Kompas.com - 07/08/2019, 05:43 WIB
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA KOMPAS.com - Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Kiai Haji Maimun Zubair ternyata tidak hanya dikenal sebagai sosok ulama kharismatik yang dihormati.

Staf Khusus Presiden Bidang Keagamaan Dalam Negeri Abdul Ghaffar Rozin mengatakan, kiai yang akrab disapa Mbah Moen ini juga merupakan seorang negarawan yang konsisten memperjuangkan Islam yang harmonis dengan wacana kebangsaan.

"Mbah Moen mampu menjadi jembatan yang otoritatif soal Islam dan kebangsaan. Beliau perjuangkan dengan sepenuh hati," ujar Gus Rozin kepada Kompas.com, Selasa (6/8/2019).

Bahkan, kata Gus Rozin, Mbah Moen adalah orang yang pertama kali membuat lelucon mengenai singkatan dari PBNU, yang juga memuat dasar negara.

"Beliau yang pertama kali dengan bercanda membuat singkatan PBNU menjadi Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan Undang-Undang Dasar 1945," ucap Gus Rozin.

Baca juga: Maimun Zubair Wafat, Ini Kisah Kedekatan dengan Gus Dur hingga Masuk NU

Sikap nasionalisme mbah Moen terlihat dari pemikiran. Menurut Gus Rozin, pemahaman dan pemikiran fiqh-tafsir-tasawuf Mbah Moen sangat mengokohkan paham kebangsaan

Hal ini membuat sikap nasionalisme Mbah Moen mampu diterjemahkan ke semua level masyarakat.

Penguasaannya terhadap literatur sejarah pun sangat kuat, khususnya sejarah Islam.

"Pada berbagai majelis pengajian kitab tafsir, penjelasan Beliau tentang sejarah sangat detail dan mendalam," ucap Gus Rozin.

"Hal ini tidak lepas dari bacaan Beliau yang luas terhadap khazanah keilmuan Islam yang kaya," kata Ketua Asosiasi Pesantren Nahdlatul Ulama ini.

Baca juga: Jokowi dan Kenangan Sorban Hijau Mbah Moen

Ulama kharismatik yang juga Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimun Zubair bersama dengan abdi dalemnya, Muhammad Jibril saat di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta sebelum berangkat menunaikan ibadah haji ke Mekkah.Dokumen Muhammad Jibril Ulama kharismatik yang juga Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimun Zubair bersama dengan abdi dalemnya, Muhammad Jibril saat di Bandara Soekarno Hatta, Jakarta sebelum berangkat menunaikan ibadah haji ke Mekkah.
Selain itu, sikap nasionalisme Mbah Moen juga muncul karena menjadi murid langsung dari Kiai Haji Hasyim Asyari.

KH Hasyim Asyari merupakan pendiri NU. Di kalangan Nahdliyin dan ulama pesantren, ia dijuluki dengan sebutan "Hadratus Syeikh" yang berarti maha guru.

"Mbah Moen merupakan santri langsung Hadratus Syaikh Hasyim Asyari, Pendiri NU. Dari Hadratus Syaikh, Mbah Moen memiliki wawasan kebangsaan yang berasal dari penafsiran terhadap teks Al Quran dan Hadits yang progresif," ucap Gus Rozin.

Kiai Haji Maimun Zubair dikabarkan meninggal dunia saat melakukan rangkaian ibadah haji pada Selasa (6/8/2019).

Baca juga: Mengenang KH Maimun Zubair

Maimun Zubair merupakan salah satu tokoh sepuh di PPP yang menjabat sebagai ketua Majelis Syariah. Dia juga menjadi Mustasyar atau Penasihat PBNU

Saat ini dia dikenal sebagai pimpinan Pondok Pesantren Al Anwar di Sarang, Rembang, Jawa Tengah.

Dalam dunia politik, Kiai Maimun Zubair dikenal dekat dengan berbagai kalangan.

Saat kontestasi Pilpres 2019 berlangsung, Mbah Maimun juga bertemu dua calon presiden, yaitu Joko Widodo dan Prabowo Subianto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.