Pendapat Polri atas Mundurnya Norman

Kompas.com - 19/09/2011, 13:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Bachrul Alam menyayangkan keputusan Briptu Norman Kamaru yang ingin mengundurkan diri. Menurutnya, Norman merupakan aset Polri sebagai simbol polisi yang ramah dan mengayomi masyarakat.

Hal ini disampaikan Anton seusai menemui orangtua Briptu Norman, Idris Kamaru dan Halima, beserta kakaknya, Kaima Kamaru. "Norman adalah anggota yang bagus, kerjanya bagus. Kita sayangkan dia keluar, itu merupakan aset kita. Namun, ya, kita memahami ini hak setiap prajurit," ujar Anton di Gedung Humas Polri, Senin (19/9/2011).

Sementara itu, Ibu Norman, Halima, mengaku mendukung niat anaknya untuk keluar dari kepolisian. Tak ada kekecewaan dari keluarga terkait keputusan Briptu Norman. "Saya tidak kecewa, saya mendukung. Jatuh bangun Norman tetap anak saya," ujar Halima.

Rencananya surat pengunduran diri Norman akan diteruskan juga kepada Kapolda Gorontalo. Hal ini, jelas Anton, karena sesuai prosedur seharusnya anggota kepolisian setingkat Norman cukup mengajukan surat kepada Kapolda.

Pertimbangannya termasuk mengenai masa ikatan dinas 10 tahun yang harus dijalani Norman. Saat ini, Norman baru menjalani enam tahun ikatan dinas.

Norman mengundurkan diri karena tak memiliki cukup waktu untuk menampilkan bakatnya sebagai penyanyi baru. Oleh karena itu, ia meminta pensiun dini sebagai anggota kepolisian.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorHeru Margianto
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

    Terkini Lainnya

    Close Ads X