Kompas.com - 25/02/2019, 09:10 WIB
Capres nomor urut 01 Joko Widodo menyampaikan pidato pada acara Konvensi Rakyat di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Minggu (24/2/2019). Konvensi Rakyat itu mengangkat tema optimis Indonesia maju. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho GumayCapres nomor urut 01 Joko Widodo menyampaikan pidato pada acara Konvensi Rakyat di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Minggu (24/2/2019). Konvensi Rakyat itu mengangkat tema optimis Indonesia maju. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay.

7. Rasio elektrifikasi dan pemanfaatan energi terbarukan

Janji berikutnya, berkaitan dengan pemanfaatan energi di Indonesia. Jokowi mengatakan, saat ini rasio elektrifikasi Indonesia telah mencapai lebih dari 98 persen. Pada tahun ini, ia menargetkan rasionya meningkat menjadi 99,9 persen.

Jokowi juga menyampaikan tekadnya untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil atau minyak.

"Dan memajukan program energi hijau. Ini adalah bentuk tanggung jawab Indonesia untuk peduli terhadap masalah perubahan iklim dunia," kata Jokowi.

Dia menyebutkan, Indonesia memiliki sumber daya alam yang kaya untuk menghasilkan energi terbarukan. Salah satunya, pembangunan pembangkit listrik tenaga angin di Sulawesi Selatan.

Baca juga: Tawarkan Program Baru, Jokowi Janjikan Kartu Sembako Murah, KIP Kuliah, dan Kartu Pra-Kerja

Selain itu, pemerintah juga telah memproduksi biodiesel melebih target yaitu 6 juta kiloliter.

Jokowi mengatakan, biodiesel tersebut digunakan untuk program B20 sebanyak 4 juta kiloliter dan sisanya diekspor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dengan energi energi alternatif ini, kita dapat mengurangi kebutuhan impor minyak kita dan meningkatkan ketahanan energi yang terjangkau oleh masyarakat," ujar dia.

8. Kartu pra-kerja

Jokowi mengatakan, di tengah gencarnya pembangunan infrastruktur, sebenarnya lapangan kerja yang tercipta semakin banyak.

Namun, masyarakat juga harus semakin meningkatkan keterampilan mereka.

Untuk mendukung itu, kata Jokowi, pemerintah sudah punya berbagai program vokasi.

Program vokasi itu akan diperkuat dengan program baru Jokowi yaitu dia Kartu Pra-kerja. Kartu ini akan membantu para pencari kerja meningkatkan keterampilan mereka.

"Saya akan luncurkan kartu pra-kerja untuk memberikan layanan pelatihan vokasi. Ini pelatihan vokasi untuk meningkatkan keterampilan," ujar Jokowi.

9. Permudah usaha generasi muda

Jokowi juga mengungkapkan harapannya terhadap generasi muda agar bisa bersaing di pasar global.

Dia menyinggung lahirnya 4 unicorn di Indonesia yang tak lepas dari daya saing generasi muda Indonesia.

Untuk menciptakan lebih banyak lagi unicorn dan start up, Jokowi mengatakan pemerintah sudah memberikan digital talent scholarship kepada 1.000 orang pada 2018.

Dia menargetkan ada 20.000 orang yang mendapatkan beasiswa ini pada 2020.

"Saya yakin akan semakin banyak start up di Indonesia melalui jejaring, bertukar pikiran, dan diskusi dan saling percaya untuk bekerja sama," kata dia.

Upaya lainnya, kata Jokowi, pemerintah akan menunjang generasi muda lewat program creative space, serta sponsorship untuk komunitas dan kegiatan-kegiatan anak muda.

Jokowi juga menjanjikan memberikan kemudahan berwirausaha. Ia mengaku bisa memahami sulitnya mendapatkan perizinan.

Dia akan memangkas regulasi yang menyulitkan agar generasi muda mendapatkan kemudahan berwirausaha.

"Saya yakin semakin banyak anak-anak muda Indonesia yang akan masuk ke gelanggang dunia dengan mencetak prestasi. Saya optimis prestasi. Saya optimis setara," kata dia.

10. Akses internet cepat

Terakhir, Jokowi menyinggung soal era informasi yang datang begitu cepat. Pemerintah harus bisa memastikan seluruh rajyat bisa mendapat akses internet yang cepat.

"Ini wujud demokratisasi teknologi, kalau tidak kita ini akan ketinggalan jauh sekali," kata dia.

Oleh karena itu, infrastruktur internet harus dibangun dari Sabang sampai Merauke.

Jokowi mengatakan, Palapa Ring di wilayah timur telah berjalan 91 persen. Pada pertengahan tahun ini rencananya akan mencapai 100 persen.

"Baru-baru ini, swasta meluncurkan satelit Nusantara Satu. Ini akan semakin memperkuat infrastruktur akses internet. Dengan demikian seluruh rakyat dan pelaku usaha di seluruh pelosok Indonesia dapat berbisnis, dapat berjejaring, dapat membuka wawasan secara global," kata Jokowi.

"Ini lah kesetaraan Indonesia dengan kemajuan dunia. Maka kita harus optimis setara," tambah dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal, Ketua DPR: Kita Tidak Boleh Kebobolan Lagi

Pemerintah Hapus Cuti Bersama Natal, Ketua DPR: Kita Tidak Boleh Kebobolan Lagi

Nasional
Perlunya Jokowi Cari Juru Bicara Baru dan Kriteria Pengganti Fadjroel

Perlunya Jokowi Cari Juru Bicara Baru dan Kriteria Pengganti Fadjroel

Nasional
Kapolri: Masih Banyak Polisi yang Baik Dibanding Oknum...

Kapolri: Masih Banyak Polisi yang Baik Dibanding Oknum...

Nasional
Sumpah Pemuda dan Kedaulatan Bahasa Indonesia

Sumpah Pemuda dan Kedaulatan Bahasa Indonesia

Nasional
Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Nasional
Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Nasional
Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Nasional
KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

Nasional
Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Nasional
Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Nasional
Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Nasional
Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Nasional
Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Nasional
KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

Nasional
'Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai', Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

"Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai", Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.