Fenomena Gimik Milenial Sekitar Jokowi: Dari Stafsus Presiden hingga Juru Bicara

Kompas.com - 19/04/2022, 13:59 WIB

Menurut dia, para anak muda tak bisa bebas berekspresi karena hierarki dan birokrasi sehingga cenderung tunduk oleh binaan para elite atau birokrat dari generasi X dan baby boomers.

"Dengan kata lain, para milenial hanya sekadar menjadi etalase aspirasi bagi pemerintah untuk mengikuti tren transisi demografi lewat milenial ini," kata Wasisto.

Baca juga: Pemerintah Tunjuk Maudy Ayunda sebagai Jubir Presidensi G20 Indonesia

Kendati demikian, Wasisto menilai, tidak ada yang salah dengan penunjukan anak muda di pemerintahan. Hanya saja penempatannya yang kurang tepat.

Jika saja para anak muda ini ditempatkan pada bisnis BUMN berbasis startup, bisa jadi akan lebih efektif karena karakter milnenial yang melek teknologi.

Namun, jika para milenial ditempatkan di lembaga strategis negara di lingkaran Istana, berpotensi terjadi pertentangan nilai dan posisi antargenerasi.

"Terlebih karena masih dominannya elite dari generasi sebelumnya. Hal inilah yang menyulitkan posisi milenial untuk berkembang sesuai kapasitasnya," kata Wasisto.

Sekadar gimik

Sementara, Direktur Eksekutif Lembaga Survei KedaiKOPI, Kunto Adi Wibowo, menilai, penempatan sejumlah sosok milenial di sekitar Jokowi merupakan gimik untuk menggaet dukungan anak muda ke pemerintah.

Padahal, milenial yang ditunjuk tidak merepresentasikan anak muda seluruh Indonesia dan cenderung hanya mewakili anak-anak muda kota.

Sementara, di pedesaan banyak anak muda dengan tingkat pendidikan rendah harus banting tulang sekadar untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

"Jadi menurut saya ini jadi hanya gimik marketing politik untuk kelompok milenial ini," kata Kunto kepada Kompas.com, Selasa (19/4/2022).

Kunto pun menyoroti konflik kepentingan yang pernah melibatkan dua stafsus milenial Jokowi. Terbaru, penunjukan Maudy Ayunda sebagai juru bicara Presidensi G20 yang juga menuai kritik publik. 

Baca juga: Profil Partai Solidaritas Indonesia: Mimpi Anak Muda dan Gagasan Antikorupsi

Fenomena ini, menurut Kunto, memperlihatkan bahwa kaum muda belum menunjukkan peran berarti di pemerintahan.

Oleh karenanya, masih diperlukan peran nyata dari milenial di pemerintahan untuk membuktikan bahwa anak muda bukan sekadar pajangan.

"Milenial sekitar Pak Jokowi harus kemudian mengambil langkah yang drastis dengan menyuarakan kepentingan-kepentingan kelompok muda ini ke pemerintah, tidak hanya puas dijadikan pajangan, dan berani mundur kalau memang mereka hanya dijadikan pajangan," kata Kunto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Besok, Prabowo-Cak Imin Berangkat Bareng ke KPU dari Masjid Sunda Kelapa

Nasional
Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Pengamat Sebut Jokowi 'Ada Hati' dengan Prabowo sebagai Capres 2024

Nasional
Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Pengamat: Sangat Masuk Akal jika Jokowi Dekat dan Dukung Prabowo

Nasional
Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Kontroversi Hendra Kurniawan, Jenderal yang Diduga Larang Keluarga Buka Peti Jenazah Brigadir J

Nasional
LPSK Akan Temui Bharada E di Tahanan

LPSK Akan Temui Bharada E di Tahanan

Nasional
Pengacara Ungkap Bharada E Diperintah Atasan untuk Tembak Brigadir J

Pengacara Ungkap Bharada E Diperintah Atasan untuk Tembak Brigadir J

Nasional
Istri Ferdy Sambo ke Mako Brimob: Saya Percaya dan Mencintai Suami Saya

Istri Ferdy Sambo ke Mako Brimob: Saya Percaya dan Mencintai Suami Saya

Nasional
Partai Republiku Indonesia, Hanura, PKB, dan Gerindra Daftar Jadi Peserta Pemilu Besok

Partai Republiku Indonesia, Hanura, PKB, dan Gerindra Daftar Jadi Peserta Pemilu Besok

Nasional
Dokumen Pendaftaran Peserta Pemilu Partai Gelora Dinyatakan Lengkap

Dokumen Pendaftaran Peserta Pemilu Partai Gelora Dinyatakan Lengkap

Nasional
Polri Tahan Sopir dan Ajudan Istri Irjen Ferdy Sambo

Polri Tahan Sopir dan Ajudan Istri Irjen Ferdy Sambo

Nasional
Sebulan Usai Brigadir J Tewas: Bharada E Tersangka, Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Dicopot

Sebulan Usai Brigadir J Tewas: Bharada E Tersangka, Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Dicopot

Nasional
Pengacara: Bharada E Sudah Lebih Lega, Keterangannya Dicatat dalam BAP

Pengacara: Bharada E Sudah Lebih Lega, Keterangannya Dicatat dalam BAP

Nasional
KPU Bentuk 8 Tim untuk Proses Pendaftaran Pemilu, 6 di Antaranya Urus Verifikasi

KPU Bentuk 8 Tim untuk Proses Pendaftaran Pemilu, 6 di Antaranya Urus Verifikasi

Nasional
Striving for Equality, Nilai Kesetaraan ASEAN Para Games 2022 Sejalan dengan Sustainable Pathway MIND ID

Striving for Equality, Nilai Kesetaraan ASEAN Para Games 2022 Sejalan dengan Sustainable Pathway MIND ID

Nasional
Bharada E Sebut Sejumlah Nama yang Terlibat di Kasus Brigadir J dalam BAP-nya

Bharada E Sebut Sejumlah Nama yang Terlibat di Kasus Brigadir J dalam BAP-nya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.