Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Cabai Naik, Badan Pangan Nasional Sebut Idealnya Tanam Sendiri

Kompas.com - 24/02/2023, 18:40 WIB
Ardito Ramadhan,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pangan Nasional Arief Prasetyo Adi mengatakan, idealnya masyarakat menanam cabai sendiri untuk memenuhi kebutuhan akan cabai yang harganya meningkat dalam beberapa waktu terakhir.

Arief mengungkapkan, harga cabai memang akan naik di tengah musim hujan. Sehingga, solusi yang paling ideal adalah mendekatkan produksi ke daerah konsumsi, misalnya dengan menanam sendiri.

"Kalau cabai ini, memang yang paling ideal adalah mendekatkan produksi di daerah konsumsi. Kan kalau kemarin gemar menanam cabe itu contohnya dengan polybag, harusnya demikian," kata Arief di Kompleks Istana Kepresidenan, Jumat (24/2/2023).

Terlebih, menurutnya, masyarakat Indonesia pada umumnya lebih gemar mengonsumsi cabai segar ketimbang cabai kering.

"Kalau kita makan tahu maunya cabai rawit hijau yang fresh, enggak mau makan cabe kering, ya memang solusinya hanya itu, hanya memproduksi di (daerah konsumsi)," ujar Arief.

Baca juga: Harga Cabai di Kota Semarang Semakin Pedas, Rp 65.000 Per Kilogram

Akan tetapi, pemerintah juga berupaya memastikan ketersediaan cabai di daerah-daerah yang stok cabainya kosong maupun harganya tengah melonjak.

Kemudian, Arief mendorong agar pemerintah daerah menggunakan biaya tidak terduga untuk mendistribusikan stok cabai dari daerah yang surplus ke defisit.

Ia mengatakan, mobilisasi stok itu menjadi salah satu jalan keluar karena panen cabai tidak terjadi serentak di berbagai daerah.

"Jadi ini kita distribusikan juga kepada seluruh pemerintah daerah untuk melakukan pengamanan pangannya di daerah masing-masing untuk mendistribusikan," kata Arief.

Namun, Arief kembali menekankan bahwa menanam cabai di daerah-daerah konsumsi juga dapat menjadi solusi untuk memenuhi kebutuhan cabai.

"Setiap pemerintah daerah harusnya bisa meluangkan waktu untuk sharing ke masyarakatnya bisa menanam cabai di daerah-daerah konsumsi," ujar Arief.

Baca juga: Mentan Sebut Stok Pangan Jelang Ramadhan-Lebaran Cukup Tersedia

Diketahui, harga cabai rawit di pasaran tercatat naik dalam beberapa waktu terakhir.

Diberitakan Kompas.com sebelumnya, harga cabai rawit sudah naik Rp 10.000 per kilogram di Semarang.

"Kalau sekarang per kilogram cabai jenis rawit merah mencapai Rp 65.000. Jika harga normal ya hanya Rp 50.000 per kilogram," kata Warni, salah seorang pedagang di Pasar Bulu, Semarang, Rabu (22/2/2023).

Warni mengatakan, tak stabilnya harga cabai membuat banyak pembeli protes. Hal itu pula yang memengaruhi jumlah pembeli yang terus berkurang.

Selain berkurangnya jumlah pembeli, penghasilan Warni dari jualan cabai juga turut berkurang karena banyak cabai yang busuk.

"Sekarang yang beli sedikit-sedikit, akhirnya banyak cabai yang busuk di tempat saya," ujar Warni.

Baca juga: Cara Menyemai Benih Cabai agar Pertumbuhannya Serempak

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Nasib Koalisi Perubahan Menunggu Putusan MK...

Nasib Koalisi Perubahan Menunggu Putusan MK...

Nasional
[POPULER NASIONAL] Kubu Anies-Cak Imin Optimis MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran | MK Diprediksi Tak Bakal Diskualifikasi Prabowo-Gibran

[POPULER NASIONAL] Kubu Anies-Cak Imin Optimis MK Diskualifikasi Prabowo-Gibran | MK Diprediksi Tak Bakal Diskualifikasi Prabowo-Gibran

Nasional
Yusril Ingatkan Potensi 'Chaos' Jika Belum Ada Presiden Baru Sampai 20 Oktober: MK Tak Berani Ambil Risiko Sebesar Itu

Yusril Ingatkan Potensi "Chaos" Jika Belum Ada Presiden Baru Sampai 20 Oktober: MK Tak Berani Ambil Risiko Sebesar Itu

Nasional
Jadi Tersangka TPPU Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang Praperadilan Gugat Polri

Jadi Tersangka TPPU Ponpes Al Zaytun, Panji Gumilang Praperadilan Gugat Polri

Nasional
Koalisi Perubahan Disebut Tak Solid, PKS: Kalau Putusan MK Kabulkan Gugatan 01, Solid Lagi

Koalisi Perubahan Disebut Tak Solid, PKS: Kalau Putusan MK Kabulkan Gugatan 01, Solid Lagi

Nasional
Masa Berlaku SKCK dan Cara Perpanjangnya

Masa Berlaku SKCK dan Cara Perpanjangnya

Nasional
Tanggal 23 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 23 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Nasdem Akui Koalisi Perubahan Kini Terkesan Tidak Solid, Mengapa?

Nasdem Akui Koalisi Perubahan Kini Terkesan Tidak Solid, Mengapa?

Nasional
Nasdem: MK Muara Terakhir Sengketa Pilpres, Semua Pihak Harus Ikhlas

Nasdem: MK Muara Terakhir Sengketa Pilpres, Semua Pihak Harus Ikhlas

Nasional
Anies dan Muhaimin Berencana Hadiri Putusan Sengketa Pilpres di MK

Anies dan Muhaimin Berencana Hadiri Putusan Sengketa Pilpres di MK

Nasional
Anies Minta Massa yang Unjuk Rasa di MK Tertib dan Damai

Anies Minta Massa yang Unjuk Rasa di MK Tertib dan Damai

Nasional
Dampak Erupsi Gunung Ruang Meluas, Kini 10 Desa Terdampak

Dampak Erupsi Gunung Ruang Meluas, Kini 10 Desa Terdampak

Nasional
Siap Terima Putusan MK, Anies: Seperti Sepak Bola, Kemungkinan Menang atau Tidak

Siap Terima Putusan MK, Anies: Seperti Sepak Bola, Kemungkinan Menang atau Tidak

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Bela Gibran, Yusril Incar Jabatan?

GASPOL! Hari Ini: Bela Gibran, Yusril Incar Jabatan?

Nasional
Jokowi dan Ma'ruf Amin jadi Saksi Nikah Putri Bamsoet

Jokowi dan Ma'ruf Amin jadi Saksi Nikah Putri Bamsoet

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com