Kuasa Hukum Bantah Fredrich Hindari Panggilan KPK - Kompas.com

Kuasa Hukum Bantah Fredrich Hindari Panggilan KPK

Robertus Belarminus
Kompas.com - 12/01/2018, 11:27 WIB
Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi memberikan keterangan pers di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (21/11/2017). Keterangannya berkaitan dengan kedatangan Setya Novanto ke KPK untuk menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus korupsi proyek e-KTP.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi memberikan keterangan pers di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (21/11/2017). Keterangannya berkaitan dengan kedatangan Setya Novanto ke KPK untuk menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus korupsi proyek e-KTP.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum Fredrich Yunadi, Sapriyanto Refa membantah kliennya menghindari panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK).

Pada hari ini, Jumat (12/1/2018), Fredrich dipanggil KPK untuk diperiksa sebagai tersangka kasus dugaan menghalangi dan merintangi penyidikan kasus e-KTP dengan tersangka Setya Novanto.

"Oh, enggak (menghindar). Ini kan proses yang harus dihadapi ya," kata Sapriyanto, di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Jumat (12/1/2018).

Kuasa hukum Fredrich Yunadi, Sapriyanto Refa di gedung KPK, Jumat (12/1/2018)Kompas.com/Robertus Belarminus Kuasa hukum Fredrich Yunadi, Sapriyanto Refa di gedung KPK, Jumat (12/1/2018)
Dengan alasan sudah mengajukan surat permohonan penundaan pemeriksaan Fredrich ke KPK, Kamis (11/1/2018), maka ia menunggu jawaban dari KPK.

Baca juga: Fredrich Yunadi Tak Penuhi Panggilan KPK

Jika surat tersebut tidak dikabulkan KPK, Sapriyanto yakin KPK akan menjadwalkan ulang pemeriksaan Fredrich sebagai tersangka.

"Kalau enggak dikabulkan kan pasti diagendakan ulang. Enggak mungkinlah main jemput-jemput (paksa)," ujar Sapriyanto.

Dalam hukum acara, lanjut Wakil Ketua Umum Peradi itu, pemanggilan bisa dilakukan sebanyak dua kali.

Baca juga: Akankah Fredrich Yunadi Mengajukan Praperadilan Terhadap KPK?

"Satu kali dipanggil enggak hadir, dua kali dipanggil, tiga kali baru dijemput. Kan begitu. Enggak langsung main jemput saja. Apalagi kami sudah ajukan surat ke KPK untuk penundaan," ujar Sapriyanto.

Kompas TV KPK menggeledah kantor mantan pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisRobertus Belarminus
EditorInggried Dwi Wedhaswary
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM