Kompas.com - 07/06/2022, 19:42 WIB


KOMPAS.com – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Menteri Desa PDTT) Abdul Halim Iskandar mengajak warga desa untuk ikut berpartisipasi aktif dalam pemanfaatan dana desa, mulai dari perencanaan, implementasi hingga ke tahap evaluasi.

Hal tersebut, kata Menteri Desa PDTT, bertujuan agar pemanfaatan dana desa dapat dilakukan sebaik mungkin sehingga berdampak pada kesejahteraan warga desa. Tak hanya itu, pertisipasi aktif warga juga dapat mencegah korupsi di level desa.

“Kami terus berusaha agar transparansi pemanfaatan dana desa terhadap penggunaannya bisa dilakukan oleh inspektorat juga warga masyarakat,” jelas Gus Halim, panggilan akrab Menteri Desa PDTT  dalam keterangan tertulisnya, Selasa (7/6/2022).

Hal itu disampaikan langsung oleh Gus Halim dalam acara launching Pembentukan Percontohan Desa Antikorupsi Tahun Anggaran 2022 pada sepuluh desa percontohan di Indonesia yang digelar di Desa Pakatto, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Selasa.

Baca juga: Kemendesa PDTT Terima Penghargaan dari 4 Lembaga, Gus Halim Minta Jajarannya Jaga Performa

Gus Halim menyatakan bahwa pemerintah telah menggelontorkan dana desa sebesar Rp 400,1 triliun sejak 2015 hingga 2021. Sementara itu, pada 2022, dana desa yang digulirkan sebesar Rp 68 triliun.

Meningkatnya jumlah dana desa tersebut, menurut Gus Halim, harus dimanfaatkan sebaik mungkin untuk kepentingan desa. Adapun penggunaan dana desa untuk pembangunan desa harus sesuai dengan roadmap yang ada.

“(Untuk itu) kami terus berupaya untuk ke depan agar perdebatan pembangunan di desa tidak didasarkan pada keinginan elit," ujar Gus Halim.

Hal tersebut, lanjut Gus Halim, sesuai dengan arahan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang meminta agar pemanfaatan dana desa harus dirasakan oleh seluruh warga desa, khususnya masyarakat menengah ke bawah.

“Maka dari itu, kami terus melakukan upaya pendataan wilayah secara detail sehingga rencana pembangunan desa tidak hanya didasarkan pada keinginan tapi juga kebutuhan,” tegas Gus Halim.

Baca juga: Gus Halim Ajak Jajarannya Miliki Rasa Bangga Wujudkan Cita-cita Kemendesa PDTT

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendesa PDTT) Abdul Halim Iskandar bersama Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri, Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Andi Sudirman Sulaiman, Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan menghadiri acara launching Pembentukan Percontohan Desa Antikorupsi di Desa Pakatto, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulsel, Selasa (7/6/2022). DOK. Humas Kemendesa PDTT/Mugi Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendesa PDTT) Abdul Halim Iskandar bersama Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri, Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Andi Sudirman Sulaiman, Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan menghadiri acara launching Pembentukan Percontohan Desa Antikorupsi di Desa Pakatto, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa, Sulsel, Selasa (7/6/2022).

Data desa berbasis SDGs Desa

Ia menyatakan, data desa berbasis Sustainable Development Goals (SDGs) Desa adalah panduan efektif dalam memanfaatkan dana desa agar pembangunan yang direncanakan sesuai kebutuhan.

Tidak hanya itu, kata dia, data berbasis SDGs juga menjadi unsur penting dalam memanfaatkan dana desa untuk pengentasan kemiskinan ekstrem.

Dengan informasi yang lengkap dan update dari data berbasis SDGs desa, Gus Halim berharap kepala desa dan masyarakat desa dapat menganalisa kondisi objektif masyarakat. 

Hal ini agar mereka bisa menetapkan langkah-langkah pengentasan kemiskinan ekstrem yang efektif, tepat guna dan tepat sasaran.

“Dengan SDGs desa, dana desa bisa dimanfaatkan sesuai kebutuhan dan kami yakin jika SDGs desa dan data desa benar-benar digunakan target penuntasan kemiskinan esktrem 2024 bisa tercapai,” ucap Gus Halim.

Baca juga: Kemendesa PDTT Gandeng China Tingkatkan Kerja Sama Bidang Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa

Di kesempatan yang sama, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menegaskan, dana desa terbukti telah menurunkan persentase jumlah penduduk miskin sejak pertama kali digelontorkan pada 2015.

"Negara hadir sampai di level desa. Di tahun 2015, persentase penduduk miskin mencapai 14,21 persen dan saat dana desa dimulai di tahun 2021 turun menjadi 12,53. Penurunan kemiskinan di desa itu harus dipertahankan," ujar Sri Mulyani.

Sri Mulyani jgua berpesan kepada kepala desa, pemerintah kabupaten atau kota serta seluruh tamu yang hadir dalam acara itu untuk mencegah korupsi. Caranya adalah dengan memanfaatkan uang negara sesuai aturan yang berlaku.

"Saya tegaskan setiap rupiah uang negara yang didapatkan rakyat harus bisa kembali ke negara. Hal itu bisa terjadi apabila seluruh masyarakat termasuk kepala desa berintegritas dan bebas korupsi,” ucap Sri Mulyani.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Pernikahan Dini di Indonesia

Kasus Pernikahan Dini di Indonesia

Nasional
Berkaca AS, Fadli Zon Usul Batas Usia Minimal Capres-Cawapres 35 Tahun

Berkaca AS, Fadli Zon Usul Batas Usia Minimal Capres-Cawapres 35 Tahun

Nasional
Jika Ingin Tinggalkan 'Legacy', Jokowi Ditantang Buat Perppu untuk Hapus Presidential Threshold

Jika Ingin Tinggalkan "Legacy", Jokowi Ditantang Buat Perppu untuk Hapus Presidential Threshold

Nasional
Kiai Sarankan Muhaimin Cawapres, Gerindra: Itu Salah Satu Opsi, Finalnya Tahun Depan

Kiai Sarankan Muhaimin Cawapres, Gerindra: Itu Salah Satu Opsi, Finalnya Tahun Depan

Nasional
Kejagung: Pelimpahan Tahap II Ferdy Sambo dkk Digelar Senin Lusa di Kejari Jakarta Selatan

Kejagung: Pelimpahan Tahap II Ferdy Sambo dkk Digelar Senin Lusa di Kejari Jakarta Selatan

Nasional
UPDATE 1 Oktober 2022: Bertambah 1.639, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.433.263

UPDATE 1 Oktober 2022: Bertambah 1.639, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.433.263

Nasional
Aswanto Dicopot DPR Gara-gara Batalkan UU, Jimly: Hakim MK Bukan Orang DPR

Aswanto Dicopot DPR Gara-gara Batalkan UU, Jimly: Hakim MK Bukan Orang DPR

Nasional
Jimly Sebut Sekjen MK Dipanggil DPR Mendadak untuk 'Fit and Propet Test' Gantikan Aswanto

Jimly Sebut Sekjen MK Dipanggil DPR Mendadak untuk "Fit and Propet Test" Gantikan Aswanto

Nasional
Presidential Threshold hingga Batas Usia Minimal Capres Kebiri Demokrasi di Indonesia

Presidential Threshold hingga Batas Usia Minimal Capres Kebiri Demokrasi di Indonesia

Nasional
Panasnya Demokrat dan PDI-P, Dua Poros Magnet yang Hampir Mustahil Bersatu

Panasnya Demokrat dan PDI-P, Dua Poros Magnet yang Hampir Mustahil Bersatu

Nasional
Sembilan Eks Hakim MK Berkumpul Soroti Pencopotan Aswanto

Sembilan Eks Hakim MK Berkumpul Soroti Pencopotan Aswanto

Nasional
Sikap DPR yang Tiba-tiba Copot Hakim MK Aswanto Harusnya Batal Demi Hukum

Sikap DPR yang Tiba-tiba Copot Hakim MK Aswanto Harusnya Batal Demi Hukum

Nasional
Politisi Nasdem Harap Usia Minimal Capres 21 Tahun, tapi Jangan Hanya Lulusan SMA

Politisi Nasdem Harap Usia Minimal Capres 21 Tahun, tapi Jangan Hanya Lulusan SMA

Nasional
Tekan Angka Kecelakaan Laut, KKP Gelar Sertifikasi Keselamatan Nelayan

Tekan Angka Kecelakaan Laut, KKP Gelar Sertifikasi Keselamatan Nelayan

Nasional
Prabowo: Pancasila yang Persatukan dan Bisa Selamatkan Bangsa Indonesia

Prabowo: Pancasila yang Persatukan dan Bisa Selamatkan Bangsa Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.