Relawan “JOSS”: Berdasarkan Elektabilitas, Susi Pantas Disandingkan dengan Jokowi

Kompas.com - 23/04/2018, 21:00 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Susi Pudjiastuti menjadi salah satu penampil khusus membawakan baju rancangan Anne Avantie di Indonesia Fashion Week, Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (29/3/2018). Peragaan busana dengan tema Sekarayu Sriwedari ini menampilkan busana 29 tahun Anne Avantie berkarya sebagai perancang busana. KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMOMenteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Susi Pudjiastuti menjadi salah satu penampil khusus membawakan baju rancangan Anne Avantie di Indonesia Fashion Week, Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (29/3/2018). Peragaan busana dengan tema Sekarayu Sriwedari ini menampilkan busana 29 tahun Anne Avantie berkarya sebagai perancang busana.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Koordinasi Nasional relawan Jokowi-Susi Pusjiastuti (JOSS) Kurnia mengatakan, elektabilitas Menteri Susi Pudjiastuti dianggap layak mendampingi Joko Widodo dalam Pilpres 2019.

Hal tersebut diucapkannya saat acara deklarasi relawan Jokowi-Susi Pudjiastuti (JOSS) yang mendukungan Susi Pudjiastuti sebagai cawapres Joko Widodo.

“Melihat survai Cyrus (Cyrus Network) ya, bu Susi berarti masih kemungkinan untuk mendampingan pak Jokowi,” katanya di Rumah Makan Warung Daun, Jakarta, Senin (23/4/2018).

(Baca juga: Susi Pudjiastuti Belum Berijazah SMA, Relawan JOSS Bakal Tempuh Jalur Konstitusi)

Berdasarkan hasil survei Cyrus Network yang dirilis di Jakarta, Kamis (19/4/2018), nama menteri Susi Pudjiastuti masuk dalam bursa calon wakil presiden untuk Jokowi.

Susi Pudjiastuti berada di peringkat 6 dengan elektabilitas 4,9 persen.

Namun demikian, kata Kurnia, tidak hanya survei yang menjadi parameter kelayakan Menteri Susi Pusjiastuti menjadi cawapres, tetapi prestasi kinerja.

“Terbukti, saat ia menjabat sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan, ia dikenal akan kebijakannya yang tegas terhadap penangkapan ikan ilegal,” kata Kurnia.

Hal yang sama juga disampaikan Ketua Koordinasi Nasional JOSS Akbar Setiawan, kinerja Susi Pudjiastuti telah diakui bukan cuman di nasional bahkan skala internasional.

(Baca juga: Susi Pudjiastuti hingga Sri Mulyani Disebut Masuk Bursa Cawapres Jokowi, Ini Kata PDI-P)

Lebih lanjut, ditanya mengenai anggota relawan JOSS, kata Akbar Setiawan, berjumlah sekitar 20 orang yang tersebar di Jakarta dan berasal dari unsur mahasiswa dan pemuda.

“Kita bergabung dengan JOSS, Insha Allah Independen, disini kami representasi dari berbagai daerah. Saya sendiri selaku kordinator (kelahiran) dari Maluku, ada teman-teman dari Medan, teman-teman dari Bima dari Bengkulu,” jelasnya.

Ia menyatakan sudah melakukan komunikasi dan konsolidasi dengan beberapa jaringan di setiap daerah.

“Ke depan akan membentuk seluruh relawan JOSS sampai ketingkatan provinsi, kabupaten hingga ke kordinator RT-RW seluruh Indonesia,” katanya.

(Baca juga: Relawan ?JOSS Dukung Menteri Susi Jadi Cawapres bagi Jokowi)

Meski demikian, Akbar mengaku, sampai saat ini pihaknya belum berkomunikasi dengan Menteri Susi terkait dukungan tersebut.

Saat ditanya dari mana sumber dana untuk kegiatan JOSS, Akbar mengaku, berasal dari dana kolektif setiap anggota.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saksi Sebut Staf Edhy Prabowo Pernah Gunakan Nama Politisi PDI-P Terkait Pengurusan Izin Ekspor Benur

Saksi Sebut Staf Edhy Prabowo Pernah Gunakan Nama Politisi PDI-P Terkait Pengurusan Izin Ekspor Benur

Nasional
Kuasa Hukum Juliari Batubara Sebut Kesaksian Pepen Nazaruddin Tak Miliki Kekuatan sebagai Alat Bukti

Kuasa Hukum Juliari Batubara Sebut Kesaksian Pepen Nazaruddin Tak Miliki Kekuatan sebagai Alat Bukti

Nasional
Satgas: Bukan Tidak Mungkin Kasus Covid-19 di Indonesia Sama Parahnya dengan India

Satgas: Bukan Tidak Mungkin Kasus Covid-19 di Indonesia Sama Parahnya dengan India

Nasional
Cegah Lonjakan Covid-19, Masyarakat Diminta Tak Halalbihalal di Lingkungan Kantor

Cegah Lonjakan Covid-19, Masyarakat Diminta Tak Halalbihalal di Lingkungan Kantor

Nasional
Varian Baru Virus Corona Berisiko Menular ke Anak-anak, Pemerintah Diminta Tunda Sekolah Tatap Muka

Varian Baru Virus Corona Berisiko Menular ke Anak-anak, Pemerintah Diminta Tunda Sekolah Tatap Muka

Nasional
Kemenag Gunakan Dua Metode dalam Penetapan 1 Syawal 1442 Hijriah

Kemenag Gunakan Dua Metode dalam Penetapan 1 Syawal 1442 Hijriah

Nasional
Kemenhub: Jelang Idul Fitri, Lebih dari 138.000 Mobil dan Motor Tinggalkan Jakarta

Kemenhub: Jelang Idul Fitri, Lebih dari 138.000 Mobil dan Motor Tinggalkan Jakarta

Nasional
Koordinator Sebut Mayoritas Tenaga Kesehatan RSD Wisma Atlet Sudah Terima Insentif

Koordinator Sebut Mayoritas Tenaga Kesehatan RSD Wisma Atlet Sudah Terima Insentif

Nasional
KPK Bantah Nonaktifkan 75 Pegawai yang Tak Lolos TWK

KPK Bantah Nonaktifkan 75 Pegawai yang Tak Lolos TWK

Nasional
Idul Fitri Jatuh pada 13 Mei, Menag: Mudah-mudahan Ini Simbol Kebersamaan Umat Islam

Idul Fitri Jatuh pada 13 Mei, Menag: Mudah-mudahan Ini Simbol Kebersamaan Umat Islam

Nasional
Lelang Barang Hasil Rampasan, KPK Setor Rp 236.698.290 ke Kas Negara

Lelang Barang Hasil Rampasan, KPK Setor Rp 236.698.290 ke Kas Negara

Nasional
UPDATE: Sebaran 5.021 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jawa Barat

UPDATE: Sebaran 5.021 Kasus Baru Covid-19, Terbanyak di Jawa Barat

Nasional
Satgas: Polisi Berhak Pulangkan Pelaku Perjalanan yang Memaksa Mudik

Satgas: Polisi Berhak Pulangkan Pelaku Perjalanan yang Memaksa Mudik

Nasional
Pemerintah Tetapkan Lebaran 2021 Jatuh pada 13 Mei, Ini Hasil Sidang Isbat

Pemerintah Tetapkan Lebaran 2021 Jatuh pada 13 Mei, Ini Hasil Sidang Isbat

Nasional
Buka Kunjungan bagi Keluarga Tahanan Saat Idul Fitri, KPK Terapkan Protokol Kesehatan

Buka Kunjungan bagi Keluarga Tahanan Saat Idul Fitri, KPK Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X