KILAS

Smart Ekselensia Indonesia Jadi Setitik Asa untuk Anak Marjinal Indonesia

Kompas.com - 10/11/2019, 18:15 WIB
Fajar Irianto, salah satu siswa di SMART Ekselensia Indonesia Dok. Humas Dompet DhuafaFajar Irianto, salah satu siswa di SMART Ekselensia Indonesia

Dompet Dhuafa mendirikan sekolah SMART Ekselensia Indonesia sebagai bentuk kepeduliannya dan langkah nyata untuk mengentaskan rakyat dari kebodohan serta memutus rantai kemiskinan.

Berlokasi di Parung, Bogor, SMART Ekselensia Indonesia merupakan sekolah asrama gratis yang memfasilitasi anak-anak marjinal dari berbagai daerah di Indonesia untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Sekolah menengah akselerasi ini ditempuh dalam masa pendidikan lima tahun, yakni tiga tahun untuk jenjang SMP dan dua tahun untuk jenjang SMA. Saat ini, SMART Ekselensia memiliki 175 siswa dan dikelola oleh 34 guru serta 6 wali asrama.

Salah satu siswa yang memetik manfaat dari sekolah ini adalah Fajar Irianto, peserta didik kelahiran Timika Baru, Kabupaten Mimika, Papua. Anak ketiga dari empat bersaudara ini kini tengah menjalani tahun kelimanya di sekolah SMART Ekselensia.

Baca juga: Siapkan Anggaran Rp 1 Triliun, Jateng Siapkan Sekolah Gratis pada 2020

Fajar adalah salah satu yang beruntung bisa melanjutkan pendidikannya ke tingkat SMP di sekolah ini setelah dipertemukan dengan utusan Lembaga Pengembangan Insani (LPI) Dompet Dhuafa pada tahun 2014 lalu.

“SD saya dulu di SD Inpres Timika 2. Setelah lulus, saya dikasih tahu kalau ada sekolah gratis di Jakarta. Setelah itu ada kemungkinan mendapat beasiswa kuliah juga,” tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima oleh Kompas.com. 

Fajar harus menjalani proses seleksi yang panjang sebelum dapat bersekolah di sini. Setelah lolos seleksi dan dinyatakan diterima, ia pun masih harus meyakinkan orang tuanya agar memberi izin untuk bersekolah di kota yang berbeda.

Selain itu, bagi Fajar yang hidup selama 12 tahun di Papua, suasana di Pulau Jawa tempatnya bersekolah juga terasa asing.

Baca juga: Wali Kota Bekasi Berencana Wujudkan Pendidikan Gratis 12 Tahun

Namun, semua itu terbayar dengan tempat tinggal yang aman, lingkungan yang nyaman, pendidikan berkualitas, serta guru berintegritas dan fasilitas lainnya.

Dompet Dhuafa pun memfasilitasi para siswanya dengan sarana dan prasarana yang baik di sekolah ini. Mulai dari ruang belajar ber-AC, laboratorium komputer dan IPA, hingga sarana olahraga seperti lapangan basket dan futsal.

Para siswa di sekolah ini dibina dengan sistem pendidikan yang memadukan vocational skill, public speaking, praktik ibadah, dan dasar-dasar kepemimpinan. Tak jarang, mereka pun dilibatkan dalam acara LPI sebagai panitia untuk melatih kemampuan berorganisasinya.

“Saya dulu juga pernah jadi ketua panitia lomba mini soccer. Padahal itu perdana, tapi ya Alhamdulillah semua bisa berjalan dengan lancar dan sukses berkat bimbingan dari para guru dan dari teman-teman,” ungkap Fajar.

Menurut Fajar, sekolah ini paling tidak telah mengurangi sedikit beban orang tuanya. Menempuh pendidikan di SMART Ekselensia merupakan salah satu usahanya untuk dapat meningkatkan derajat sosial dan ekonomi keluarganya.

Ia pun berharap agar Dompet Dhuafa dapat terus menjaring anak-anak di daerah yang berpotensi tinggi namun terkendala masalah ekonomi untuk mendapatkan pendidikan.

Baca juga: Mudahkan Masyarakat Berdonasi, Dompet Dhuafa Luncurkan Aplikasi MUMU



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

UI Serahkan 600.000 Unit Flocked Swab Buatannya untuk Bantu Tes Swab Covid-19

Nasional
Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Bantah Tuduhan Kendalikan Investasi Jiwasraya, Benny Tjokro: Hanya Opini dan Asumsi Hary Prasetyo

Nasional
Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Penanganan Covid-19 di 10 Provinsi Prioritas, Kasus Mingguan di Papua Meningkat

Nasional
Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Satgas Covid-19 Sebut Penundaan Liga 1 Demi Keselamatan Masyarakat

Nasional
Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Berkaca dari Kasus Wawan, KPK Hati-hati Terapkan Pasal TPPU kepada Nurhadi

Nasional
Soal Pamflet Ajakan Demo dan Penjarahan di Bali, Polri: Bukan Dibuat BEM Udayana

Soal Pamflet Ajakan Demo dan Penjarahan di Bali, Polri: Bukan Dibuat BEM Udayana

Nasional
Di Vatikan, Kalla Usul Penemu Obat Covid-19 Diberi Penghargaan

Di Vatikan, Kalla Usul Penemu Obat Covid-19 Diberi Penghargaan

Nasional
Menristek: Akan Dibangun Pabrik Vaksin Covid-19 Skala Kecil di Serpong

Menristek: Akan Dibangun Pabrik Vaksin Covid-19 Skala Kecil di Serpong

Nasional
Harun Masiku dan Penyuap Nurhadi Masih Buron, Ini Kata KPK

Harun Masiku dan Penyuap Nurhadi Masih Buron, Ini Kata KPK

Nasional
Ini 12 Kabupaten/Kota dengan Kasus Aktif Covid-19 di Atas 1.000 Pasien

Ini 12 Kabupaten/Kota dengan Kasus Aktif Covid-19 di Atas 1.000 Pasien

Nasional
Jamwas: Jaksa yang Tak Lapor LHKPN Disanksi Tidak Naik Pangkat

Jamwas: Jaksa yang Tak Lapor LHKPN Disanksi Tidak Naik Pangkat

Nasional
UU Cipta Kerja Kembali Digugat ke MK, Pemohon 3 Warga Papua

UU Cipta Kerja Kembali Digugat ke MK, Pemohon 3 Warga Papua

Nasional
Periksa Eks Sekda Kota Banjar, KPK Gali Informasi soal Dugaan Gratifikasi

Periksa Eks Sekda Kota Banjar, KPK Gali Informasi soal Dugaan Gratifikasi

Nasional
Polri Tangani 42 Dugaan Tindak Pidana Pemilihan, Ini Jenis-jenisnya

Polri Tangani 42 Dugaan Tindak Pidana Pemilihan, Ini Jenis-jenisnya

Nasional
Setahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Soroti 6 Kebijakan Kontroversial

Setahun Jokowi-Ma'ruf, ICW Soroti 6 Kebijakan Kontroversial

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X