Kompas.com - 06/10/2016, 09:43 WIB
Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (tengah) memimpin kegiatan mujahadah dan doa untuk bangsa di Kantor DPP PKB, Rabu (5/10/2016) malam. Kegiatan ini sekaligus untuk mendoakan pasangan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni yang akan maju di Pilkada DKI Jakarta 2017. Kompas.com / Dani PrabowoKetua Umum PKB Muhaimin Iskandar (tengah) memimpin kegiatan mujahadah dan doa untuk bangsa di Kantor DPP PKB, Rabu (5/10/2016) malam. Kegiatan ini sekaligus untuk mendoakan pasangan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni yang akan maju di Pilkada DKI Jakarta 2017.
Penulis Dani Prabowo
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar menginstruksikan agar semua kader PKB tidak menggunakan sentimen suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) sebagai materi kampanye.

Terlebih lagi, jika instrumen itu digunakan untuk menyerang salah satu pasangan calon.

Pria yang akrab disapa Cak Imin itu menegaskan, pertarungan pada Pilkada DKI Jakarta mendatang merupakan pertarungan gagasan serta strategi.

Kendati melarang penggunaan SARA, Cak Imin tak melarang pengerahan "Sara" untuk memenangkan pasangan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni yang mereka usung.

"Ini bukan SARA, tapi gunakan Sara untuk menang. 'Sara' itu 'Suara Madura' pilih Agus," tutur Muhaimin yang berseloroh di Kantor DPP PKB, Rabu (5/10/2016).

Muhaimin yakin bahwa penggunaan isu SARA hanya akan memperkeruh suasana pelaksanaan Pilkada DKI Jakarta.

Kendati demikian, apabila pasangan calon kepala daerah yang diusung PKB diterpa isu tersebut, Cak Imin menegaskan, tak ada satu pun kader PKB yang boleh membalas.

"Saya tegaskan tidak ada yang boleh menyerang karena SARA, tapi kita menang karena didukung oleh kelompok-kelompok Sara," ujarnya.

"Tanjung Priok (itu diisi orang) Madura semua, kita kerja keras. Kita menangkan Mas Agus-Mpok Silvi," ucap Muhaimin.

Dalam kontestasi Pilkada DKI Jakarta, Agus-Sylvi diusung empat parpol, yaitu PKB, Demokrat, PPP, dan PAN.

Pasangan itu akan menghadapi dua pasangan lain, yaitu petahana Basuki Tjahja Purnama-Djarot Syaiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Kompas TV Safari Politik Agus Yudhoyono Hadapi Pilkada DKI
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Koordinasi dengan Tokoh Masyarakat Antisipasi Bentrokan Susulan di Sorong

Polisi Koordinasi dengan Tokoh Masyarakat Antisipasi Bentrokan Susulan di Sorong

Nasional
Di Hadapan Prajurit, KSAD Perintahkan Komandan Satuan Antisipasi Perkembangan Kelompok Radikal

Di Hadapan Prajurit, KSAD Perintahkan Komandan Satuan Antisipasi Perkembangan Kelompok Radikal

Nasional
BNPT Sebut Indeks Risiko Terorisme 2021 Lebih Baik dari Target RPJMN

BNPT Sebut Indeks Risiko Terorisme 2021 Lebih Baik dari Target RPJMN

Nasional
Dipertanyakan Urgensi dan Aturan Pemberian Pelat Dinas Polri ke Arteria Dahlan

Dipertanyakan Urgensi dan Aturan Pemberian Pelat Dinas Polri ke Arteria Dahlan

Nasional
Fakta-fakta Pemilu Presiden, Legislatif, dan Kepala Daerah yang Akan Digelar pada 2024

Fakta-fakta Pemilu Presiden, Legislatif, dan Kepala Daerah yang Akan Digelar pada 2024

Nasional
Mendagri: Banyak Korupsi Terjadi karena Sistem, Perlu Ada Perbaikan

Mendagri: Banyak Korupsi Terjadi karena Sistem, Perlu Ada Perbaikan

Nasional
KSAD Bakal Sertijab Pangkostrad dan 5 Pangdam Baru Senin Depan

KSAD Bakal Sertijab Pangkostrad dan 5 Pangdam Baru Senin Depan

Nasional
KSP: PTM 100 Persen Tetap Berjalan dengan Pengawasan Ketat

KSP: PTM 100 Persen Tetap Berjalan dengan Pengawasan Ketat

Nasional
DPR Bahas Tahapan Pemilu 2024 Setelah Komisioner KPU-Bawaslu Baru Terpilih

DPR Bahas Tahapan Pemilu 2024 Setelah Komisioner KPU-Bawaslu Baru Terpilih

Nasional
Dugaan Suap Bupati Musi Banyuasin, KPK Dalami Aliran Dana ke Dodi Alex Noerdin

Dugaan Suap Bupati Musi Banyuasin, KPK Dalami Aliran Dana ke Dodi Alex Noerdin

Nasional
KPK Dalami Setoran Uang untuk Bupati Terbit Peranging-angin dari Proyek yang Diatur Kakaknya

KPK Dalami Setoran Uang untuk Bupati Terbit Peranging-angin dari Proyek yang Diatur Kakaknya

Nasional
Tanggal Pemilu Ditetapkan, Demokrat Fokus Persiapan Menuju 2024

Tanggal Pemilu Ditetapkan, Demokrat Fokus Persiapan Menuju 2024

Nasional
Menko Perekonomian: Sampai Sekarang Dana PEN Tak Ada untuk IKN

Menko Perekonomian: Sampai Sekarang Dana PEN Tak Ada untuk IKN

Nasional
Cara Akses 'Telemedicine' dan Paket Obat Gratis Pasien Omicron yang Jalani Isolasi Mandiri

Cara Akses "Telemedicine" dan Paket Obat Gratis Pasien Omicron yang Jalani Isolasi Mandiri

Nasional
Profil Pusat Psikologi TNI, Organisasi Baru Milik Mabes TNI

Profil Pusat Psikologi TNI, Organisasi Baru Milik Mabes TNI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.