Sabtu, 26 Juli 2014

News / Nasional

Remunerasi

Remunerasi Prajurit TNI Naik 40 Persen

Selasa, 21 Desember 2010 | 21:20 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Sebanyak 460.000 prajurit Tentara Nasional Indonesia berbagai jenjang dan kepangkatan di lingkungan Markas Besar TNI dan Kementerian Pertahanan bakal menerima kenaikan tunjangan remunerasi atau kesejahteraan sebesar 40 persen dari gaji pokoknya.

Tunjangan tersebut merupakan rapel yang akan diterima pada gaji bulan Juli lalu hingga Desember 2010. Dengan kenaikan tunjangan remunerasi tersebut, prajurit TNI dituntut tak hanya memperbaiki dan meningkatkan kinerja, tetapi juga meningkatkan pelayanan publik, penggunaan anggaran yang efektif dan efisien, serta meminimalisasi terjadinya penyelewengan.

Demikian disampaikan oleh Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro saat ditanya pers seusai rapat koordinasi di Istana Wakil Presiden di Jakarta, Selasa (21/12/2010). Namun, diakui hingga kini pencairan anggaran bagi tunjangan remunerasi tersebut masih dalam proses di kantor kas negara meskipun secara prinsip sudah tidak ada masalah lagi.

Menurut Purnomo, gaji pokok prajurit yang paling rendah sebesar Rp 1,1 juta dan gaji yang paling tinggi di lingkungan TNI, misalnya, di jenjang bintang tiga tercatat sekitar Rp 3,7 juta. "Berapa yang diterima, coba kalikan saja gaji pokok tadi dengan kenaikan tunjangan remunerasi 40 persen," kata Purnomo.

Purnomo menegaskan, perbaikan remunerasi memang dipenuhi oleh pemerintah. Namun, syaratnya, selain seiring dengan perbaikan kinerja TNI, juga harus diikuti dengan perbaikan pelayanan publik, penggunaan anggaran secara efektif dan efisien, serta meminimalisasi terjadinya penyelewengan dalam tugas.

"Saya sempat mengingatkan agar para prajurit TNI juga memanfaatkan dana kenaikan remunerasi itu untuk mencicil rumah. Kasihan jika mereka harus meninggalkan keluarganya berbulan-bulan atau sampai setahun jika belum memiliki rumah," lanjut Purnomo.

Tunjangan khusus

Lebih jauh, Purnomo mengatakan, prajurit TNI yang bertugas di wilayah perbatasan ataupun pulau terluar juga mendapat tunjangan khusus.

"Mereka yang bertugas di pulau-pulau tidak berpenduduk, tunjangan khususnya naik sebesar 150 persen. Sementara mereka yang bertugas di pulau yang ada penduduknya naik 100 persen," paparnya lagi.

"Sementara bagi prajurit TNI yang bertugas di wilayah perbatasan, tunjangan khususnya sebesar 75 persen. Adapun tunjangan bagi prajurit yang bertugas di kapal-kapal patroli TNI, tunjangan khususnya naik sebesar 50 persen," kata Purnomo lagi.


Editor : R Adhi KSP