Kompas.com - 22/03/2021, 16:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli Psikologi Forensik Reza Indragiri Amriel menganalisis penyebab Rizieq Shihab walkout atau pergi meninggalkan persidangan virtual perkara pelanggaran kekarantinaan kesehatan yang digelar Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Reza menuturkan, persidangan virtual memang memberikan dampak psikologis berbeda terhadap terdakwa. Menurutnya, dampak psikologis ini kerap luput dari penyelenggaraan sidang virtual.

"Ketika persidangan dilangsungkan secara virtual, ternyata ada sekian banyak dampak psikologis yang bisa muncul. Sisi inilah yang tampaknya vakum dalam cermatan lembaga penegakan hukum dan juga sebagian sarjana hukum," kata Reza saat dihubungi, Senin (22/3/2021).

Baca juga: Rizieq Shihab Sempat Marah dan Walkout, Penghinaan terhadap Peradilan?

Ia mengatakan, terdakwa dalam persidangan virtual, merasakan adanya dehumanisasi. Selain itu, juga merasa terputus dari lingkungan sekitar.

Akibatnya, terdakwa bisa saja memilih meninggalkan persidangan virtual.

"Itulah penjelasan kenapa mereka lebih sering berteriak dan keluar dari ruang sidang ketika mereka diadili secara daring," ujar Reza.

Ada pula faktor-faktor kendala teknologi yang kerap menimbulkan masalah. Misalnya, suara yang terputus-putus dan sinyal yang buruk sehingga ada jeda yang panjang antara jawaban dan pertanyaan.

Hal ini, Reza menuturkan, tidak hanya berdampak terhadap terdakwa atau saksi di ruang sidang, tapi juga majelis hakim.

"Sinyal yang tidak stabil bisa menambah keraguan para pihak di ruang sidang. Akan muncul kesan bahwa Yang Mulia justru menjadi tidak berdaya ketika berhadapan dengan serba aneka kendala teknologi," katanya.

Baca juga: Jaksa Akhirnya Bacakan Dakwaan, meski Rizieq Sempat Ancam Walkout

Ia mencontohkan dalam beberapa persidangan virtual, putusan majelis hakim kerap merugikan terdakwa.

Misalnya, kriminal yang mengajukan jaminan lewat persidangan jarak jauh, jika dikabulkan, ternyata harus membayar jaminan dengan besaran hampir 100 persen lebih tinggi.

"Itu semua bisa ditafsirkan sebagai, katakanlah, kerugian bagi pihak-pihak yang disidang secara virtual," ucap Reza.

Karena itu, Reza mengatakan dampak psikologis dalam penyelenggaraan sidang virtual ini harus dikelola dengan cermat.

Ia menegaskan, sikap terdakwa atau saksi yang memilih meninggalkan ruang sidang tidak bisa semata-mata dikatakan sebagai sebuah penghinaan terhadap lembaga peradilan atau majelis hakim.

"Kalau kondisi-kondisi psikologis akibat persidangan virtual ini diabaikan, konsekuensi buruknya tidak hanya ke terdakwa, tapi juga ke hakim," tuturnya.

Baca juga: Dakwaan Jaksa, Rizieq Hasut Masyarakat Hadiri Peringatan Maulid dan Pernikahan di Petamburan

Pada persidangan pada Selasa (16/3/2021) dan Jumat (19/3/2021), Rizieq Shihab yang menjadi terdakwa dalam kasus pelanggaran kekarantinaan kesehatan secara terang-terangan menolak sidang pembacaan dakwaan untuknya yang digelar secara virtual.

Mantan pimpinan Front Pembela Islam (FPI) itu berkukuh hadir langsung ke Pengadilan Negeri Jakarta Timur, bukan mengikuti sidang telekonferensi dari Rumah Tahanan Mabes Polri.

"Saya didorong, saya tidak mau hadir, Sampaikan ke majelis hakim saya tidak rida dunia akhirat," kata Rizieq.

Setelahnya, ia meninggalkan persidangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPOM Temukan 718.791 Vitamin Ilegal Dijual di Online Shop Selama Pandemi Covid-19

BPOM Temukan 718.791 Vitamin Ilegal Dijual di Online Shop Selama Pandemi Covid-19

Nasional
Kemenkes: Satu dari Tiga Penderita Diabetes Berisiko Terkena Retinopathy

Kemenkes: Satu dari Tiga Penderita Diabetes Berisiko Terkena Retinopathy

Nasional
Waketum: Nasdem Semakin Besar Setelah Deklarasi Anies Capres, Puluhan Ribu Orang Masuk Partai Setiap Hari

Waketum: Nasdem Semakin Besar Setelah Deklarasi Anies Capres, Puluhan Ribu Orang Masuk Partai Setiap Hari

Nasional
Bawaslu Tegur KPU secara Tertulis karena Verifikasi Keanggotaan Parpol lewat Video Call

Bawaslu Tegur KPU secara Tertulis karena Verifikasi Keanggotaan Parpol lewat Video Call

Nasional
Bertemu Ketua DPR Inggris Raya, Gus Muhaimin: Beliau Sangat Kagum dengan Indonesia

Bertemu Ketua DPR Inggris Raya, Gus Muhaimin: Beliau Sangat Kagum dengan Indonesia

Nasional
Bumi Hadapi Krisis Iklim, Fadli Zon Ajak Parlemen Anggota G20 Perkuat Multilateralisme

Bumi Hadapi Krisis Iklim, Fadli Zon Ajak Parlemen Anggota G20 Perkuat Multilateralisme

Nasional
Bawaslu: KPU Langgar Administrasi di 10 Provinsi karena Verifikasi Pakai 'Video Call'

Bawaslu: KPU Langgar Administrasi di 10 Provinsi karena Verifikasi Pakai "Video Call"

Nasional
Tinjau Lokasi Penunjang KTT G20, Jokowi: Semuanya Hampir Sudah Siap

Tinjau Lokasi Penunjang KTT G20, Jokowi: Semuanya Hampir Sudah Siap

Nasional
Prajurit TNI Tendang Suporter Akan Tetap Diproses Hukum meski Telah Minta Maaf

Prajurit TNI Tendang Suporter Akan Tetap Diproses Hukum meski Telah Minta Maaf

Nasional
Kembali Disentil Bambang Pacul, Ganjar Dinilai Belum Patuh pada Agenda Pencapresan PDI-P

Kembali Disentil Bambang Pacul, Ganjar Dinilai Belum Patuh pada Agenda Pencapresan PDI-P

Nasional
Fadli Zon Kenang Saat Gerindra Mati-matian Dukung Anies Jadi Gubernur DKI Jakarta

Fadli Zon Kenang Saat Gerindra Mati-matian Dukung Anies Jadi Gubernur DKI Jakarta

Nasional
Istri dan Anak Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan, Ini Kata KPK

Istri dan Anak Lukas Enembe Tak Penuhi Panggilan, Ini Kata KPK

Nasional
Jelang KTT G20, Kemenkes Siapkan Layanan Kesehatan hingga Aplikasi PeduliLindungi 13 Bahasa

Jelang KTT G20, Kemenkes Siapkan Layanan Kesehatan hingga Aplikasi PeduliLindungi 13 Bahasa

Nasional
Bareskrim Tangkap 3 Tersangka Kasus Peredaran Uang Palsu di Karawang

Bareskrim Tangkap 3 Tersangka Kasus Peredaran Uang Palsu di Karawang

Nasional
Nasdem Cepat-cepat Deklarasikan Anies Capres, Gerindra: Mungkin untuk Dapat Efek Ekor Jas

Nasdem Cepat-cepat Deklarasikan Anies Capres, Gerindra: Mungkin untuk Dapat Efek Ekor Jas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.