Kompas.com - 29/06/2018, 17:08 WIB

BOGOR, KOMPAS.com - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berjanji akan memberikan perhatian lebih kepada anak-anak tenaga kerja Indonesia (TKI) di Malaysia yang mengikuti orangtuanya tinggal di sana.

"Kami sadar bahwa ramai juga rakyat Indonesia yang berada di Malaysia. Ada yang datang secara halal (legal) dan ada yang datang secara tidak legal," ujar Mahathir di Istana Presiden Bogor, Jumat (29/6/2018).

"Kami sadar mereka yang datang secara legal ini tidak datang sendiri, tapi dengan keluarga mereka, anak-anak mereka. Mereka ini perlu mendapatkan pelajaran dan dapat pergi ke sekolah," kata dia.

Di beberapa daerah, menurut Mahathir, Pemerintah Malaysia sudah memberikan fasilitas pendidikan bagi anak-anak TKI yang bekerja di Malaysia. Namun, ia mengakui, sebarannya kurang merata.

Baca juga: Kepada Mahathir, Presiden Jokowi Titip Perlindungan TKI di Malaysia

Pria 92 tahun itu pun berjanji akan memperbaiki fasilitas pendidikan tersebut agar anak-anak TKI bisa menikmati pendidikan layak di Negeri Jiran.

"Di Sabah dan Serawak belum ada sekolah-sekolah yang dapat dimasuki anak-anak orang Indonesia yang tinggal di Sabah dan Serawak. Ini akan kami betulkan," kata Mahathir.

Diberitakan, Presiden Jokowi dan PM Mahathir beserta masing-masing delegasi, berbincang banyak hal saat bertemu di Istana Presiden Bogor, Jawa Barat, Jumat siang.

Salah satunya, Presiden Jokowi menitipkan TKI yang berada di Malaysia.

"Saya menitipkan dalam hal perlindungan bagi tenaga kerja Indonesia yang berada di Malaysia," ujar Jokowi dalam pernyataan persnya di Ruang Teratai, Istana Presiden Bogor, Jumat siang.

Presiden Jokowi juga berharap Pemerintah Malaysia memberikan perhatian di sektor pendidikan bagi anak-anak WNI yang berada di sana.

"Juga pembangunan sekolah-sekolah bagi anak-anak Indonesia yang berada di Malaysia," kata dia.

Kompas TV Presiden Joko Widodo mengucapkan selamat atas terpilihnya Perdana Menteri Malaysia yang baru Mahathir Mohammad.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.