Pascabom Surabaya, Polri Tangkap 197 Terduga Teroris, 20 di Antaranya Tewas - Kompas.com

Pascabom Surabaya, Polri Tangkap 197 Terduga Teroris, 20 di Antaranya Tewas

Kompas.com - 16/07/2018, 10:51 WIB
Polisi mengamankan seseorang saat penangkapan terduga teroris di Jl. Kaliurang, Ngaglik, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (14/7). Dalam penangkapan itu polisi menembak tiga terduga teroris dan hingga saat ini polisi masih melakukan penyelidikan terkait penangkapan tersebut. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/nz/18.  Andreas Fitri Atmoko Polisi mengamankan seseorang saat penangkapan terduga teroris di Jl. Kaliurang, Ngaglik, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (14/7). Dalam penangkapan itu polisi menembak tiga terduga teroris dan hingga saat ini polisi masih melakukan penyelidikan terkait penangkapan tersebut. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/nz/18.

JAKARTA, KOMPAS.com — Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri telah menangkap 197 terduga teroris sejak terjadinya serangkaian aksi teror di Surabaya, Jawa Timur, beberapa waktu lalu. Dari jumlah itu, sebanyak 20 di antaranya tewas saat penangkapan.

"Kami tidak akan berhenti. Kami akan kejar terus jaringan-jaringan ini yang terkait dengan bom di Surabaya. Kami akan urut betul, kami tahu jaringannya di mana saja," ujar Kepala Polri Jenderal (Pol) Tito Karnavian di Lapangan Mako Brimob Depok, Jawa Barat, Senin (16/7/2018).

Menurut Tito, pascaserangan di Surabaya, ada 194 terduga teroris yang ditangkap. Adapun tiga terduga teroris lainnya meninggal dunia dalam upaya perlawanan di Yogyakarta pada Sabtu (14/7/2018) kemarin.

Baca juga: Perburuan Polisi Menangkap Teroris di Yogyakarta dan Indramayu

Tito mengatakan, upaya melumpuhkan terduga teroris tidak dapat dilakukan dengan penanganan biasa. Menurut dia, anggota Polri perlu melakukan tindakan tegas kepada para terduga teroris yang melakukan perlawanan.

Menurut Tito, undang-undang memperbolehkan anggota Polri untuk melakukan tindakan represif yang mematikan terhadap para terduga teroris apabila mereka melakukan tindakan yang membahayakan keselamatan anggota Polri dan mengancam keselamatan masyarakat.

"Kalau mereka menggunakan parang, gunakan senjata api, gunakan bom, masa diimbau saja. Kami berhadapan bukan dengan pelaku biasa, mereka pelaku yang siap mati," kata Tito.


Terkini Lainnya

Fakta Penting Kasus Baiq Nuril, Penjelasan MA hingga Surat untuk Jokowi

Fakta Penting Kasus Baiq Nuril, Penjelasan MA hingga Surat untuk Jokowi

Regional
Warga Sekitar PT PIM Terdampak Bau Amonia, 7 Orang Dilarikan ke Rumah Sakit

Warga Sekitar PT PIM Terdampak Bau Amonia, 7 Orang Dilarikan ke Rumah Sakit

Regional
Tetangga Dengar Jeritan pada Malam Tewasnya Satu Keluarga di Bekasi

Tetangga Dengar Jeritan pada Malam Tewasnya Satu Keluarga di Bekasi

Megapolitan
Aktris Porno Ini Akui Urusan dengan Trump Hancurkan Kariernya

Aktris Porno Ini Akui Urusan dengan Trump Hancurkan Kariernya

Internasional
Program Kirim Buku Gratis Tetap Dilanjutkan Sampai Desember

Program Kirim Buku Gratis Tetap Dilanjutkan Sampai Desember

Nasional
Terbukti Genosida, 2 Pemimpin Khmer Merah Ini Dipenjara Seumur Hidup

Terbukti Genosida, 2 Pemimpin Khmer Merah Ini Dipenjara Seumur Hidup

Internasional
Pembunuh Satu keluarga di Bekasi Dikenal Kurang Bersosialisasi

Pembunuh Satu keluarga di Bekasi Dikenal Kurang Bersosialisasi

Megapolitan
Gubernur DKI: Sampah Kiriman di Pintu Air Manggarai 500 Ton, Tak Mungkin Selesai 2 Jam

Gubernur DKI: Sampah Kiriman di Pintu Air Manggarai 500 Ton, Tak Mungkin Selesai 2 Jam

Megapolitan
Patung Jenderal Sudirman 'Hidup', Pindahkan Mobil yang Lintasi 'Busway'

Patung Jenderal Sudirman "Hidup", Pindahkan Mobil yang Lintasi "Busway"

Megapolitan
Ingin Hasilkan ASN Berkualitas, BKN Tak Mau Turunkan Passing Grade Tes CPNS

Ingin Hasilkan ASN Berkualitas, BKN Tak Mau Turunkan Passing Grade Tes CPNS

Regional
Polres Gresik: Pelanggar Operasi Zebra Turun, E-Tilang Tetap Diterapkan

Polres Gresik: Pelanggar Operasi Zebra Turun, E-Tilang Tetap Diterapkan

Regional
PM Abe Kunjungi Darwin, Kota yang Pernah Dibom Jepang 75 Tahun Lalu

PM Abe Kunjungi Darwin, Kota yang Pernah Dibom Jepang 75 Tahun Lalu

Internasional
Kuasa Hukum Baiq Nuril Upayakan Tunda Eksekusi Putusan MA

Kuasa Hukum Baiq Nuril Upayakan Tunda Eksekusi Putusan MA

Megapolitan
Wisely Tidak Menyangka Surat Terima Kasihnya kepada Polisi Jadi Viral

Wisely Tidak Menyangka Surat Terima Kasihnya kepada Polisi Jadi Viral

Regional
Hidayat Nur Wahid: Siapa Bilang Pak SBY Marah?

Hidayat Nur Wahid: Siapa Bilang Pak SBY Marah?

Nasional

Close Ads X