Anggota Komisi III: Kasus Novel Jadi Pertaruhan Kredibilitas Kapolri

Kompas.com - 01/08/2017, 07:23 WIB
Anggota Komisi III DPR Arsul Sani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (13/7/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraAnggota Komisi III DPR Arsul Sani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (13/7/2017).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi III DPR, Arsul Sani menilai pengungkapan kasus penyerangan terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan menjadi tantangan bagi Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian.

Berhasil atau tidaknya Polri dalam mengungkap kasus ini dinilai akan berdampak pada kredibilitas Polri. Terlebih, kasus ini disorot oleh masyarakat luas dan akhirnya menjadi perhatian Presiden Joko Widodo.

"Hal ini akan menjadi taruhan kredibilitas Kapolri saat ini," kata Arsul saat dihubungi, Senin (31/7/2017).

Jika berhasil, maka keberhasilan tersebut dianggap dapat menjadi poin tersendiri bagi Tito. Apalagi, kasus penganiayaan terhadap aktivis korupsi pernah terjadi sebelumnya di era kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yakni terhadap peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW), Tama S Langkun.

Namun, kasus tersebut belum berhasil diungkap hingga saat ini meski mendapat atensi yang sama dari Presiden SBY saat itu.

Di sisi lain, Arsul nenambahkan, Novel juga harus kooperatif dengan pihak Polri. Misalnya, dalam mengungkap sosok jenderal polisi yang terlibat dalam penyerangannya, Novel perlu secara terbuka menyampaikannya kepada Polri.

Novel diminta tidak hanya mengeksposnya kepada media massa.

"Ia perlu secara terbuka menyatakan siap diperiksa polisi dan membeberkan apa yang diketahuinya," kata politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu.

"Jika dia 'ogah-ogahan' di-BAP polisi untuk pernyataannya itu, maka itu bukan sikap gentle seorang penegak hukum," kata Arsul.

Pengungkapan kasus ini pada akhirnya kembali berpulang kepada Novel untuk ikut mengungkap kasusnya, atau hanya membiarkan isu keterlibatan jenderal polisi tersebut hanya menjadi pembicaraan di publik.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X