Kompas.com - 31/03/2015, 15:41 WIB
Ilustrasi KOMPAS/JITETIlustrasi
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS
- Antara 18 September 2003 dan 4 April 2004, presiden ke-5 Republik Indonesia, Megawati Soekarnoputri, paling tidak tiga kali meramalkan Indonesia krisis air.

Krisis air bisa terjadi dalam waktu 10 sampai 25 tahun sejak ramalan itu dikumandangkan Mega, bilamana mata air, hutan atau rimba raya, sungai dan lingkungan hidup tidak dipelihara dan diperhatikan dalam kurun waktu itu.

Ketika meresmikan perumahan TNI Angkatan Laut di Ciangsana, Bogor, Kamis, 18 September 2003, Megawati mengingatkan, jika sumber air tidak dijaga dalam waktu 10 tahun, Indonesia bisa krisis air. Oleh karena itu, Indonesia memerlukan undang-undang yang mengatur tentang sumber daya air.

"Sekarang dibahas rancangan undang-undang tentang sumber daya air. Sepertinya sangat sederhana, air saja diundang-undangkan. Tapi, kalau tidak dijaga, 10 tahun yang akan datang, kita akan krisis air," ujar Mega saat itu.

Senin, 8 Maret 2004, sebelum meresmikan Bendungan Batutegi, di Desa Way Harong, Kecamatan Pulau Panggung, Kabupaten Tanggamus, Lampung, Megawati mengatakan, bilamana bangsa, negara, dan pemerintah negeri ini tidak mampu menjaga lingkungan dan hutan dalam waktu sekitar 25 tahun, Indonesia akan kekurangan air bersih.

Sabtu, 3 April 2004, ketika meresmikan proyek Bendung Gerak Babat, salah satu proyek perbaikan dan pengaturan Bengawan Solo hilir di Kabupaten Lamongan, Jawa Timur, sekali lagi Megawati mengatakan, Indonesia sedang dibayangi ancaman krisis air bersih yang serius.

Dua belas tahun setelah ramalan Megawati itu, harian Kompas, awal Maret 2015, tiga kali memberitakan di halaman satu tentang ancaman krisis air bersih dan air minum untuk manusia Indonesia. Terbitan Senin, 2 Maret 2015, memilih judul "Ketersediaan Air Minum Terancam-Kehadiran Negara Belum Memenuhi Hak Rakyat".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Diwartakan pula, semua sungai besar di Indonesia tidak layak dijadikan sumber air baku untuk kebutuhan sehari-hari masyarakat.

Kemudian berita Selasa, 3 Maret, ditulis dengan judul, "Negara Belum Siap Kelola Air". Dua hari kemudian, diberitakan lagi, "Air Bersih Kian Sulit Dicari".

Bukan hanya soal krisis air yang disampaikan Megawati. Di Istana Negara, Jakarta, Jumat, 23 Mei 2003, dia menyampaikan kerisauannya atas tindakan sejumlah pemerintah daerah di Indonesia yang melakukan konversi lahan pertanian untuk kepentingan di luar pertanian.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indonesianis Nilai Indonesia Ada di Jalur yang Benar Atasi Ekonomi di Masa Pandemi

Indonesianis Nilai Indonesia Ada di Jalur yang Benar Atasi Ekonomi di Masa Pandemi

Nasional
Minta Sahroni Mundur dari Kepanitiaan Formula E, PSI: Tidak Lancang, Justru Sayang

Minta Sahroni Mundur dari Kepanitiaan Formula E, PSI: Tidak Lancang, Justru Sayang

Nasional
Pemerintah Diminta Gencarkan Whole Genome Sequencing untuk Melacak Keberadaan Omicron di Tanah Air

Pemerintah Diminta Gencarkan Whole Genome Sequencing untuk Melacak Keberadaan Omicron di Tanah Air

Nasional
Jokowi Tinjau Infrastruktur Akses Menuju Lokasi KTT G20 di Bali

Jokowi Tinjau Infrastruktur Akses Menuju Lokasi KTT G20 di Bali

Nasional
Gugatan Tommy Soeharto Rp 56 Miliar kepada Pemerintah Ditolak

Gugatan Tommy Soeharto Rp 56 Miliar kepada Pemerintah Ditolak

Nasional
Menag Sebut Indonesia Akan Sulit Kirim Jemaah Umrah jika Kasus PCR Bodong Masih Ada

Menag Sebut Indonesia Akan Sulit Kirim Jemaah Umrah jika Kasus PCR Bodong Masih Ada

Nasional
Muhaimin: PKB Memikirkan NU, Partai Lain Enak Enggak Mikirin Siapa-siapa

Muhaimin: PKB Memikirkan NU, Partai Lain Enak Enggak Mikirin Siapa-siapa

Nasional
Eks Direktur Pengadaan Perumda Pembangunan Sarana Jaya Mengaku Tak Hadir Saat Negosiasi Harga Lahan di Munjul

Eks Direktur Pengadaan Perumda Pembangunan Sarana Jaya Mengaku Tak Hadir Saat Negosiasi Harga Lahan di Munjul

Nasional
Kemenkominfo Temukan 390 Hoaks Vaksinasi Covid-19, Terbanyak dari Unggahan Facebook

Kemenkominfo Temukan 390 Hoaks Vaksinasi Covid-19, Terbanyak dari Unggahan Facebook

Nasional
Tanggapi Putusan MK soal UU Cipta Kerja, Mahfud: Inkonstitusional Kok Tetap Berlaku?

Tanggapi Putusan MK soal UU Cipta Kerja, Mahfud: Inkonstitusional Kok Tetap Berlaku?

Nasional
Kemenag Imbau Peserta Ibadah Natal di Gereja Tak Melebihi 50 Persen Kapasitas

Kemenag Imbau Peserta Ibadah Natal di Gereja Tak Melebihi 50 Persen Kapasitas

Nasional
Pakar Sebut Varian Omicron Miliki Gen yang Tak Terdeteksi PCR

Pakar Sebut Varian Omicron Miliki Gen yang Tak Terdeteksi PCR

Nasional
Saksi Sebut Penandatanganan Kajian Investasi Terkait Lahan di Munjul 'BackDate'

Saksi Sebut Penandatanganan Kajian Investasi Terkait Lahan di Munjul "BackDate"

Nasional
Ridwan Kamil Isyaratkan Masuk Partai, Nasdem Siap Terima

Ridwan Kamil Isyaratkan Masuk Partai, Nasdem Siap Terima

Nasional
Kemenag Imbau Ibadah Natal Digelar Secara Hybrid, Maksimal 50 Persen di Gereja

Kemenag Imbau Ibadah Natal Digelar Secara Hybrid, Maksimal 50 Persen di Gereja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.