Salin Artikel

Hari Ini dalam Sejarah: Kereta Api Cepat Pertama di Eropa Beroperasi

KOMPAS.com - Hari ini 37 tahun yang lalu, tepatnya pada 27 September 1981, kereta api cepat pertama di Eropa mulai beroperasi di Perancis.

Kereta Api dengan nama "Train a Grande Vitesse (TGV)" memulai debutnya untuk perjalanan serba-cepat di Perancis untuk melayani antusiasme masyarakat.

Melalui kereta api cepat tersebut, masyarakat yang membutuhkan serta memprioritaskan waktu bisa menikmati keunggulan dari kereta ini. Jalur pertama yang digunakan dalam perjalanan awalnya adalah dari Kota Paris menuju Kota Lyon.

Ide awal

Kebutuhan akan waktu menjadi prioritas seseorang. Saat seseorang melakukan aktivitas tertentu, pertimbangan utama adalah mengenai waktu yang diperlukan.

Sebuah perusahaan berusaha untuk mewujudkan itu dengan menciptakan moda transportasi yang serba cepat guna membantu aktivitas dari seseorang.

Perusahaan asal Perancis, Alstom dan SNCF mulai mengembangkan teknologi kereta cepat untuk mendukung kesibukan dari seseorang.

Ide muncul pada era 1960-an, prototipe pertama kereta cepat menggunakan turbin gas dan memproduksi listrik sendiri yang berasal dari minyak. Namun, karena terjadi peningkatan harga minyak ketika itu, proyek ini tak mendapat respons baik.

Prototipe kereta dengan nama TGV mulai dikembangkan kembali pada 1974. Berbagai pengembangan dan teknologi dibuat untuk menyempurnakan rancangan kereta ini. Kereta ini akhirnya bisa diselesaikan pada 1981.

Harian Kompas edisi 24 September 1981 menyebutkan, Presiden Perancis Francois Mitterand telah meresmikan kereta api tercepat di dunia pada 22 September 1981. Kereta ini akan melayani dari kota Paris menuju Lyon.

TGV mempunyai delapan gerbong dan mempunyai kecepatan 380 kilometer per jam. Sebenarnya, kereta cepat pertama telah dikembangkan oleh Jepang dengan julukan Shinkansen pada era 1960-an.

Namun, karena kecepatannya ketika itu hanya sekitar 270 kilometer per jam, TGV bisa melampaui dan mencatatkan rekor kecepatan.

Pengembangan kereta tersebut membutuhkan dana sekitar 745 juta dollar. Alstom dan SNCF membuat 87 unit kereta api dengan tiap unitnya terdapat dua lokomotif beserta delapan gerbong. Kereta ini mampu mengangkut 386 penumpang.

Pelayanan pertama

Setelah diresmikan, pada 27 September 1981 kereta ini beroperasi dan memulai debut perdananya. Penyedia layanan kereta memberikan pengertian kepada pelanggan akan keunggulan kereta ini.

Awalnya, TGV akan melayani kota Paris menuju Lyon yang mempunyai jarak sekitar 450 kilometer. Dengan kecepatan 380 kilometer per jam, TGV mampu menempuhnya hanya 2 jam 40 menit.

Kabar ini tentunya begitu menggembirakan bagi penduduk Paris. Pasalnya, bagi mereka yang menginginkan mobilitas tinggi serta kecepatan waktu, TGV bisa memberikan solusi terbaik.

Harian Kompas edisi 29 September 1981, menjelaskan bahwa penumpang TGV merasa puas dengan pelayanan perdana kereta itu. Dua hari setelah percobaannya, kereta ini mampu melayani kecepatan waktu bagi penduduk Perancis.

TGV pun lebih cepat 50 kilometer daripada "Kereta Api Peluru" Shinkansen dari Jepang.

Setelah saat itu, maka jalur-jalur lain menuju Tours/Le Mans, Calais, Brussel dan Marseille juga dibuka. Pihak pengembang akan merealisasikan kereta cepat ini ke berbagai wilayah di Eropa.

Keberhasilan dari pengembangan ini juga mengakibatkan banyaknya tawaran pemesanan TGV dari berbagai negara.

https://nasional.kompas.com/read/2018/09/27/11014821/hari-ini-dalam-sejarah-kereta-api-cepat-pertama-di-eropa-beroperasi

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: 15 Pekerja di Puskesmas Distrik Paro Tak Pernah Disandera KKB

Polisi: 15 Pekerja di Puskesmas Distrik Paro Tak Pernah Disandera KKB

Nasional
Beri Sinyal Tak Ikut Pilpres 2024, Ridwan Kamil: Paling Bagus Melanjutkan Jabar

Beri Sinyal Tak Ikut Pilpres 2024, Ridwan Kamil: Paling Bagus Melanjutkan Jabar

Nasional
Menkes Sebut dari Dua Anak Diduga Gagal Ginjal Akut, Satu yang Terkonfirmasi

Menkes Sebut dari Dua Anak Diduga Gagal Ginjal Akut, Satu yang Terkonfirmasi

Nasional
Ridwan Kamil Ingin Atalia Bergabung ke Golkar: Biar Paket Hemat

Ridwan Kamil Ingin Atalia Bergabung ke Golkar: Biar Paket Hemat

Nasional
Kronologi Evakuasi 15 Pekerja Pembangunan Puskesmas di Nduga Versi Polda Papua

Kronologi Evakuasi 15 Pekerja Pembangunan Puskesmas di Nduga Versi Polda Papua

Nasional
Tiba di Sumut, Jokowi Hadiri Puncak Peringatan Hari Pers Nasional Besok

Tiba di Sumut, Jokowi Hadiri Puncak Peringatan Hari Pers Nasional Besok

Nasional
Ketua DKPP Minta 'Jangan Berpikir Negatif' soal Sidang Kecurangan Pemilu Mendadak Ditunda

Ketua DKPP Minta "Jangan Berpikir Negatif" soal Sidang Kecurangan Pemilu Mendadak Ditunda

Nasional
Update 8 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 263 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.731.959

Update 8 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 263 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.731.959

Nasional
KPK: Buron Kasus E-KTP Paulus Tannos Kantongi Paspor Baru dari Negara Lain

KPK: Buron Kasus E-KTP Paulus Tannos Kantongi Paspor Baru dari Negara Lain

Nasional
Sidang DKPP soal Kecurangan Pemilu Mendadak Ditunda saat Hendak Putar Video Bukti

Sidang DKPP soal Kecurangan Pemilu Mendadak Ditunda saat Hendak Putar Video Bukti

Nasional
Ridwan Kamil Nilai Istrinya Punya Kapasitas Jadi Pemimpin Bandung

Ridwan Kamil Nilai Istrinya Punya Kapasitas Jadi Pemimpin Bandung

Nasional
Dukung Richard Eliezer, Ikatan Alumni FH Trisakti Ajukan 'Amicus Curiae' ke PN Jakarta Selatan

Dukung Richard Eliezer, Ikatan Alumni FH Trisakti Ajukan "Amicus Curiae" ke PN Jakarta Selatan

Nasional
Hasil Musra Jateng, Ganjar Jadi Capres Sekaligus Cawapres Paling Diinginkan

Hasil Musra Jateng, Ganjar Jadi Capres Sekaligus Cawapres Paling Diinginkan

Nasional
Tiga Saksi Kecurangan Pemilu Urung Bicara di Sidang DKPP, Ditunda Pekan Depan

Tiga Saksi Kecurangan Pemilu Urung Bicara di Sidang DKPP, Ditunda Pekan Depan

Nasional
KPK Periksa Tukang Cukur Lukas, Dalami Perintah Berangkat ke Singapura dan Aliran Dana

KPK Periksa Tukang Cukur Lukas, Dalami Perintah Berangkat ke Singapura dan Aliran Dana

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.