Said Aqil: Gus Dur Sadar, Prabowo Hanya Tumbal - Kompas.com

Said Aqil: Gus Dur Sadar, Prabowo Hanya Tumbal

Kompas.com - 27/06/2014, 12:35 WIB
KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMAN Prabowo Subianto saat menghadiri Istigasah di Pondok Pesantren Al Hamidy, Desa Potoan Daja, Kecamatan Palengaan, Pamekasan, Madura, Jawa Timur, Selasa (24/6/2014).
CIREBON, KOMPAS.com — Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengatakan, Prabowo kerap bertemu Abdurrahman Wahid atau Gus Dur pasca-kerusuhan Mei 1998. Saat itu, Aqil mengaku, bersama Muhaimin Iskandar dan Syaifullah Yusuf, sering menemani Prabowo berkunjung ke kediaman Gus Dur.

"Sampai Gus Dur mengatakan, orang paling ikhlas untuk bangsa ini Prabowo. Artinya apa? Dia siap berkorban, siap dilengserkan dari Pangkostrad, siap dicabut dari kedudukannya, sebab kalau bukan dia siapa lagi tumbalnya. Beliau (Gus Dur) sadar, dia hanya tumbal dari jenderal-jenderal yang lain," kata Aqil sesaat sebelum menyambut kedatangan Prabowo di Pondok Pesantren Kempek di Palomamanan, Cirebon, Jawa Barat, Jumat (27/6/2014) siang.

Aqil mengatakan, setelah kerusuhan itu, dia ditunjuk sebagai tim pencari fakta bersama Marzuki Darusman, Bambang Widjojanto, Abdul Hakim Garuda Nusantara, dan Nur Syahbani. "Kesimpulannya, bahwa Pak Prabowo bukan dalang kerusuhan," ujar dia.

Aqil membantah pernyataan mantan Panglima ABRI Wiranto yang menyebut Prabowo terlibat penculikan atas inisiatif sendiri. Menurut Aqil, apa yang disampaikan Ketua Umum Partai Hanura itu tidaklah benar. "Itu beda dengan kesimpulan tim pencari fakta. Saya sebagai wakil tim pencari fakta kerusuhan Mei kesimpulannya Pak Prabowo tidak ikut campur sama sekali dengan kerusuhan," ucapnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorI Made Asdhiana

Close Ads X