Penggalangan Dana Politik oleh Gerindra dan Dugaan Menipisnya Modal Prabowo

Kompas.com - 25/06/2018, 10:39 WIB
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (tengah) bersiap menghadiri acara Rapat Kerja Nasional Bidang Advokasi dan Hukum DPP Gerindra di Jakarta, Kamis (5/4). Dalam acara yang diselenggarakan secara tertutup tersebut Prabowo akan memberikan arahan dan pidato politiknya kepada seluruh kader Partai Gerindra yang hadir. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc/18. MUHAMMAD ADIMAJAKetua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (tengah) bersiap menghadiri acara Rapat Kerja Nasional Bidang Advokasi dan Hukum DPP Gerindra di Jakarta, Kamis (5/4). Dalam acara yang diselenggarakan secara tertutup tersebut Prabowo akan memberikan arahan dan pidato politiknya kepada seluruh kader Partai Gerindra yang hadir. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc/18.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mahalnya biaya politik membuat Partai Gerindra memilih penggalangan dana model baru, yakni penggalangan dana secara masal dari masyarakat (crowdfunding).

Ide crowdfunding untuk biaya politik Gerindra dicetuskan sang ketua umum, Prabowo Subianto, melalui akun Facebook resminya.

Melalui akun tersebut, Prabowo mengumumkan partainya menggelar crowdfunding untuk memenuhi biaya politik yang mahal di Indonesia.

"Saya merancang suatu program pencari dana dari rakyat langsung, dari pendukung-pendukung saya, dan pendukung-pendukung Gerindra. Saya namakan @GalangPerjuangan," kata Prabowo saat berpidato melalui akun Facebook-nya, Kamis (21/6/2018).

Baca juga: Prabowo Galang Donasi untuk Biayai Ongkos Politik Gerindra

Dalam unggahan tersebut juga dijelaskan, penyaluran donasi bisa dilakukan dengan mengakses @GalangPerjuangan_bot di aplikasi Telegram. Setelah itu, akan muncul informasi terkait penggunaan aplikasi dan nomor rekening donasi.

Ia menilai partainya merasa perlu menggelar crowdfunding lantaran biaya politik di Indonesia yang mahal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal tersebut, kata Prabowo, menyebabkan banyak calon kepala daerah dan politisi lainnya gagal memenangkan kontestasi karena minim modal.

Karena itu, dalam pidatonya, Prabowo tak memedulikan nominal uang yang disumbangkan oleh masyarakat kepada Gerindra.

"Saya mohon bantuanmu, berapa banyak itu tergantung kemampuanmu. Kalau kau, katakanlah, mengirim Rp 5.000 kami sudah terima kasih. Kalau bisa kirim Rp 10.000, Rp 20.000 dan seterusnya akan sangat berarti," lanjut Prabowo.

Hingga kini, crowdfunding yang digelar Prabowo telah mengumpulkan uang sebanyak Rp 219.644.034.

Modal Prabowo menipis?

Upaya crowdfunding yang digelar Prabowo tak lepas dari dugaan menipisnya modal politik mantan Komandan Jenderal Kopassus itu. Pasalnya, sang adik, Hashim Djojohadikusumo, pernah menyatakan salah satu yang menjadi pertimbangan Prabowo untuk maju kembali menjadi capres ialah logistik.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra itu, dalam sebuah acara di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, mengharapkan, cawapres pendamping Prabowo memiliki logistik yang cukup.

"Kalau cawapresnya nanti ada akses ke logistik, itu alhamdulillah, puji Tuhan," ucap Hashim.

Meski demikian, Hashim memastikan kakaknya masih memiliki logistik untuk maju sebagai capres di Pemilu 2019.

"Oh masih," ujar Hashim.

Baca juga: Prabowo Juga Akan Galang Donasi untuk Modal Jadi Capres 2019

Namun, anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra Andre Rosiade, mengatakan, crowdfunding yang dicetuskan Prabowo tak bertujuan untuk mengumpulkan pundi-pundi uang untuk pencapresan ketua umumnya.

Ia mengatakan crowdfunding tersebut bukan berarti menunjukan Gerindra kehabisan modal untuk memenangkan Prabowo.

Andre memastikan Gerindra memiliki modal yang cukup untuk memenangkan Prabowo di Pilpres 2019.

Ia menyebut, crowdfunding tersebut bagian dari upaya pendidikan politik yang dilakukan Gerindra kepada masyarakat.

Andre menambahkan, crowdfunding tersebut akan membantu para tokoh masyarakat yang memiliki kapasitas sebagai pemimpin politik untuk berkiprah di eksekutif dan legislatif baik di daerah maupun di pusat.

Baca juga: Prabowo Galang Donasi, Gerindra Bantah Kehabisan Modal

Dengan demikian, para politisi yang terpilih tak terjebak dalam rente lantaran dulunya dibiayai oleh cukong saat berkontestasi.

Ia tak menampik jika sebagian uang dari crowdfunding akan digunakan untuk pencapresan Prabowo, namun jumlahnya tak akan signifikan.

Sebab, kata Andre, tujuan utama penggalangan dana tersebut untuk membiayai operasional politik Gerindra, khususnya dalam kontestasi seperti pilkada dan pileg.

"Uang yang terkumpul sebagian bisa jadi digunakan untuk pilpres, tapi itu pun tidak signifikan jumlahnya. Karena tujuan utama dari crowdfunding ini ialah bukan untuk pilpres, tapi misalnya untuk membiayai tokoh masyarakat yang baik tapi enggak punya uang untuk terjun di politik," kata Andre.

"Jadi nanti para politisi yang terpilih tak perlu mengabdi ke cukong, tapi mereka mengabdinya kepada rakyat," lanjut Andre.

Hal senada disampaikan Ketua DPP Partai Gerindra Habiburokhman menanggapi langkah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang menggalang donasi untuk ongkos politik Partai Gerindra.

"Oh, enggak (kehabisan modal), crowdfund itu kan biasa di negara demokrasi," kata Habiburokhman kepada Kompas.com, Jumat (22/6/2018).

Habiburokhman mencontohkan politik di Amerika Serikat. Menurut dia, Barack Obama dan Donald Trump turut menggalang dana dari pendukungnya untuk modal kampanye sebagai calon presiden.

"Justru itu ada nilai atau filosofi demokrasinya, yaitu melibatkan masyarakat berpartisipasi dalam perjuangan sejak awal sekali," kata dia.

Kompas TV Gerindra bantah program penggalangan dana sebagai sinyal kurangnya modal untuk maju ke bursa Capres 2019.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Kemenag 'Hadiah' untuk NU, Politisi PKB Minta Menteri Yaqut Perbaiki Komunikasi

Soal Kemenag "Hadiah" untuk NU, Politisi PKB Minta Menteri Yaqut Perbaiki Komunikasi

Nasional
Pakar: Rachel Vennya Bisa Dikenakan Sanksi Denda Terkait Nopol 'RFS'

Pakar: Rachel Vennya Bisa Dikenakan Sanksi Denda Terkait Nopol "RFS"

Nasional
Azis Syamsuddin Bantah 3 Saksi Lain, Hakim: Ada yang Beri Keterangan Palsu

Azis Syamsuddin Bantah 3 Saksi Lain, Hakim: Ada yang Beri Keterangan Palsu

Nasional
Tabrakan LRT Jabodetabek, Dirut PT INKA: Masinis Alami Luka Ringan

Tabrakan LRT Jabodetabek, Dirut PT INKA: Masinis Alami Luka Ringan

Nasional
Dirut PT INKA Ungkap Kronologi Tabrakan LRT di Cibubur, Duga Disebabkan 'Human Error'

Dirut PT INKA Ungkap Kronologi Tabrakan LRT di Cibubur, Duga Disebabkan "Human Error"

Nasional
Hakim Pertanyakan Alasan Azis Syamsuddin Pinjamkan Rp 200 Juta ke Eks Penyidik KPK

Hakim Pertanyakan Alasan Azis Syamsuddin Pinjamkan Rp 200 Juta ke Eks Penyidik KPK

Nasional
Tes PCR Akan Diberlakukan di Seluruh Moda Transportasi

Tes PCR Akan Diberlakukan di Seluruh Moda Transportasi

Nasional
Luhut Minta Semua Pihak Disiplin Terapkan Prokes meski Kasus Covid-19 Menurun

Luhut Minta Semua Pihak Disiplin Terapkan Prokes meski Kasus Covid-19 Menurun

Nasional
Waketum: Kader Nasdem Tak Ada yang Genit di Kabinet, apalagi Ingin Maju Capres

Waketum: Kader Nasdem Tak Ada yang Genit di Kabinet, apalagi Ingin Maju Capres

Nasional
Nasdem Anggap Wajar Menteri-menteri Jokowi Masuk Bursa Capres

Nasdem Anggap Wajar Menteri-menteri Jokowi Masuk Bursa Capres

Nasional
Presiden Jokowi Akan Hadiri Sejumlah KTT ASEAN, G-20, hingga COP26

Presiden Jokowi Akan Hadiri Sejumlah KTT ASEAN, G-20, hingga COP26

Nasional
RI Terima 684.400 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Selandia Baru

RI Terima 684.400 Dosis Vaksin AstraZeneca dari Selandia Baru

Nasional
Pengawasan Prokes di Lapangan Lemah, Luhut: Kita Jangan Membohongi Diri Sendiri

Pengawasan Prokes di Lapangan Lemah, Luhut: Kita Jangan Membohongi Diri Sendiri

Nasional
Geledah 4 Lokasi di Kuansing, KPK Amankan Dokumen Persetujuan Andi Putra untuk Perpanjangan HGU

Geledah 4 Lokasi di Kuansing, KPK Amankan Dokumen Persetujuan Andi Putra untuk Perpanjangan HGU

Nasional
Libur Natal dan Tahun Baru Sebentar Lagi, Luhut Minta Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes

Libur Natal dan Tahun Baru Sebentar Lagi, Luhut Minta Masyarakat Disiplin Terapkan Prokes

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.