Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gerindra dan PDI-P Tegaskan Hubungan Baik Prabowo-Megawati, Bicara soal Pertemuan

Kompas.com - 26/03/2024, 06:50 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Gerindra menegaskan bahwa hubungan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri dan calon presiden pemenang Pilpres 2024 sekaligus Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto masih sangat baik.

Diketahui, Megawati dan Prabowo kembali berada dalam kubu yang berbeda pada kontestasi Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Megawati melalui partainya mengusung pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD.

Sementara Prabowo maju pada Pilpres 2024 sebagai calon presiden nomor urut 2, didampingi Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden.

Hubungan Megawati dan Prabowo, sebagaimana disampaikan sebelumnya oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Habiburokhman, tetap harmonis pasca Pemilu 2024, juga diamini oleh Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto.

"Tidak ada persoalan (hubungan) dalam perspektif pribadi," kata Hasto di Kantor DPP PDI-P, Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (25/3/2024).

Pada 2009, Megawati dan Prabowo pernah berkoalisi. Mereka berpasangan sebagai calon presiden dan calon wakil presiden. 

Tunggu MK

Kendati demikian, Hasto mengingatkan bahwa partainya belum bisa bersikap untuk rencana mempertemukan Megawati dan Prabowo pasca Pemilu 2024.

Menurutnya, hal itu bergantung pada putusan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang sengketa Pilpres.

Diketahui, PDI-P yang tergabung dalam Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud sudah mengajukan gugatan sengketa Pilpres ke MK pada Sabtu pekan lalu.

Baca juga: Soal Pertemuan Prabowo dengan Megawati, PDI-P Tunggu Hasil Sengketa Pilpres di MK

Pada kesempatan itu pula, Hasto tetap memandang Prabowo masih sebagai Menteri Pertahanan, bukan presiden terpilih.

"Dan Pak Prabowo sekarang kapasitasnya masih sebagai Menteri Pertahanan. Dan terkait dengan Pilpres, kita masih menunggu hasil dari MK, sehingga tidak ada persoalan pertemuan-pertemuan itu dilakukan," ucap Hasto.

Megawati lawan rezim otoriter

Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto di Media Center TPN Ganjar-Mahfud, Jalan Cemara Nomor 19, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2024).KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto di Media Center TPN Ganjar-Mahfud, Jalan Cemara Nomor 19, Jakarta Pusat, Kamis (21/3/2024).
Meski tak mempersoalkan soal rencana pertemuan, Hasto tetap mengingatkan sikap Megawati yang tidak pernah berubah.

Menurutnya, jika jadi bertemu Prabowo pun, Megawati bakal bicara tentang perjuangan partainya yang terus melawan rezim Otoriter jika diterapkan di Indonesia.

Hal itu, jelas Hasto, hendaknya dipahami oleh Prabowo bila saatnya bertemu dengan Megawati.

Baca juga: Sebut Megawati dan Prabowo Mungkin Bertemu, Politikus PDI-P: Hubungan Mereka Baik

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Nasional
Penculikan Aktivis 98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Penculikan Aktivis 98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Nasional
[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com