Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/12/2022, 17:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Republik Indonesia (RI) dari Fraksi Partai Demokrat, Syarief Hasan, merespons tren peningkatan elektabilitas Partai Demokrat atas survei yang dilakukan Litbang Kompas 2022.

Syarief mengatakan, peningkatan tren elektabilitas partai berlambang bintang segitiga merah putih itu tak lepas dari proses transformasi dan mitigasi dalam internal partai yang dinaunginya.

Pelibatan peran kalangan muda sebagai kader partai juga dinilai mampu mengokohkan posisi Partai Demokrat sebagai salah satu partai politik papan atas di Tanah Air.

"Suka atau tidak suka, sudah terjadi proses transformasi pada kepengurusan Partai Demokrat dari generasi senior ke generasi muda. Proses mitigasinya cepat sekali. Saat ini, hampir 90 persen kader Partai Demokrat merupakan anak muda," ujar Syarief dalam wawancara bersama Kompas.com di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2022).

Baca juga: AHY Singgung Gangguan Soliditas Partai, Syarief Hasan: Demokrat Sudah Pengalaman

Untuk diketahui, berdasarkan hasil survei Litbang Kompas 2022 elektabilitas Partai Demokrat meningkat dari 11,6 persen pada Juni 2022 menjadi 14,0 pada Oktober 2022.

Tren elektabilitas Partai Demokrat di atas 10 persen tersebut terhitung meningkat jika dibandingkan dengan perolehan suara pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, yaitu 7,77 persen.

Perolehan tersebut menempatkan Partai Demokrat sebagai partai papan atas atau peringkat ketiga di bawah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

"Pelibatan kalangan muda dalam kaderisasi partai tidak hanya berhenti pada slogan, tetapi juga diimplementasikan lewat proses regenerasi yang luar biasa di tubuh Partai Demokrat. (Pelibatan generasi muda) tidak hanya di tingkat nasional, tetapi juga hingga ke level kabupaten," terang Syarief.

Baca juga: Ditanya soal Pencapresan dan Koalisi Demokrat, Syarief Hasan: Tidak Lama Lagi

Aspek lain yang mendongkrak elektabilitas Partai Demokrat dalam setahun terakhir adalah penyelesaian dualitas kepengurusan DPP Partai Demokrat versi Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat versi Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko pada 2021.

Perspektif pemilih mula dan keteladanan

Kenaikan elektabilitas Partai Demokrat tak lepas dari perspektif pilihan politik para pemilih mula, yakni kalangan muda yang baru pertama kali ikut memberikan suara pada Pemilu 2024.

Meski menjadi partai oposisi terhadap pemerintah saat ini, pamor Partai Demokrat tak pernah redup. Bahkan di antara jajaran parpol yang akan meramaikan kontestasi Pemilu 2024, dukungan pemilih mula kepada Partai Demokrat tercatat paling banyak.

Survei Litbang Kompas 2022 menunjukkan, sedikitnya 18,0 persen responden menjadikan Partai Demokrat sebagai partai pilihan mereka. Partai ini mengungguli PDIP yang hanya meraih dukungan 15,7 persen dari pemilih mula, atau berada di peringkat ketiga di bawah Partai Persatuan Indonesia (Perindo) dengan persentase 16,4 persen.

Baca juga: Syarief Hasan Sebut Pembahasan Wacana GBHN Tak Melebar, Ini Jaminannya

Guna memelihara keselarasan visi dan misi Partai Demokrat dalam estafet kepemimpinan, Syarief bersama jajaran petinggi Partai Demokrat mendorong kader muda untuk tetap mengutamakan rakyat sebagai sumber aspirasi partai.

“Saya bilang kepada mereka (untuk) jangan berhenti mendengar aspirasi rakyat. Ini adalah hal yang paling utama sebagai motor partai. Politik adalah rakyat (sebagai core),” kata Syarief.

Sejalan dengan capaian Demokrat sebagai parpol para pemilih mula, pihaknya juga mendorong kader muda untuk getol menyambangi masyarakat.

Syarief menilai, kader muda Demokrat memiliki energi besar untuk melakukan kerja-kerja politik guna menjawab kebutuhan masyarakat. Gagasan serta ide yang dimiliki perlu dioptimalkan sehingga Demokrat dapat menjadi jawaban.

Baca juga: Demokrat Terbuka jika Gerindra Ingin Bergabung Dengan Koalisi Perubahan, tapi..

“Anak mudalah yang bisa mengakselerasi perubahan. Kalau saya, mungkin hanya bisa tiga kali kunjungan ke daerah pemilihan (dapil) dalam satu minggu, tapi kader muda bisa 4-5 kali. Energinya masih besar. Jadi, suka atau tidak suka, anak muda adalah kekuatan. Mereka kuat secara fisik, ide, dan gagasan,” jelas Syarief.

Dalam proses regenerasi yang dilakukan Demokrat, Syarief tak menampik adanya kesenjangan atau gap antara generasi senior dan kader muda Demokrat.

Syarief pun mengungkapkan upaya Demokrat dalam menjembatani gap tersebut. Salah satunya, dengan mengedepankan nilai humility dan rasa hormat satu dengan lainnya.

“Prinsipnya sederhana, yakni kader senior harus mengayomi kader muda. Demikian pula kader muda mengedepankan sikap saling menghormati kepada kader senior. Lantas, siapa yang harus mendahului memberi teladan? Ya yang senior dulu, dong,” ujar Syarief.

Baca juga: Tepuk Tangan untuk Interupsi Demokrat soal Pengesahan RKUHP, Beda dengan PKS

Itu artinya, lanjut Syarief, kader senior menunjukkan inisiatif untuk membaur dengan kalangan muda Demokrat. Hal ini bisa dimulai dengan menyapa junior terlebih dahulu bila bertemu.

"Biasanya, mereka segan atau sungkan. Mereka bukannya sombong, tapi tentu ada rasa segan kepada yang lebih senior. Namun, sekali saja senior berinisiatif mendekatkan diri kepada mereka, otomatis mereka akan respect dan mengapresiasi sekali. Itu yang kami lakukan,” kata Syarief.

Dukungan publik saja tak cukup

Tren peningkatan elektabilitas Demokrat pada beberapa waktu terakhir bukan tanpa alasan. Kata Syarief, hal itu tak lepas dengan penyelesaian dualitas kepengurusan DPP Demokrat.

Seperti diketahui, pada 2021, sempat terjadi dualisme kepengurusan antara DPP Partai Demokrat versi AHY dengan DPP Partai Demokrat versi Moeldoko.

Terkait hal itu, DPP versi AHY memenangi dualitas tersebut yang ditandai Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) yang menolak mengesahkan kepengurusan Partai Demokrat versi KLB Deli Serdang alias kubu Moeldoko.

Baca juga: Survei Charta Politika: Elektabilitas Nasdem Kalah dari Demokrat dan PKS

Seiring penyelesaian kisruh tersebut pada akhir 2021, elektabilitas Demokrat meroket dua kali lipat menjadi 10,7 persen berdasarkan hasil survei Litbang Kompas pada akhir Januari 2022.

Adapun peningkatan elektabilitas tersebut lebih tinggi ketimbang perolehan suara pada Pemilu 2019, yaitu 7,77 persen.

Bukan tak mungkin capaian elektabilitas tersebut dapat mengejar masa kejayaan Demokrat seperti pada Pemilu 2009 dengan perolehan suara 20,91 persen.

“Kami optimistis Demokrat mampu meraih respons bagus dari masyarakat. Namun, (kami menyadari bahwa dukungan publik) itu saja tidak cukup. Kerja-kerja politik kader Demokrat yang sejalan dengan penuntasan persoalan di masyarakat harus diutamakan,” kata Syarief.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Nasional
Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Nasional
Sekjen PDI-P: Saya Dengar, Pak Surya Paloh Sudah Lama Mau Ketemu Pak Jokowi

Sekjen PDI-P: Saya Dengar, Pak Surya Paloh Sudah Lama Mau Ketemu Pak Jokowi

Nasional
Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Tanam Pohon dan Bersih-bersih Kota Bandung, Sekjen PDI-P Sampaikan Pesan Megawati

Nasional
Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Megawati Disebut Sudah Kantongi Nama Capres, Hasto: Tinggal Tunggu Momentum yang Tepat

Nasional
PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

PDI-P Batal Gelar Konsolidasi di GBK 1 Juni: Ada Piala Dunia U-20, Digeser 24 Juni

Nasional
Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Mengenal Inggit Ganarsih, Sosok yang Disinggung dalam Pesan Megawati ke Ridwan Kamil

Nasional
Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Di Tengah Isu Reshuffle, PDI-P Singgung Rabu Pon Momentum Ambil Keputusan Strategis

Nasional
Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Surya Paloh Bertemu Jokowi, Pengamat: Ada 2 Kemungkinan, Lepas Anies atau Pamitan

Nasional
Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Soal Gugatan UU Desa ke MK, Apdes: Jangan Jadi Masalah Besar

Nasional
Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Cerita PKN Dituding PKI Saat Proses Verifikasi Pemilu 2024

Nasional
Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Nasional
PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

Nasional
PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

Nasional
Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.