Jannus TH Siahaan
Doktor Sosiologi

Doktor Sosiologi dari Universitas Padjadjaran. Pengamat sosial dan kebijakan publik. Peneliti di Indonesian Initiative for Sustainable Mining (IISM).  Pernah bekerja di industri pertambangan.

Mari Berdampingan dan Saling Merangkul

Kompas.com - 08/01/2019, 16:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Sementara itu, teknologi pun tak berbeda. Inovasi demi inovasi adalah buah dari fleksibilitas, kekebasan berpikir, kemauan berimaginasi, dan lain-lain, alias bukan buah dari pemaksaan untuk sebuah kepentingan politik dan kekuasaan. Karena itulah, dibutuhkan keterlibatan yang sangat hati-hati.

Harapan saya menyambut tahun 2019, salah satunya adalah semoga bumi yang satu ini bisa tetap berputar sekalipun terdapat banyak dunia di dalamnya, yakni dunia-dunia yang terus mencari titik konvergensi di satu sisi dan dunia-dunia yang tak henti-hentinya terbentur pintu divergensi di sisi lain.

Dari dua model dunia tersebut, muncul peluang dan ancaman. Optimisme berdampingan dengan pesimisme. Bahasa-bahasa ketakutan dan kekhawatiran acap kali berselisih paham di ruang publik.

Namun, memang begitulah dunia ini bergerak sedari dulu. Dialektika adalah hal biasa.

Oleh karena itu, mari kita jadikan pesimisme sebagai unsur penguat optimisme, agar keyakinan dan harapan yang kita tanam benar-benar menjadi harapan dan keyakinan yang secara terus-menerus diuji.

Tak mengapa berbeda, toh memang takdir menasbihkan demikian. Perbedaan adalah keniscayaan.

Perbedaan keyakinan, perbedaan pemikiran, perbedaan perspektif, perbedaan pilihan politik, perbedaan keadaan ekonomi, perbedaan latar belakang sosial budaya, semuanya adalah perbedaan yang tak perlu kita pertengkarkan, tapi perbedaan yang harus terus-menerus kita banggakan.

Karena di tengah itu semua, negara ini justru berdiri kokoh membendung keberlanjutan kolonialisme, menghadapi pelbagai krisis dan turbulensi, dan dengan bangga tetap mengibarkan bendera merah-putih sembari tangan kanan bersikap hormat.

Bukankah kita selama ini memang dibesarkan oleh perbedaan-perbedaan? Karena itu, akan sangat menggelitik kalau kita justru manut saja saat ditakuti-takuti oleh ancaman kehancuran akibat eksistensi perbedaan tersebut.

Selama ini, perbedaan telah mengajarkan kita untuk hidup berdampingan, saling asah asih dan asuh.

Perbedaan juga mengajarkan toleransi satu sama lain, mengajarkan cara-cara menghormati eksistensi masing-masing, dan mengajarkan bagaimana memperlakukan saudara yang tidak sama dalam banyak hal dengan kita.

Sejarah telah membuktikan bahwa negara ini tak berdiri karena homogenitas, tapi karena perbedaan yang diletakkan di atas semangat hidup berdampingan. Di atas segala perbedaan, naluri permusuhan kita padamkan.

Dengan cara itulah Indonesia tercinta ini ditempa. Jadi hidup berdampingan di tengah perbedaan bukanlah mimpi yang sirna saat kita terjaga, tapi fakta sejarah yang sejatinya harus terus kita jaga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK: Berkas Perkara Eks Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa Lengkap

KPK: Berkas Perkara Eks Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa Lengkap

Nasional
Penunjukan Perwira Aktif Jadi Penjabat Bupati Seram Barat Dinilai Bentuk Dwifungsi TNI

Penunjukan Perwira Aktif Jadi Penjabat Bupati Seram Barat Dinilai Bentuk Dwifungsi TNI

Nasional
Penjelasan MK soal Penjabat Kepala Daerah dari TNI Polri yang Tuai Polemik

Penjelasan MK soal Penjabat Kepala Daerah dari TNI Polri yang Tuai Polemik

Nasional
Jokowi Diundang ke Balapan Formula E, Istana: Sedang Kami Cek

Jokowi Diundang ke Balapan Formula E, Istana: Sedang Kami Cek

Nasional
Anggota DPR: Jika RI Ingin Damaikan Rusia-Ukraina, Harus Selesai Sebelum Puncak KTT G20

Anggota DPR: Jika RI Ingin Damaikan Rusia-Ukraina, Harus Selesai Sebelum Puncak KTT G20

Nasional
Anggota Komisi I Nilai Sulit Pertemukan Presiden Rusia dan Ukraina di KTT G20

Anggota Komisi I Nilai Sulit Pertemukan Presiden Rusia dan Ukraina di KTT G20

Nasional
Wamenkumham Sebut Pasal Penghinaan Presiden dalam RKUHP Delik Aduan, Ancaman Pidana hingga 3,5 Tahun

Wamenkumham Sebut Pasal Penghinaan Presiden dalam RKUHP Delik Aduan, Ancaman Pidana hingga 3,5 Tahun

Nasional
Luhut Ikut Urus Minyak Goreng, Anggota DPR: Ganti Menterinya kalau Tak Becus

Luhut Ikut Urus Minyak Goreng, Anggota DPR: Ganti Menterinya kalau Tak Becus

Nasional
Setuju Pidana Mati Koruptor, Peneliti Pukat UGM: Tetapi Bukan Diobral

Setuju Pidana Mati Koruptor, Peneliti Pukat UGM: Tetapi Bukan Diobral

Nasional
Bertemu Wapres Zambia, Jokowi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi

Bertemu Wapres Zambia, Jokowi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi

Nasional
Jokowi Sudah Tiba di Solo, Hadiri Pernikahan Adiknya dengan Ketua MK Anwar Usman

Jokowi Sudah Tiba di Solo, Hadiri Pernikahan Adiknya dengan Ketua MK Anwar Usman

Nasional
ICW Tak Sepakat Hukuman Mati Koruptor, Sebut Tak Akan Beri Efek Jera

ICW Tak Sepakat Hukuman Mati Koruptor, Sebut Tak Akan Beri Efek Jera

Nasional
Pemerintah Putuskan Cabut Ketentuan soal Dokter Gigi dan Pengacara di RKUHP

Pemerintah Putuskan Cabut Ketentuan soal Dokter Gigi dan Pengacara di RKUHP

Nasional
Mantan Komisioner KPK, Saut Situmorang Raih Penghargaan 'Life Time Achievement' dari MACC

Mantan Komisioner KPK, Saut Situmorang Raih Penghargaan "Life Time Achievement" dari MACC

Nasional
UPDATE 25 Mei: Lebih dari 200 Juta Orang Sudah Divaksinasi Dosis 1

UPDATE 25 Mei: Lebih dari 200 Juta Orang Sudah Divaksinasi Dosis 1

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.