Mahathir Janji Beri Anak-anak TKI di Malaysia Pendidikan Layak - Kompas.com

Mahathir Janji Beri Anak-anak TKI di Malaysia Pendidikan Layak

Kompas.com - 29/06/2018, 17:08 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) dan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohammad berbincang di beranda saat kunjungan kenegaraan di Istana Presiden Bogor, Jumat (29/6/2018). Kunjungan PM Mahathir ke Indonesia yang bertajuk kunjungan perkenalan ini diisi dengan pembahasan mengenai penguatan hubungan kedua negara, baik dari sisi ekonomi, sosial, hingga kebudayaan.AFP PHOTO/DARREN WHITESIDE Presiden Joko Widodo (kanan) dan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohammad berbincang di beranda saat kunjungan kenegaraan di Istana Presiden Bogor, Jumat (29/6/2018). Kunjungan PM Mahathir ke Indonesia yang bertajuk kunjungan perkenalan ini diisi dengan pembahasan mengenai penguatan hubungan kedua negara, baik dari sisi ekonomi, sosial, hingga kebudayaan.

BOGOR, KOMPAS.com - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berjanji akan memberikan perhatian lebih kepada anak-anak tenaga kerja Indonesia ( TKI) di Malaysia yang mengikuti orangtuanya tinggal di sana.

"Kami sadar bahwa ramai juga rakyat Indonesia yang berada di Malaysia. Ada yang datang secara halal (legal) dan ada yang datang secara tidak legal," ujar Mahathir di Istana Presiden Bogor, Jumat (29/6/2018).

"Kami sadar mereka yang datang secara legal ini tidak datang sendiri, tapi dengan keluarga mereka, anak-anak mereka. Mereka ini perlu mendapatkan pelajaran dan dapat pergi ke sekolah," kata dia.

Di beberapa daerah, menurut Mahathir, Pemerintah Malaysia sudah memberikan fasilitas pendidikan bagi anak-anak TKI yang bekerja di Malaysia. Namun, ia mengakui, sebarannya kurang merata.

Baca juga: Kepada Mahathir, Presiden Jokowi Titip Perlindungan TKI di Malaysia

Pria 92 tahun itu pun berjanji akan memperbaiki fasilitas pendidikan tersebut agar anak-anak TKI bisa menikmati pendidikan layak di Negeri Jiran.

"Di Sabah dan Serawak belum ada sekolah-sekolah yang dapat dimasuki anak-anak orang Indonesia yang tinggal di Sabah dan Serawak. Ini akan kami betulkan," kata Mahathir.

Diberitakan, Presiden Jokowi dan PM Mahathir beserta masing-masing delegasi, berbincang banyak hal saat bertemu di Istana Presiden Bogor, Jawa Barat, Jumat siang.

Salah satunya, Presiden Jokowi menitipkan TKI yang berada di Malaysia.

"Saya menitipkan dalam hal perlindungan bagi tenaga kerja Indonesia yang berada di Malaysia," ujar Jokowi dalam pernyataan persnya di Ruang Teratai, Istana Presiden Bogor, Jumat siang.

Presiden Jokowi juga berharap Pemerintah Malaysia memberikan perhatian di sektor pendidikan bagi anak-anak WNI yang berada di sana.

"Juga pembangunan sekolah-sekolah bagi anak-anak Indonesia yang berada di Malaysia," kata dia.


Close Ads X