Simulasi Populi Center, Elektabilitas Jokowi Tetap Unggul Lawan Siapapun - Kompas.com

Simulasi Populi Center, Elektabilitas Jokowi Tetap Unggul Lawan Siapapun

Kompas.com - 28/02/2018, 17:50 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat membagikan 17 sertipikat tanah wakaf kepada pengurus masjid, mushalla, serta surau di Masjid Raya Sumatera Barat, Padang, Jumat (9/2/2018).Kementerian ATR/BPN Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat membagikan 17 sertipikat tanah wakaf kepada pengurus masjid, mushalla, serta surau di Masjid Raya Sumatera Barat, Padang, Jumat (9/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Simulasi dua pasangan calon presiden dan wakil presiden yang dilakukan Populi Center menunjukkan, elektabilitas Presiden RI Joko Widodo tetap unggul atas lawan-lawannya.

Misal, simulasi antara Jokowi dengan Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati melawan mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Hasilnya, elektabilitas Jokowi-SMI sebesar 57,3 persen. Sedangkan Gatot-Anies hanya sebesar 15,8 persen. Sisanya sebesar 26,8 persen tidak tahu dan tidak menjawab.

Lalu, Jokowi dengan Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto melawan Anies dengan Agus Harimurti Yudhoyono.

Hasilnya, Jokowi-Airlangga meraup elektabilitas sebesar 54,3 persen. Sedangkan Anies-AHY hanya sebesar 14,8 persen. Sisanya 30,8 persen tidak tahu dan tidak menjawab.

(Baca juga: Survei Populi Center: Jusuf Kalla Paling Pas Dampingi Jokowi)

 

"Dari beberapa simulasi, jika nama Ketua Partai Gerindra Prabowo Subianto dihilangkan suaranya kecil," kata Peneliti Populi Center, Hartanto Rosojati di kantornya, Jakarta, Rabu (28/2/2018).

Jika lawan yang Jokowi hadapi adalah Prabowo, perlawanan tampak signifikan. Kendati demikian, mantan Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta tersebut tetap unggul.

Contoh, simulasi antara Jokowi dengan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko melawan Prabowo-Anies.

Hasilnya, elektabilitas Jokowi-Moeldoko sebesar 49,1 persen. Sedangkan Prabowo-Anies sebesar 28,8. Sisanya 22,2 tidak tahu dan menjawab.

Lalu, Jokowi-AHY melawan Prabowo-Anies. Hasilnya elektabilitas Jokowi-AHY sebesar 50,8 persen. Sedangkan Prabowo-Anies sebesar 27,8 persen. Sisanya 21,4 persen tidak tahu dan tidak menjawab.

Baca juga : Survei Populi Center: Elektabilitas Jokowi dan Prabowo Turun)

 

Terakhir, Jokowi dengan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar atau Cak Imin.

Hasilnya, elektabilitas Jokowi-Cak Imin sebesar 50,6 persen. Sedangkan Prabowo-Anies 27,8 persen. Sisanya 21,7 persen tidak tahu dan tidak menjawab.

"( Elektabilitas) sosok Prabowo masih cukup tinggi untuk dijadikan capres dibandingkan dengan tokoh-tokoh lain," kata Hartanto.

Survei Populi Center digelar pada 7-16 Februari lalu dengan melibatkan 1200 responden di 120 desa/kelurahan yang tersebar di 120 kecamatan dan di 34 provinsi se-Indonesia.

Survei menggunakan metode acak bertingkat atau multistage random sampling dengan margin of error +/- 2,899 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen dan menggunakan pendanaan internal.


Terkini Lainnya


Close Ads X