Maimun Zubair Wafat, Ini Kisah Kedekatan dengan Gus Dur hingga Masuk NU

Kompas.com - 06/08/2019, 12:36 WIB

KOMPAS.com - Kyai Haji Maimun Zubair atau akrab disapa Mbah Moen menghembuskan napas terakhirnya di Mekkah pada Selasa (6/8/2019), ketika menunaikan rangkaian ibadah haji.

Mbah Moen sendiri dikenal sebagai ulama karismatik yang selalu menjadi panutan. Namanya kembali diperbincangkan saat pemilihan Presiden 2019 lalu diselenggarakan.

Ya, Mbah Moen memang menjadi rujukan para politisi, tak terkecuali Jokowi dan Prabowo yang bertarung untuk memenangkan kursi presiden 2019-2024 kala itu.

Mbah Moen adalah tokoh ulama NU yang lahir di Rembang, Jawa Tengah, 28 Oktober 1928.

Beliau Merupakan putra pertama anak dari KH Zubair Dahlan dan cucu dari Kyai Ahmad Syu’aib.

Baca juga: Mbah Maimun Zubair Berpesan Ingin Dimakamkan di Mala, Mekkah

Sekitar tahun 1945, beliau memulai pendidikannya di Pondok Lirboyo Kediri, di bawah bimbingan KH. Abdul Karim atau yang biasa dikenal sebagai Mbah Manaf. Selain kepada Mbah Manaf, Beliau juga menimba ilmu agama dari KH. Mahrus Ali dan KH. Marzuqi.

Mbah Maimun merupakan Pimpinan Pondok Pesantren Al-Anwar Sarang, Rembang dan menjabat sebagai Ketua Majelis Syariah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) hingga ia wafat.

Mbah Maimun pernah menjadi anggota DPRD Kabupaten Rembang selama 7 tahun. Setelah berakhirnya masa tugas, ia mulai berkonsentrasi mengurus pondok pesantrennya.

Dia juga sempat menjabat sebagai anggota MPR RI utusan Jawa Tengah selama tiga periode.

Dilansir dari nu.or.id, KH Maimun Zubair sebagai salah satu tokoh pejuang NU bersama KH Hasyim Asy'ari dan KH Wahab Chasbullah ini menceritakan kecintaannya terhadap NU yang tumbuh sejak masa remaja.

Mbah Moen bercerita tentang keikutsertaanya pertama kali dalam organisasi NU.

"Sebelum saya di PBNU tahun 1990. Saya mulai di NU tahun 1950 sebagai kader IPNU, tahun 1960 di Ansor, terus tahun 1970 di NU Cabang," terang Mbah Moen sapaan akrabnya kepada NU Online di Rembang, Jawa Tengah.

Pada tahun 1980, lanjut Mbah Moen, ia masuk di kepengurusan PWNU Jawa Tengah, tahun 1990 di PBNU sebagai Rais sampai kepada Thariqat.

"Kemudian saya pensiun sebentar di tahun 2000, dan masuk lagi menjadi Mustasyar PBNU hingga sekarang," ungkapnya.

Kedekatan dengan Gus Dur

Tak hanya bercerita mengenai awal terjun di NU, Mbah Maimun juga mengisahkan kedekatannya dengan KH Abdurrachman Wahid (Gus Dur).

Ia mengisahkan ketika Gus Dur berkunjung ke Pesantren Al-Anwar Sarang. Gus Dur, kala itu, meminta Mbah Maimoen untuk membaca kitab Tadzkirah karangan Syekh Nawawi sebelum dirinya berangkat belajar ke Mesir.

“Gus Dur ke Sarang untuk membaca kitab Tadzkirah sebelum ke Mesir, Baghdad, dan Eropa,” tutur Mbah Maimun menghadiri hari peringatan Gus Dur di Ciganjur.

Baca juga: Mbah Maimun Dimakamkan di Mekkah Setelah Dzuhur

Sepulang dari belajarnya di luar negeri, Gus Dur menjadi Ketua Umum PBNU dan mengajak Mbah Moen untuk mengabdi di NU.

“Gus Dur yang membuat saya bergabung di (kepengurusan) PBNU,” terang KH Maimun Zubair.

Namun, dia tidak mengisahkan lebih lanjut kenapa Gus Dur memilih berkunjung ke Sarang dan membaca kitab Tadzkirah. Ia hanya menegaskan bahwa Gus Dur merupakan sosok dengan peneguhan nilai kemanusiaan yang tinggi.

Ia menyebut Gus Dur sangat memahami nilai-nilai kemanusiaan. Menurut Mbah Moen, Gus Dur juga sosok yang menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan menggunakan asas kemanusiaan untuk menyatukan manusia.

Dalam kegiatan bertema “Yang Lebih Penting dari Politik adalah Kemanusiaan”, Mbah Maimun pernah menyebut bahwa Gus Dur adalah orang yang begitu memahami kapan saatnya manusia dinilai ketika ia telah wafat.

"Saya yakin keberadaan hadirin di sini karena kecintaannya kepada Gus Dur," ucap Mbah Moen yang juga menekankan pentingnya meneguhkan pilar-pilar kebangsaan untuk menegakkan agama dan membangun kemanusiaan.

Baca juga: Mengenang KH Maimun Zubair

Pernah satu ketika KH Maimun Zubair mengungkapkan rasa penasarannya terhadap Gus Dur. Salah satu kiai sepuh NU asal Sarang Jawa Tengah itu penasaran tentang amalan apa yang dilakukan oleh Gus Dur sehingga sampai meninggal pun orang terus menghormatinya.

Tidak heran jika Mbah Maimun memberikan rasa hormat kepada Gus Dur dan ikut tergabung dalam menjadi bagian dari NU.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.