"Kalau Mau Ikut Bahas RUU Pemilu, Jadi Anggota DPR Saja"

Kompas.com - 31/03/2017, 19:26 WIB
Anggota Komisi II DPR RI Yandri Susanto di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (29/3/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraAnggota Komisi II DPR RI Yandri Susanto di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (29/3/2017).
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Panitia Khusus Rancangan Undang-Undang Pemilu DPR RI Yandri Susanto menegaskan, pembahasan RUU Pemilu memang tidak terbuka untuk umum.

Sebab, perdebatan antarfraksi dalam rapat masih belum bersifat final. Apabila rapat digelar terbuka, dikhawatirkan usulan fraksi yang masih menjadi suatu wacana justru akan bocor ke masyarakat dan justru menjadi polemik.

"Dan tidak ada urgensi bagi kami untuk membuka rapat ke publik," kata Yandri kepada Kompas.com, Jumat (31/3/2017).

Hal ini disampaikan Yandri menanggapi kritik yang dilontarkan oleh Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem).

Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini mengatakan, pihaknya sudah beberapa kali mencoba untuk mengikuti rapat di DPR. Namun, Titi justru diusir karena rapat yang bersifat tertutup untuk umum.

(Baca: Perludem Dua Kali Diusir dari Rapat Pansus RUU Pemilu

Yandri mengatakan, pembahasan RUU Pemilu adalah wewenang DPR dan pemerintah sehingga tidak ada kewajiban bahwa masyarakat bisa melakukan pemantauan.

"Kalau mau ikut pembahasan ya jadi anggota DPR saja, atau jadi bagian dari pemerintah," ucap Yandri.

Kendati demikian, Yandri menegaskan bahwa pansus RUU Pemilu tidak menutup kritik dan masukan yang diberikan oleh publik. Sebelum memulai pembahasan, Pansus bahkan sudah mengundang perwakilan masyarakat.

"Termasuk Perludem juga sudah kami undang," ucap anggota Fraksi Partai Amanat Nasional ini.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X