Reshuffle Kabinet, Jokowi Diminta Gunakan Tiga Indikator Ini - Kompas.com

Reshuffle Kabinet, Jokowi Diminta Gunakan Tiga Indikator Ini

Kompas.com - 02/04/2016, 11:24 WIB
KOMPAS Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo diminta menggunakan tiga indikator untuk melakukan perombakan atau reshuffle kabinet. Dengan tiga indikator ini, Jokowi diyakini bisa melakukan reshuffle dengan tepat.

Peneliti Senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Syamsuddin Haris mengatakan, indikator pertama bagi Jokowi untuk menilai menterinya adalah kinerja. Presiden tidak perlu ragu mengganti menteri yang kinerjanya tidak sesuai harapan.

"Kalau kinerjanya tidak bagus, copot," kata Syamsuddin dalam diskusi Smart FM di Jakarta, Sabtu (2/4/2016).

Indikator kedua, lanjut Haris, adalah kerjasama dan loyalitas. Presiden layak mempertahankan menteri yang loyal dan mau diajak bekerjasama.

Sebaliknya, Presiden sebaiknya mencopot menteri yang tidak patuh dengan instruksinya. "Kalau tidak bisa diajak kerja sama nanti justru bikin gaduh," ujarnya.

Indikator ketiga yang harus digunakan Presiden adalah masalah integritas. Jika ada Menteri yang menyalahgunakan kekuasaannya untuk keuntungan pribadi, maka Presiden layak menggantinya.

"Terkait siapa orangnya yang akan direshuffle kita serahkan sepenuhnya kepada Presiden," ucap Syamsuddin.


PenulisIhsanuddin
EditorErlangga Djumena

Terkini Lainnya

TKN Jokowi-Ma'ruf Tegaskan Tak Terbitkan dan Sebarkan Tabloid Indonesia Barokah

TKN Jokowi-Ma'ruf Tegaskan Tak Terbitkan dan Sebarkan Tabloid Indonesia Barokah

Nasional
Anjing Pelacak Endus 3 Jenazah Tertimbun, Korban Longsor dan Banjir Gowa Jadi 29 Orang

Anjing Pelacak Endus 3 Jenazah Tertimbun, Korban Longsor dan Banjir Gowa Jadi 29 Orang

Regional
Jalan Ruteng-Reo Putus, Eksavator Didatangkan untuk Buka Jalur Alternatif

Jalan Ruteng-Reo Putus, Eksavator Didatangkan untuk Buka Jalur Alternatif

Regional
INFOGRAFIK: Perjalanan Hukum Abu Bakar Ba'asyir...

INFOGRAFIK: Perjalanan Hukum Abu Bakar Ba'asyir...

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Mesuji sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Mesuji sebagai Tersangka

Nasional
Pria di India Dituduh Bunuh Temannya dan Buang Potongan Tubuh Korban ke Toilet

Pria di India Dituduh Bunuh Temannya dan Buang Potongan Tubuh Korban ke Toilet

Internasional
KPIH: Pemerintah Harus Kendalikan Jemaah Haji Nonkuota

KPIH: Pemerintah Harus Kendalikan Jemaah Haji Nonkuota

Nasional
China Kecam Campur Tangan AS dalam Krisis Politik di Venezuela

China Kecam Campur Tangan AS dalam Krisis Politik di Venezuela

Internasional
Kurang Jelas, Rambu Ganjil-Genap Akan Diganti Elektronik

Kurang Jelas, Rambu Ganjil-Genap Akan Diganti Elektronik

Megapolitan
Bangun Kelenteng, UNS Klaim Kampus Pertama Sediakan Tempat Ibadah 6 Agama

Bangun Kelenteng, UNS Klaim Kampus Pertama Sediakan Tempat Ibadah 6 Agama

Regional
Anies Teken Pergub Pelayanan Kesehatan untuk Mantan Gubernur dan Wagub DKI

Anies Teken Pergub Pelayanan Kesehatan untuk Mantan Gubernur dan Wagub DKI

Megapolitan
Pengusaha Minta Pemerintah Evaluasi HET Beras Secara Berkala

Pengusaha Minta Pemerintah Evaluasi HET Beras Secara Berkala

Nasional
2 Nelayan yang Dilaporkan Hilang di Perairan Mimika Ditemukan Selamat

2 Nelayan yang Dilaporkan Hilang di Perairan Mimika Ditemukan Selamat

Regional
3 Alasan di Balik Penurunan Status Cagar Alam Kamojang dan Papandayan Menurut KLHK

3 Alasan di Balik Penurunan Status Cagar Alam Kamojang dan Papandayan Menurut KLHK

Nasional
Lima Ribu Lebih Perangkap Ditemukan di Hutan Kawasan Ekosistem Lauser

Lima Ribu Lebih Perangkap Ditemukan di Hutan Kawasan Ekosistem Lauser

Regional

Close Ads X