Pose Jari Berbuntut Kampanye

Kompas.com - 24/12/2018, 14:20 WIB
Ilustrasi kampanye. AFP PHOTO / MOHAMMED ABEDIlustrasi kampanye.

Terlebih jika kemudian tim sukses kedua capres mengeksploitasi pose-pose tersebut secara berlebihan. Karena pada dasarnya kita telah terjebak dalam politik adminsitratif dan normatif.

Berbeda halnya dengan apa yang dilakukan sejumlah presiden dan calon presiden dari sejumlah negara lain yang melakukan pose jari, mereka sedang menyampaikan pesan subtansi kampanye politik melalui komunikasi nonverbal.

Semisal banyak orang mengingat ekspresi keyakinan Richard Nixon di salah satu momen penting saat mengundurkan diri pada tahun 1974 dengan mengacungkan dua jari berbetuk ‘V’.

Disisi lain, bagi orang yang hidup di tahun 1990-an tidak dapat melupakan ekspresi tegas dari Presiden Bill Clinton dengan ‘Clinton thumb’. Sikap politik yang dipopulerkan oleh Bill Clinton, terdiri dari jempol datar dengan tangan lainnya tertutup.

Penasihat Politik Clinton mengatakan bahwa mengarahkan jarinya ke kerumunan membuatnya terlihat seperti dia menuduh orang lain melakukan sesuatu. Kemudian mereka menyarankan agar Presiden AS tersebut menggunakan ‘Jempol Clinton’ sebagai gantinya.

Clinton berpendapat itu bukan kepalan tangan, jari telunjuk, atau jempol. Semua itu merupakan cara terbaik untuk menyampaikan pesan "Saya ingin menjadi kuat tanpa terlihat seperti saya mengancam Anda."

Berhati-hati terhadap hoaks

Disadari teknologi fitur handphone telah membuat aktivitas foto mudah dan murah, termasuk melalukan proses edit dan sharing. Dua kata terakhir ini dalam masa kampanye menjadi software yang sangat ampuh dalam membangun kemasan yang berbeda dengan kenyataan. Karena seseorang juga dapat secara sengaja mempertentangkan pesan verbal dengan gerakan nonverbal.

Sebagai contoh, menyilangkan jari atau mengedipkan mata untuk menunjukkan bahwa yang dikatakan adalah tidak benar. Sama dengan berfose dua jari dihadapan Jokowi atau menunjukan satu jari saat Prabowo sedang berkampanye.

Karenanya, mari kita menganggap ini sebagai biasa-biasa saja dan tidak perlu dipertentangkan. Tentu dengan tetap bersikap proporsional dan tidak demonstratif.

Kampanye kita saat ini mudah sensitif pada hal yang tidak subtantif, bertengkar pada tanda dan simbol. Padahal di balik simbol jari tersebut, masih terlalu banyak permasalahan prinsip yang tidak hanya bisa diselesaikan dengan lentikan jari tangan.

Ada banyak gagasan yang harus dipertukarkan secara dialogis, diuji secara empiris dan dibuktikan mampu adaptif dengan kondisi faktual. Kerja politik bukan hanya tentang menukar tanda dan gambar, namun di sisi lain juga mengenai kemampuan mengekseskusi gagasan menuju kesejahteraan rakyat.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X