Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kakorlantas Ungkap Evaluasi Penerapan "Contraflow Buntut Kecelakaan di Km 58 Tol Cikampek

Kompas.com - 11/04/2024, 21:06 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

KARAWANG, KOMPAS.com - Kakorlantas Polri Irjen Pol Aan Suhanan mengatakan bahwa pihaknya bersama pemangku kepentingan sudah melakukan evaluasi terhadap penerapan contraflow selama arus mudik dan balik Lebaran 2024.

Evaluasi ini dilakukan buntut tragedi kecelakaan di Tol Jakarta-Cikampek kilometer 58 pada Senin (8/4/2024).

Menurut Kakorlantas Polri, contraflow atau lawan arus perlu dilakukan jika kapasitas jalanan tidak dapat menampung jumlah kendaraan.

"Jadi pada saat volume kendaraan di satu penggal jalan mengalami overload atau kita lihat visirasionya lebih dari 0,8 atau bahkan sampai 1, itu secara universal di negara mana pun, kita akan melakukan penambahan kapasitas jalan. zdengan apa? Ya itu dengan contraflow," kata Aan dalam konferensi pers di Posko Pantau Mudik Jasamarga, Kilometer 70 Jalan Tol Jakarta-Cikampek, Karawang, Jawa Barat, Kamis (11/4/2024) sore.

Baca juga: Polri: Jumlah Penumpang Gran Max yang Kecelakaan di Tol Cikampek Melebihi Kapasitas

Kemudian, dia mengatakan, bakal dilakukan sejumlah perbaikan dalam penerapan contraflow, terutama terkait keselamatan.

"Untuk contraflow, nanti ada beberapa perbaikan. Terutama terkait dengan safety, keselamatan, kita akan memberikan reflektor, nanti dari arah contraflow maupun dari arah yang jalur seharusnya," ujar Aan.

Selain itu, polisi bakal menempatkan petugas di sejumlah titik di tol.

Tak hanya polisi, Jasa Marga juga akan menempatkan para petugasnya di sejumlah titik di tol.

Baca juga: Polri Ungkap Penyidikan Sementara Kecelakaan di Tol Cikampek, Tak Ada Tanda Pengereman dari Mobil Gran Max

Aan juga mengatakan, polisi akan menyiagakan safety car di tol, yang berfungsi untuk memantau arus contraflow apabila rekayasa lalu lintas itu diterapkan nantinya.

"Kita lakukan kemudian untuk kendaraan-kendaraan penyelamatan derek dan sebagainya, ini akan diperbanyak di ruas-ruas contraflow sehingga kecepatan untuk menangani gangguan maupun kecelakaan di contraflow ini akan lebih cepat lagi," katanya.

Diberitakan sebelumnya, kecelakaan beruntun melibatkan dua mobil dan satu bus terjadi di ruas tol Jakarta-Cikampek kilometer 58 pada Senin lalu.

Kecelakaan itu mengakibatkan 12 orang meninggal dunia dari mobil Gran Max.

Baca juga: Prosedur Saat Alami Kondisi Darurat di Jalur Contraflow

Kecelakaan maut itu terjadi di jalur contraflow.

Sopir bus Primajasa, Heri, yang terlibat kecelakaan maut itu mengatakan, sebelum kejadian, dirinya sedang mengemudikan bus dari arah Bandung menuju Jakarta.

Menurut dia, jalur Bandung ke arah Jakarta (jalur B) diberlakukan contraflow dua lajur yang digunakan pemudik dari arah Jakarta menuju timur.

"Terus, tiba-tiba ada Gran Max menghindari dan menabrak bagian depan, keluar dari jalur contraflow. Saya coba menghindari ke kiri," ujarnya.

Usai bertabrakan dengan Gran Max, Heri merasakan bagian belakang busnya seperti ditabrak kendaraan lain.

Baca juga: Apa Itu Contraflow? Kenali Arti, Aturan, dan Cara Aman Melewatinya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Drama Nurul Ghufron vs Dewas KPK dan Keberanian Para 'Sesepuh'

Drama Nurul Ghufron vs Dewas KPK dan Keberanian Para "Sesepuh"

Nasional
Di Hadapan Jokowi, Kepala BPKP Sebut Telah Selamatkan Uang Negara Rp 78,68 Triliun

Di Hadapan Jokowi, Kepala BPKP Sebut Telah Selamatkan Uang Negara Rp 78,68 Triliun

Nasional
Hadapi Laporan Nurul Ghufron, Dewas KPK: Kami Melaksanakan Tugas

Hadapi Laporan Nurul Ghufron, Dewas KPK: Kami Melaksanakan Tugas

Nasional
MK Tolak Gugatan PPP Terkait Perolehan Suara di Jakarta, Jambi, dan Papua Pegunungan

MK Tolak Gugatan PPP Terkait Perolehan Suara di Jakarta, Jambi, dan Papua Pegunungan

Nasional
11 Korban Banjir Lahar di Sumbar Masih Hilang, Pencarian Diperluas ke Perbatasan Riau

11 Korban Banjir Lahar di Sumbar Masih Hilang, Pencarian Diperluas ke Perbatasan Riau

Nasional
Perindo Resmi Dukung Khofifah-Emil Dardak Maju Pilkada Jatim 2024

Perindo Resmi Dukung Khofifah-Emil Dardak Maju Pilkada Jatim 2024

Nasional
KPK Usut Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa Fiktif di PT Telkom Group, Kerugian Capai Ratusan Miliar

KPK Usut Dugaan Pengadaan Barang dan Jasa Fiktif di PT Telkom Group, Kerugian Capai Ratusan Miliar

Nasional
Anggota DPR Sebut Pembubaran People’s Water Forum Coreng Demokrasi Indonesia

Anggota DPR Sebut Pembubaran People’s Water Forum Coreng Demokrasi Indonesia

Nasional
Namanya Disebut Masuk Bursa Pansel Capim KPK, Kepala BPKP: Tunggu SK, Baru Calon

Namanya Disebut Masuk Bursa Pansel Capim KPK, Kepala BPKP: Tunggu SK, Baru Calon

Nasional
Tutup Forum Parlemen WWF, Puan Tekankan Pentingnya Ketahanan Air

Tutup Forum Parlemen WWF, Puan Tekankan Pentingnya Ketahanan Air

Nasional
Singgung Kenaikan Tukin, Jokowi Minta BPKP Bekerja Lebih Baik

Singgung Kenaikan Tukin, Jokowi Minta BPKP Bekerja Lebih Baik

Nasional
Kembangkan Energi Terbarukan di RI dan Internasional, Pertamina NRE Gandeng Masdar

Kembangkan Energi Terbarukan di RI dan Internasional, Pertamina NRE Gandeng Masdar

Nasional
MK Tolak Gugatan PPP soal Perpindahan 21.000 Suara ke Partai Garuda di 4 Dapil

MK Tolak Gugatan PPP soal Perpindahan 21.000 Suara ke Partai Garuda di 4 Dapil

Nasional
Paparkan Hasil Forum Parlemen WWF, Puan Sebut Isu Air Akan Jadi Agenda Prioritas

Paparkan Hasil Forum Parlemen WWF, Puan Sebut Isu Air Akan Jadi Agenda Prioritas

Nasional
MK Tolak Gugatan PPP Terkait Hasil Pileg Dapil Jabar

MK Tolak Gugatan PPP Terkait Hasil Pileg Dapil Jabar

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com