Blak-blakan, Jokowi Akui Elektabilitas di Sumsel Hanya 37 Persen

Kompas.com - 25/11/2018, 13:57 WIB
Presiden Joko Widodo menghadiri pemberian gelar adat dilakukan di Griya Agung, Kota Palembang, Senin (25/11/2018) pagi.KOMPAS.com/Ihsanuddin Presiden Joko Widodo menghadiri pemberian gelar adat dilakukan di Griya Agung, Kota Palembang, Senin (25/11/2018) pagi.


PALEMBANG, KOMPAS.com - Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo meminta tim kampanye daerah (TKD) Sumatera Selatan bergerak dari pintu ke pintu bertemu masyarakat untuk menyampaikan capaian positif pemerintah.

Jokowi meminta hal tersebut dilakukan karena hasil survei internal yang belum memuaskan.

"Kita blak-blakan saja, survei terakhir di Sumsel, angkanya baru 37 persen," kata Jokowi saat bertemu dengan pengurus dan anggota TKD Sumsel di Palembang, Minggu (25/11/2018).

Mendengar pernyataan Jokowi itu, para kader parpol pendukung yang hadir terdiam lesu. Namun, Jokowi menegaskan bahwa hasil survei itu bukan masalah.


"Enggak apa-apa, saya akan survei akhir Desember, saya yakin sudah di atas 50 persen," ujar Jokowi.

Baca juga: Di Lampung, Jokowi Sebut Elektabilitasnya Masih Kurang di 2 Kabupaten Ini

Menurut Jokowi, perolehan suara yang masih kecil harus dijadikan penyemangat. Artinya, ia dan seluruh tim kampanye harus lebih bekerja keras lagi untuk merebut hati masyarakat Sumsel.

"Angka itu biasa, di sini belum, di sini menang, biasa itu, enggak usah kaget. Tapi kuncinya yang tadi saya sampaikan pegang bersama (pintu ke pintu)," ucap Jokowi.

Jokowi menjelaskan, persoalan di Sumatera Selatan saat ini ada, dua yaitu jatuhnya harga karet dan minyak kelapa sawit. Ia meminta tim kampanye menjelaskan hal itu kepada masyarakat.

"Sampaikan ke petani, kita serius mengatasi ini tapi memang tidak mudah mencarikan solusi, karena menyangkut jumlah (produksi sawit dalam negeri) sangat besar," kata Jokowi.

Baca juga: Tiba di Palembang, Jokowi Langsung Bertemu Tokoh Agama dan Masyarakat Sumsel

Ketua TKD Sumsel Syahrial Oesman juga optimistis elektabilitas Jokowi-Ma'ruf akan meningkat. Apalagi setelah kunjungan langsung Jokowi ke Provinsi Sumatera Selatan.

"Mungkin survei menyatakan bapak kalah di sini, tapi kami menyatakan bapak datang, bersalaman, menang," kata Syahrial.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X