komara Mulyana dalam sebuah diskusi, Sabtu (16/11/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Republik Indonesia dan Malaysia dijadwalkan menandatangani kesepakati terkait batas wilayah kedua negara di Kuala Lumpur, pekan depan.

"Dua sudah disepakati betul dan akan di-tandatangan MOU minggu depan di Kuala Lumpur, dua yang akan ditandatangan, yang dua tidak ada peta sulit juga," kata Kepala Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial Ade Komara Mulyana dalam sebuah diskusi, Sabtu (16/11/2019).

Ade menuturkan, titik perbatasan pertama ialah Sungai Simantipal di Kalimantan Utara. Ade menyebut, lahan sengketa di sana memiliki luas sekira 4.500 hektar.

Baca juga: Bertemu Menhan Malaysia, Prabowo Bicara soal Kontribusi Indonesia-Malaysia untuk Perdamaian

Titik kedua berada di Kecamatan Lumbis, Kabupaten Nunukan, juga di Kalimantan Utara. Lahan tersebut mempunyai luas sekira 400 hektar.

"Satu lagi segmen yang selesai strategis adalah segmen tidak menggunakan nama figur alam, tapi dengan gunakan nomor pilar, C500 sampai C600," ujar Ade.

Ade menyebut, kedua negara telah melakukan survei bersama untuk menentukan batas negara yang akan disepakati.

Menurut Ade, kedua negara sama-sama diuntungkan dalam kesepakatan ini. Sebab, kedua negara sama-sama keberatan dengan batas negara yang sebelumnya.

"Kalau di Simantipal, Malaysia yang mempertanyakan, (di) C500 C600, Indonesia yang mempertanyakan," ujar Ade.

Baca juga: 300 Polisi Militer Rusia Sampai di Suriah untuk Patroli Perbatasan

Ia juga menyampaikan, dua titik yang akan disepakati pekan depan merupakan dua dari sembilan outstanding boundary problems (OBP) yang tengah dikerjakan oleh pemerintah Indonesia dan Malaysia.

Ade menyebut tiga ODB lain di sektor timur sudah mendapat titik terang, sedangkan lima ODB di sektor barat akan dikerjakan ketika ODB di sektor timur telah rampung.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Nasional
Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Nasional
Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Nasional
BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

Nasional
Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Nasional
Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Nasional
Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Nasional
Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Nasional
Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Nasional
Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

Nasional
Bamsoet Sebut Majelis Konghucu dan PGI Minta Ada Utusan Golongan di MPR

Bamsoet Sebut Majelis Konghucu dan PGI Minta Ada Utusan Golongan di MPR

Nasional
Hasto Akui Tersangka Saeful Pernah Jadi Stafnya Tahun 2009

Hasto Akui Tersangka Saeful Pernah Jadi Stafnya Tahun 2009

Nasional
Saat Jokowi Pamerkan Desain Ibu Kota Baru di Pengukuhan DPP Hanura

Saat Jokowi Pamerkan Desain Ibu Kota Baru di Pengukuhan DPP Hanura

Nasional
TNI AL Ungkap Cara China Menangi Persaingan di Laut China Selatan

TNI AL Ungkap Cara China Menangi Persaingan di Laut China Selatan

Nasional
Menurut TNI AL, Solusi Sengketa Perairan adalah Kehadiran Pemerintah di Laut

Menurut TNI AL, Solusi Sengketa Perairan adalah Kehadiran Pemerintah di Laut

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X