Masuk Bursa Capres, Sri Mulyani: Saya Merasa Terhormat - Kompas.com

Masuk Bursa Capres, Sri Mulyani: Saya Merasa Terhormat

Kompas.com - 21/08/2013, 07:41 WIB
TRIBUNNEWS/DANY PERMANA Mantan Menteri Keuangan Sri Mulyani.


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Mantan Menteri Keuangan yang kini menjabat Managing Director World Bank Sri Mulyani Indrawati merasa terhormat masuk dalam bursa calon presiden untuk Pemilu 2014. Ia dianggap berbagai pihak memiliki potensi untuk memimpin Indonesia hingga 2019.

Hanya, Ani merasa yang terpenting baginya saat ini adalah komitmennya di Bank Dunia. Menurut dia, komitmen menunjukkan karakter seseorang.

"Kalau saya bekerja, ya bekerja yang sungguh-sungguh. Kalau orang lain melihatnya seperti itu, saya merasa terhormat, saya berterima kasih. Semoga harapannya punya alasan yang baik. Saya akan tetap melakukan tugas secara sungguh-sungguh," kata Ani dalam wawancara dengan Kompas TV di Jakarta beberapa waktu lalu.

Ani mengatakan, menjadi pemimpin negara bukan tugas yang sepele lantaran menyangkut harapan rakyat. Jangankan memimpin negara, memimpin Kementerian Keuangan saja, menurut Ani, sudah luar biasa berat.

Jika dibandingkan dengan negara-negara yang pernah dikunjunginya, Ani menilai mekanisme demokrasi di Indonesia dalam memilih pemimpin sudah baik. Pemilihan calon pemimpin disesuaikan dengan tantangan yang dihadapi.

"Menurut saya, siapa pun potensi-potensi kandidat yang baik, yang diharapkan masyarakat, tentu saja dia punya kewajiban moral untuk bisa memenuhi harapan itu," kata Ani.

Ketika disinggung adanya dorongan dari internal Partai Demokrat agar dirinya ikut Konvensi Demokrat, Ani menolak berkomentar. "Saya tidak bicara politik kalau dalam kapasitas saya sekarang," kata dia.


EditorAna Shofiana Syatiri

Terkini Lainnya

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional

Close Ads X