Ribut Kritik Kajati Berbahasa Sunda: Arogansi Arteria Dahlan yang Berujung Permintaan Maaf

Kompas.com - 20/01/2022, 14:50 WIB

"Makanya, harus ditanya mana buktinya yang membuat tidak nyaman. Bayangan saya kelihatannya tidak seperti yang disampaikan persepsinya seperti itu," kata dia.

Bukan hanya Ridwan Kamil saja yang menyatakan keberatan dengan ucapan Arteria. Sejumlah anggota DPR pun memberi kritikan.

Politikus Partai Golkar Dedi Mulyadi misalnya, menilai bahwa penggunaan bahasa daerah dalam kegiatan rapat adalah hal wajar dan tidak ada salahnya.

"Jadi kalau Kajati terima suap saya setuju untuk dipecat, tapi kalau pimpin rapat pakai bahasa Sunda apa salahnya?," ungkap Dedi Mulyadi dalam keterangannya, Selasa (18/1/2022).

Baca juga: Ketua Fraksi PDI-P Sebut Arteria Dahlan Akan Dibina

Wakil Ketua Komisi IV DPR itu mengaku sering menggunakan bahasa Sunda saat rapat bersama pejabat. Bahkan, menurut Dedi, penggunaan bahasa daerah dalam forum resmi bisa mencairkan suasana yang kaku.

Dinilai arogan

Teguran untuk Arteria juga datang dari rekan satu partainya. Anggota DPR Fraksi PDI-P, TB Hasanuddin menilai bahwa sikap Arteria terlalu berlebihan.

Ia pun mengingatkan Arteria agar tak bersikap arogan.

"Usulan Saudara Arteria yang meminta agar jaksa agung memecat seorang Kajati karena menggunakan bahasa Sunda, menurut hemat saya, berlebihan dan dapat melukai perasaan masyarakat Sunda," kata Hasanuddin dalam keterangannya, Selasa (18/1/2022).

Tokoh yang pernah maju dalam Pilgub Jawa Barat itu mengatakan, seseorang dapat dipecat dari jabatannya jika jika dilatarbelakangi adanya pelanggaran pidana berat atau kejahatan memalukan.

Baca juga: Teka-teki Pelat Mobil Mirip Polisi yang Diduga Milik Arteria Dahlan dan Anggota DPR Lainnya

Sementara, menurut Hasanuddin, pendapat Arteria seperti menghakimi bahwa siapa saja yang menggunakan bahasa daerah, termasuk bahasa Sunda, melakukan kejahatan berat dan harus dipecat.

Jika penggunaan bahasa Sunda dalam forum resmi dinilai kurang mengenakan, Hasanuddin mengimbau agar Kajati yang dimaksud diingatkan saja.

"Kenapa harus dipecat seperti telah melakukan kejahatan saja? Saya ingatkan sebagai anggota DPR sebaiknya berhati-hati dalam berucap dan bersikap. Jangan bertingkah arogan, ingat setiap saat rakyat akan mengawasi dan menilai kita," kata Anggota Komisi I DPR itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.