Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
SAPA PEMIMPIN

Elektabilitas Demokrat Meningkat, Ini Kata Syarief Hasan soal Transformasi Partai

Kompas.com - 06/12/2022, 17:36 WIB
Yakob Arfin Tyas Sasongko,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Republik Indonesia (RI) dari Fraksi Partai Demokrat, Syarief Hasan, merespons tren peningkatan elektabilitas Partai Demokrat atas survei yang dilakukan Litbang Kompas 2022.

Syarief mengatakan, peningkatan tren elektabilitas partai berlambang bintang segitiga merah putih itu tak lepas dari proses transformasi dan mitigasi dalam internal partai yang dinaunginya.

Pelibatan peran kalangan muda sebagai kader partai juga dinilai mampu mengokohkan posisi Partai Demokrat sebagai salah satu partai politik papan atas di Tanah Air.

"Suka atau tidak suka, sudah terjadi proses transformasi pada kepengurusan Partai Demokrat dari generasi senior ke generasi muda. Proses mitigasinya cepat sekali. Saat ini, hampir 90 persen kader Partai Demokrat merupakan anak muda," ujar Syarief dalam wawancara bersama Kompas.com di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2022).

Baca juga: AHY Singgung Gangguan Soliditas Partai, Syarief Hasan: Demokrat Sudah Pengalaman

Untuk diketahui, berdasarkan hasil survei Litbang Kompas 2022 elektabilitas Partai Demokrat meningkat dari 11,6 persen pada Juni 2022 menjadi 14,0 pada Oktober 2022.

Tren elektabilitas Partai Demokrat di atas 10 persen tersebut terhitung meningkat jika dibandingkan dengan perolehan suara pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, yaitu 7,77 persen.

Perolehan tersebut menempatkan Partai Demokrat sebagai partai papan atas atau peringkat ketiga di bawah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra).

"Pelibatan kalangan muda dalam kaderisasi partai tidak hanya berhenti pada slogan, tetapi juga diimplementasikan lewat proses regenerasi yang luar biasa di tubuh Partai Demokrat. (Pelibatan generasi muda) tidak hanya di tingkat nasional, tetapi juga hingga ke level kabupaten," terang Syarief.

Baca juga: Ditanya soal Pencapresan dan Koalisi Demokrat, Syarief Hasan: Tidak Lama Lagi

Aspek lain yang mendongkrak elektabilitas Partai Demokrat dalam setahun terakhir adalah penyelesaian dualitas kepengurusan DPP Partai Demokrat versi Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dengan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat versi Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko pada 2021.

Perspektif pemilih mula dan keteladanan

Kenaikan elektabilitas Partai Demokrat tak lepas dari perspektif pilihan politik para pemilih mula, yakni kalangan muda yang baru pertama kali ikut memberikan suara pada Pemilu 2024.

Meski menjadi partai oposisi terhadap pemerintah saat ini, pamor Partai Demokrat tak pernah redup. Bahkan di antara jajaran parpol yang akan meramaikan kontestasi Pemilu 2024, dukungan pemilih mula kepada Partai Demokrat tercatat paling banyak.

Survei Litbang Kompas 2022 menunjukkan, sedikitnya 18,0 persen responden menjadikan Partai Demokrat sebagai partai pilihan mereka. Partai ini mengungguli PDIP yang hanya meraih dukungan 15,7 persen dari pemilih mula, atau berada di peringkat ketiga di bawah Partai Persatuan Indonesia (Perindo) dengan persentase 16,4 persen.

Baca juga: Syarief Hasan Sebut Pembahasan Wacana GBHN Tak Melebar, Ini Jaminannya

Guna memelihara keselarasan visi dan misi Partai Demokrat dalam estafet kepemimpinan, Syarief bersama jajaran petinggi Partai Demokrat mendorong kader muda untuk tetap mengutamakan rakyat sebagai sumber aspirasi partai.

“Saya bilang kepada mereka (untuk) jangan berhenti mendengar aspirasi rakyat. Ini adalah hal yang paling utama sebagai motor partai. Politik adalah rakyat (sebagai core),” kata Syarief.

Sejalan dengan capaian Demokrat sebagai parpol para pemilih mula, pihaknya juga mendorong kader muda untuk getol menyambangi masyarakat.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Nasional
Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasional
Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Nasional
Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Nasional
Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Nasional
KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

Nasional
DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

Nasional
Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Nasional
Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Nasional
KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

Nasional
Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Nasional
Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Nasional
Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Nasional
Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Nasional
Ditemani Menko Airlangga, Sekjen OECD Temui Prabowo di Kemenhan

Ditemani Menko Airlangga, Sekjen OECD Temui Prabowo di Kemenhan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com