Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Tambah Dua Tanker Gas Raksasa, Pertamina International Shipping Jadi Top Tier Pengangkut LPG Asia Tenggara

Kompas.com - 09/05/2024, 19:15 WIB
Erlangga Satya Darmawan,
Agung Dwi E

Tim Redaksi

KOMPAS.com – PT Pertamina International Shipping (PIS) kembali memperkuat posisinya sebagai pengangkut liquid petroleum gas (LPG) top tier di Asia Tenggara.

Hal tersebut dilakukan dengan penambahan dua kapal tanker gas raksasa very large gas carrier (VLGC), yakni Pertamina Gas Caspia dan Pertamina Gas Dahlia.

Dua VLGC tersebut akan dioptimalkan untuk mengangkut LPG dan petrokimia berupa propilen dan amonia serta ditujukan untuk perdagangan di rute internasional.

Baik VLGC Pertamina Gas Caspia maupun VLGC Pertamina Gas Dahlia memiliki panjang sekitar 300 m atau setara 2 kali lapangan sepak bola dengan kapasitas sebesar 91.000 m3.

Keduanya juga punya beberapa keunggulan lain, mulai dari fleksibilitas muatan yang tertinggi di kelasnya hingga 39 kombinasi muatan dan telah dilengkapi fasilitas akomodasi anti-pembajakan (full accommodation anti-piracy) untuk keamanan dan kenyamanan kru kapal.

Kedua kapal juga dilengkapi dengan energy saving device dan shaft generator untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dan mengurangi emisi karbon.

Tak hanya itu, VLGC Pertamina Gas Caspia dan VLGC Pertamina Gas Dahlia juga sudah menggunakan teknologi ramah lingkungan dual fuel dan selective catalytic reduction (SCR) untuk mengurangi polusi hujan asam (NOx). Hal ini sejalan dengan komitmen keberlanjutan Pertamina.

Dengan dua tambahan VLGC, total armada kapal milik PIS kini menjadi 102 unit, termasuk Very Large Crude Carrier (VLCC), VLGC, Suezmax, dan kapal ukuran lain. Sebanyak 60 kapal di antaranya beroperasi di rute internasional.

VLGC Pertamina Gas Dahlia pun akan dikelola PIS dan diawaki oleh 100 persen kru Indonesia.

Sebagai informasi, kedua kapal itu diproduksi oleh salah satu galangan kapal terbesar dunia, yakni Hanwha Ocean dari Korea Selatan (Korsel). Peluncuran kapal tersebut berlangsung di galangan kapal Hanwha - Okpo Shipyard, Korsel.

Baca juga: Tingkatkan Pengamanan Objek Vital Nasional, Pertamina Sepakati Kerja Sama dengan Polri

Acara peluncuran dihadiri oleh Sekretaris Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rabin Indrajad Hattari, Chargé d’Affaires Ad Interim Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Seoul Zelda Wulan Kartika, Direktur Perencanaan Bisnis PIS Eka Suhendra, dan Direktur Armada PIS Muhammad Irfan Zainul Fikri.

Rabin mengatakan, pemerintah menyambut hangat kehadiran 2 VLGC terbaru milik PIS tersebut. Kedua kapal itu akan semakin memperkuat peran PIS sebagai urat nadi distribusi energi di Indonesia dan sekaligus mengharumkan industri maritim Indonesia di kancah global.

“VLGC bukan sekadar kapal, tapi testamen kolaborasi internasional, kecanggihan teknologi, dan komitmen tak tergoyahkan untuk mendukung ketahanan energi Indonesia. Kolaborasi internasional ini kami yakini bisa mendorong kapabilitas PIS sebagai bagian dari Pertamina dalam memperkuat infrastruktur energi,” ujar Rabin dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (9/5/2024).

Kedua kapal tersebut, tambah Rabin, hadir di momen yang tepat serta punya peran penting dalam menyalurkan LPG dan energi ramah lingkungan untuk industri dan rumah tangga.

“Kehadiran VLGC ini juga wujud dedikasi dalam memperkuat industri maritim Indonesia seiring dengan ekspansi armada yang lebih modern dan terbaru. Kami bisa menciptakan peluang baru untuk tenaga kerja yang lebih terampil dan sekaligus menaikkan posisi Indonesia sebagai yang terdepan di industri perkapalan regional,” ucap Rabin.

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

MA Proses Kasasi Johnny G Plate

MA Proses Kasasi Johnny G Plate

Nasional
Deretan Tanda dan Gelar Kehormatan yang Diterima Prabowo dalam 5 Tahun Terakhir

Deretan Tanda dan Gelar Kehormatan yang Diterima Prabowo dalam 5 Tahun Terakhir

Nasional
PKPU soal Syarat Baru Usia Calon Kepala Daerah Ditargetkan Terbit Juni Ini

PKPU soal Syarat Baru Usia Calon Kepala Daerah Ditargetkan Terbit Juni Ini

Nasional
KPU Klaim 20 Pileg Ulang Tak Ganggu Tahapan Pilkada 2024

KPU Klaim 20 Pileg Ulang Tak Ganggu Tahapan Pilkada 2024

Nasional
PSI dan PBB Tak Tampak Ikut dalam Pertemuan Prabowo dengan Ketum Parpol KIM

PSI dan PBB Tak Tampak Ikut dalam Pertemuan Prabowo dengan Ketum Parpol KIM

Nasional
KLHK: Kualitas Udara di Jakarta Memburuk, Tapi Tak Akan Separah 2023

KLHK: Kualitas Udara di Jakarta Memburuk, Tapi Tak Akan Separah 2023

Nasional
Wapres Ma'ruf: Bansos Digunakan untuk Judi 'Online', Cabut Saja

Wapres Ma'ruf: Bansos Digunakan untuk Judi "Online", Cabut Saja

Nasional
[POPULER NASIONAL] Elektabilitas Ridwan Kamil di Jakarta Turun | Penjelasan Yusril Tanda Tangani Pencopotan Afriansyah Noor

[POPULER NASIONAL] Elektabilitas Ridwan Kamil di Jakarta Turun | Penjelasan Yusril Tanda Tangani Pencopotan Afriansyah Noor

Nasional
Tanggal 23 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 23 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Gubernur BI Klaim Pelemahan Rupiah Masih Baik, Ke Depan Akan Menguat

Gubernur BI Klaim Pelemahan Rupiah Masih Baik, Ke Depan Akan Menguat

Nasional
Jamdatun Feri Wibisono Ditunjuk Jadi Wakil Jaksa Agung

Jamdatun Feri Wibisono Ditunjuk Jadi Wakil Jaksa Agung

Nasional
Sri Mulyani Mulai Mulai Hitung-hitung Anggaran Pemerintahan Prabowo

Sri Mulyani Mulai Mulai Hitung-hitung Anggaran Pemerintahan Prabowo

Nasional
Hapus 2 DPO Kasus 'Vina Cirebon', Polri Akui Tak Punya Bukti Kuat

Hapus 2 DPO Kasus "Vina Cirebon", Polri Akui Tak Punya Bukti Kuat

Nasional
Tak Hadiri Panggilan MKD, Bamsoet Sebut Undangan Diterima Mendadak

Tak Hadiri Panggilan MKD, Bamsoet Sebut Undangan Diterima Mendadak

Nasional
Proyeksi Sri Mulyani untuk Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II: Masih Terjaga seperti Kuartal I

Proyeksi Sri Mulyani untuk Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II: Masih Terjaga seperti Kuartal I

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com