Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Virdika Rizky Utama
Peneliti PARA Syndicate

Peneliti PARA Syndicate dan Mahasiswa Pascasarjana Ilmu Politik, Shanghai Jiao Tong University.

Debat Cawapres: Kuatnya Mahfud, Asertifnya Gibran, dan Muhaimin Tak Meyakinkan

Kompas.com - 23/12/2023, 16:02 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DEBAT calon wakil presiden semalam, di Jakarta Convention Center (JCC) menandai momen penting dalam politik Indonesia.

Dimulai pada pukul 19.00 WIB, 22 Desember 2023, acara ini membahas beberapa area diskusi krusial, termasuk Ekonomi (menyoroti ekonomi kerakyatan dan ekonomi digital), Keuangan, Investasi Pajak, Perdagangan, Pengelolaan APBN-APBD, Infrastruktur, dan isu-isu perkotaan.

Dalam tampilan wacana politik yang semarak ini, debat lebih dari sekadar kontes pengetahuan kebijakan; debat ini mencerminkan kemampuan para kandidat untuk terlibat, membujuk, dan mengartikulasikan visi mereka untuk masa depan bangsa.

Di antara para kandidat, Mahfud MD tampil paling berwawasan, memberikan penampilan yang menggabungkan kedalaman pengetahuan dengan sikap yang tenang, meskipun agak monoton.

Debat ini menggarisbawahi keragaman strategi, keahlian, dan karakter yang dibawa oleh masing-masing kandidat, menyoroti kompleksitas dan dinamika lanskap politik bangsa.

Pendekatan Mahfud MD dalam debat menunjukkan dirinya sebagai seorang akademisi yang berpengalaman dalam memberikan pengetahuan.

Tanggapannya, terutama terhadap pertanyaan Gibran Rakabuming Raka mengenai bagaimana membuat regulasi Carbon Capture and Storage, dijawab dengan tepat, karena Mahfud memang seorang ahli hukum.

Meskipun pertanyaan tersebut menyimpang dari tema utama debat, Mahfud mampu menjawabnya dengan mudah.

Penjelasannya tidak hanya sekadar menjawab pertanyaan, tetapi juga suatu wacana yang mendidik, menjelaskan aspek-aspek regulasi yang kompleks dengan cukup jelas.

Momen ini menjadi bukti pemahamannya yang mendalam tentang kebijakan dan pemerintahan, yang memperkuat posisinya sebagai seorang intelektual kelas berat di arena politik.

Namun, penampilan Mahfud masih memiliki kekurangan. Penyampaiannya, meskipun informatif, tidak memiliki kedinamisan dan keterlibatan emosional yang sering kali dapat memengaruhi opini publik.

Nada bicaranya yang konsisten dan mantap terkadang terasa datar, tidak memiliki bakat retorika yang sering menjadi ciri komunikasi politik yang sukses.

Namun, terlepas dari hal ini, kemampuannya untuk membedah dan menyajikan isu-isu kebijakan yang kompleks dengan jelas tidak tertandingi di atas panggung, mengukuhkan perannya sebagai peserta debat yang paling berharga.

Dalam debat politik, cara para kandidat mengomunikasikan gagasan mereka sering kali sama pentingnya dengan gagasan itu sendiri.

Pendekatan Mahfud MD, yang dicirikan oleh sikap akademis, tidak diragukan lagi menarik bagi audiens yang mencari kedalaman dan detail.

Namun, dalam debat politik, di mana persepsi publik memainkan peran penting, kurangnya resonansi emosional dalam penyampaiannya membatasi daya tariknya kepada audiens yang lebih luas.

Dalam keterlibatan politik masa depan, menanamkan tanggapannya dengan lebih banyak semangat dapat meningkatkan hubungannya dengan para pemilih.

Di sisi lain, Gibran Rakabuming Raka, membawa cita rasa berbeda dalam debat tersebut. Dikenal dengan gayanya yang tegas, kepercayaan diri Gibran terlihat jelas.

Ia menavigasi debat dengan penuh kepastian dan perintah. Namun, ketegasannya terkadang berbelok menjadi terlalu percaya diri, yang menyebabkan kesalahan strategi.

Tanggapannya terhadap pertanyaan Mahfud tentang infrastruktur sosial menunjukkan hal ini. Alih-alih menjawab pertanyaan tersebut secara langsung, ia malah membahas sanitasi dan stunting.

Meskipun kedua hal tersebut tidak diragukan lagi merupakan isu penting, namun perlu diselaraskan dengan fokus pertanyaan, yang menunjukkan kurangnya koherensi strategis dalam argumentasi Gibran.

Selain itu, kecenderungan Gibran untuk menggunakan jargon teknis dan singkatan yang tidak jelas, mungkin untuk mengganggu lawan-lawannya, terutama Muhaimin, adalah pedang bermata dua.

Meskipun menyoroti pemahamannya tentang subjek yang kompleks, taktik ini berisiko mengasingkan penonton.

Hal ini terlihat sebagai upaya untuk mempermalukan daripada terlibat dalam debat yang konstruktif.

Langkah berani Gibran untuk menyebut ketidakkonsistenan Muhaimin dalam isu IKN merupakan hal menarik perhatian, yang menunjukkan kesediaannya untuk menantang dan berkonfrontasi.

Namun, gaya tegas ini, meskipun menarik perhatian, terkadang menutupi substansi dari argumen kebijakannya. Contohnya, ketika ia ditanya oleh Mahfud mengenai infrastruktur sosial, tapi malah dijawab dengan sanitasi dan stunting.

Kendati demikian, kelugasan dan ketajaman taktis Gibran terlihat jelas, tetapi pendekatannya terkadang kurang halus dan inklusif yang diperlukan untuk debat konstruktif.

Keahlian teknisnya harus diimbangi dengan gaya komunikasi yang mudah dimengerti dan menarik bagi audiens lebih luas.

Penampilan Gibran patut dipuji; namun, masih belum bisa mengungguli Mahfud yang memiliki pengalaman luas dan kemampuan setara dengan seorang profesor. Namun demikian, penampilan Gibran memang melampaui Muhaimin.

Sebaliknya, penampilan Muhaimin Iskandar adalah yang paling tidak menarik. Pidato pembukaannya, yang mempertanyakan kelayakan platform debat, bernada defensif.

Sepanjang debat, Muhaimin sering menggunakan istilah 'slepetnomics', istilah yang tidak memiliki definisi jelas dan gagal diterjemahkan ke dalam narasi kebijakan koheren. Ketidakjelasan ini membuat para hadirin merenungkan substansi di balik retorikanya.

Kegagapan Muhaimin yang paling signifikan terjadi ketika ia berjuang untuk menjawab pertanyaan Gibran tentang Keadaan Ekonomi Islam Global (SGIE).

Momen ini menyoroti kebutuhannya akan persiapan dan menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk beradaptasi dengan tantangan tak terduga dalam lingkungan berisiko tinggi.

Selain itu, buruknya manajemen waktu, sering kali melebihi waktu yang ditentukan, mencerminkan kebutuhan untuk lebih disiplin dalam strategi debatnya.

Kekurangan-kekurangan ini sangat penting dalam situasi di mana ketepatan dan kejelasan sama pentingnya dengan konten.

Penampilan Muhaimin menjadi pengingat akan pentingnya persiapan dan eksekusi strategis dalam debat politik. Pendekatannya membutuhkan kejelasan dan kekhususan yang lebih untuk membuat kasus persuasif kepada para pemilih.

Debat cawapres merupakan acara yang memiliki banyak sisi, yang tidak hanya menampilkan pengetahuan kebijakan para kandidat, tetapi juga pemikiran strategis, kemampuan komunikasi, dan kemampuan mereka untuk terhubung dengan penonton.

Mahfud MD, dengan tanggapan-tanggapannya yang beralasan dan berpengetahuan luas, tampil sebagai peserta debat paling mahir. Namun, penampilannya bisa lebih baik jika ia lebih melibatkan diri secara emosional untuk melengkapi kehebatan intelektualnya.

Debat ini merupakan pertunjukan yang mengungkap kekuatan dan kelemahan para kandidat. Kedalaman intelektual Mahfud MD, sikapnya yang tenang, dan kemampuannya untuk mengartikulasikan kebijakan-kebijakan kompleks membuatnya menjadi kandidat yang paling menonjol.

Kepercayaan diri dan ketegasan Gibran patut dipuji, namun perlu diredam dengan pendekatan lebih inklusif dan konstruktif.

Penampilan Muhaimin menjadi pengingat perlunya persiapan yang lebih baik dan koherensi strategis.

Seiring dengan lanskap politik dan ekonomi Indonesia yang kompleks, atribut-atribut yang ditunjukkan oleh para kandidat ini akan memainkan peran penting dalam membentuk opini publik dan, pada akhirnya, lintasan kepemimpinan bangsa di masa depan.

Debat cawapres lebih dari sekadar acara politik; debat ini merupakan cermin yang merefleksikan beragam pendekatan dan filosofi para kandidat.

Mahfud MD muncul sebagai sosok yang memiliki otoritas intelektual, meskipun penyampaiannya kurang menarik agak mengurangi dampaknya.

Dengan sikapnya yang tegas dan agak keras, Gibran menampilkan kontras, mewujudkan gaya politik lebih tegas.

Muhaimin, yang berada di belakang Gibran dalam debat tersebut, menyoroti tantangan yang dihadapi para kandidat yang harus menyeimbangkan antara substansi dengan komunikasi yang efektif.

Ketika Indonesia melanjutkan perjalanan evolusi politiknya, debat ini memberikan wawasan yang berharga mengenai jenis-jenis pemimpin yang berlomba-lomba untuk membentuk masa depannya.

Debat ini menggarisbawahi pentingnya apa yang dikatakan dan bagaimana hal itu dikomunikasikan.

Debat ini merupakan bukti dari kompleksitas wacana politik dan sifat kepemimpinan yang beragam.

Debat ini merupakan kesempatan belajar bagi para kandidat, memberikan pelajaran dalam hal komunikasi, strategi, dan keterlibatan publik yang tidak diragukan lagi akan memengaruhi upaya politik mereka pada masa depan.

Pada akhirnya, debat cawapres merupakan gambaran nyata dari proses demokrasi yang sedang berlangsung di Indonesia.

Debat ini memberikan gambaran sekilas tentang pikiran dan gaya mereka yang bercita-cita untuk memimpin, mengingatkan para pemilih akan pentingnya pengambilan keputusan yang terinformasi.

Seiring dengan pergerakan Indonesia menuju masa depan pemilu, penampilan dan strategi yang ditampilkan dalam debat ini tidak diragukan lagi akan terus diingat oleh masyarakat, membentuk persepsi dan memengaruhi pilihan mereka.

Penampilan Mahfud yang kuat dan diperkuat pengalaman luas dan kecakapan akademis sebagai profesor berpengalaman, secara nyata melampaui penampilan Gibran yang meskipun patut diapresiasi, belum mencapai tingkat efektivitas yang diharapkan.

Ini menyoroti pentingnya pengalaman dan kedalaman wawasan dalam kepemimpinan politik.

Selanjutnya, debat tersebut mengungkapkan perlunya Muhaimin untuk melakukan persiapan yang lebih matang dan mengadopsi pendekatan yang lebih terukur, demi menyajikan visi dan strategi kebijakannya dengan lebih efektif, serta menguasai berbagai topik yang dibahas dalam debat tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com