Maimun Zubair Wafat, Ini Kisah Kedekatan dengan Gus Dur hingga Masuk NU

Kompas.com - 06/08/2019, 12:36 WIB
Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimun Zubair dalam   acara Tabligh Akbar Maulid Nabi Muhammad SAW di Pondok Pesantren Wakaf Literasi   Islam Indonesia (Wali), Candirejo, Tuntang, Kab Semarang, Sabtu (2/12/2017)   siang. Humas Ponpes WaliMustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimun Zubair dalam acara Tabligh Akbar Maulid Nabi Muhammad SAW di Pondok Pesantren Wakaf Literasi Islam Indonesia (Wali), Candirejo, Tuntang, Kab Semarang, Sabtu (2/12/2017) siang.

KOMPAS.com - Kyai Haji Maimun Zubair atau akrab disapa Mbah Moen menghembuskan napas terakhirnya di Mekkah pada Selasa (6/8/2019), ketika menunaikan rangkaian ibadah haji.

Mbah Moen sendiri dikenal sebagai ulama karismatik yang selalu menjadi panutan. Namanya kembali diperbincangkan saat pemilihan Presiden 2019 lalu diselenggarakan.

Ya, Mbah Moen memang menjadi rujukan para politisi, tak terkecuali Jokowi dan Prabowo yang bertarung untuk memenangkan kursi presiden 2019-2024 kala itu.

Mbah Moen adalah tokoh ulama NU yang lahir di Rembang, Jawa Tengah, 28 Oktober 1928.

Beliau Merupakan putra pertama anak dari KH Zubair Dahlan dan cucu dari Kyai Ahmad Syu’aib.

Baca juga: Mbah Maimun Zubair Berpesan Ingin Dimakamkan di Mala, Mekkah

Sekitar tahun 1945, beliau memulai pendidikannya di Pondok Lirboyo Kediri, di bawah bimbingan KH. Abdul Karim atau yang biasa dikenal sebagai Mbah Manaf. Selain kepada Mbah Manaf, Beliau juga menimba ilmu agama dari KH. Mahrus Ali dan KH. Marzuqi.

Mbah Maimun merupakan Pimpinan Pondok Pesantren Al-Anwar Sarang, Rembang dan menjabat sebagai Ketua Majelis Syariah Partai Persatuan Pembangunan ( PPP) hingga ia wafat.

Mbah Maimun pernah menjadi anggota DPRD Kabupaten Rembang selama 7 tahun. Setelah berakhirnya masa tugas, ia mulai berkonsentrasi mengurus pondok pesantrennya.

Dia juga sempat menjabat sebagai anggota MPR RI utusan Jawa Tengah selama tiga periode.

Dilansir dari nu.or.id, KH Maimun Zubair sebagai salah satu tokoh pejuang NU bersama KH Hasyim Asy'ari dan KH Wahab Chasbullah ini menceritakan kecintaannya terhadap NU yang tumbuh sejak masa remaja.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X