Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/03/2021, 15:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Sosial Tri Rismaharini mengaku keberatan jika mahasiswa yang diperbolehkan membuka praktik psikologi adalah lulusan pendidikan minimal Strata 2 (S2) atau Master.

Pasalnya, ia menilai, persyaratan atau kualifikasi tersebut justru hanya dapat membatasi jumlah psikolog di Indonesia.

Di sisi lain, kata dia, Indonesia membutuhkan lebih banyak profesi psikologi terutama untuk menangani apabila terjadi bencana alam dan menangani anak di sekolah.

"Jadi kalau tadi dibatasi harus S2, pak, ya berat pak. Kalau kejadiannya cukup besar, seperti dampaknya kalau kejadian di Palu atau mana, mungkin kita akan kesulitan mendapatkan (psikolog) itu," kata Risma dalam rapat kerja bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim dan Komisi X DPR, Senin (22/3/2021).

Risma mencontohkan bagaimana saat dirinya masih menjabat sebagai Wali Kota Surabaya. Ia melihat saat itu para psikolog harus mendampingi anak-anak pasca terjadinya ledakan bom, Mei 2018.

Baca juga: Data Penerima Bansos Belum Sesuai, Mensos Risma Kirimkan Staf ke Daerah

Ia menilai, para psikolog harus mendampingi anak-anak lantaran para orang tua yang tidak percaya diri mengatasi trauma anak ketika terjadinya bom di Surabaya.

"Jadi bukan hanya anak dari teroris, kita juga harus mendampingi anak per anak di seluruh kelas itu," ujarnya.

Selain itu, saat menjabat sebagai Mensos, Risma mengaku sangat membutuhkan dan terbantu dengan adanya profesi psikolog.

Menurut dia, Kementerian Sosial selama ini menggunakan jasa profesi psikologi untuk mendampingi para korban bencana dan anak-anak.

"Kami ingin menyampaikan bahwa kami selama melakukan baik pendampingan korban bencana alam, kami memang selalu menggunakan tenaga psikolog," tuturnya.

Berpegang pengalamannya tersebut, Risma mengatakan bahwa profesi psikologi sangat penting dan dibutuhkan lebih banyak tenaga sumber daya manusia (SDM).

Untuk itu, dia mengusulkan agar pendidikan Strata 1 (S1) pun diizinkan untuk praktik psikologi demi mengatasi kondisi darurat apabila terjadi bencana atau bahaya.

"Jadi maksud saya, bahwa mungkin, pengalaman saya tidak harus S2, tapi S1 mereka sudah bisa melakukan tugasnya," ucapnya.

Baca juga: Mendikbud Nadiem Ingin Pendidikan Pancasila Lebih dari Sekadar Hafalan

Selain itu, Risma menilai bahwa profesi psikologi sangat penting dan dibutuhkan di kota-kota besar, utamanya untuk mendampingi anak-anak.

Berdasarkan penilaiannya tersebut, ia mencontohkan Kota Surabaya sudah memiliki layanan psikologi 24 jam khusus untuk anak-anak.

"Kami punya layanan itu, dua psikolog, 24 jam dia on call, orang tua bisa konsultasi. Nah kalau untuk in deep nya maka mereka bisa datang di tempat yang sudah kita sediakan. Karena banyak sekali, anak kehilangan bapaknya kemudian frustrasi, tidak mau belajar, jadi anak pendiam," jelasnya.

Sebelumnya, dalam rapat yang sama, Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kemendikbud Nizam mengatakan, pendidikan profesi psikologi dapat dilakukan setelah jenjang S2.

Adapun hal tersebut diputuskan setelah Kemendikbud melakukan pembahasan bersama ahli psikologi dan perguruan tinggi.

"Ini ada keinginan untuk mengatur pendidikan psikologi ini, profesinya setelah master. Jadi bukan setelah S1, tetapi pada level master. Ini tentu memerlukan pendalaman kita secara lebih bijak dan lebih dalam, tentang profesi psikolog ini," kata Nizam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kubu Bharada E Tegaskan Penembakan Brigadir J Perintah Ferdy Sambo, Bukan Permintaan

Kubu Bharada E Tegaskan Penembakan Brigadir J Perintah Ferdy Sambo, Bukan Permintaan

Nasional
Ditanya soal 'Rezeki Entah dari Mana', Calon Hakim Ad Hoc HAM AKBP Harnoto: Saya Tak Bisa Menjawab

Ditanya soal "Rezeki Entah dari Mana", Calon Hakim Ad Hoc HAM AKBP Harnoto: Saya Tak Bisa Menjawab

Nasional
Kubu Bharada E Sebut JPU Masih Anut Paham Usang dalam Tuntutan

Kubu Bharada E Sebut JPU Masih Anut Paham Usang dalam Tuntutan

Nasional
Sekjen Gerindra: Prabowo Kesampingkan Egonya demi Jaga Persatuan Bangsa

Sekjen Gerindra: Prabowo Kesampingkan Egonya demi Jaga Persatuan Bangsa

Nasional
Pertama Kali ke Jembrana, Jokowi: Terima Kasih atas Sambutan Masyarakat

Pertama Kali ke Jembrana, Jokowi: Terima Kasih atas Sambutan Masyarakat

Nasional
Nasdem: Surya Paloh Sudah Bertemu AHY Sebelum ke Golkar

Nasdem: Surya Paloh Sudah Bertemu AHY Sebelum ke Golkar

Nasional
UPDATE 2 Januari 2023: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,62 Persen, Ketiga 29,62 Persen

UPDATE 2 Januari 2023: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,62 Persen, Ketiga 29,62 Persen

Nasional
Nasdem Ungkap Isi Pembicaraan dengan AHY, Salah Satunya Pertemuan Surya Paloh dengan Golkar

Nasdem Ungkap Isi Pembicaraan dengan AHY, Salah Satunya Pertemuan Surya Paloh dengan Golkar

Nasional
Nasdem Sebut Bakal Koalisi Perubahan Beri Kejutan Pekan Depan

Nasdem Sebut Bakal Koalisi Perubahan Beri Kejutan Pekan Depan

Nasional
Relawan Anies Bikin KIB Tandingan, Sindir KIB PAN-PPP-Golkar Tidak Jelas

Relawan Anies Bikin KIB Tandingan, Sindir KIB PAN-PPP-Golkar Tidak Jelas

Nasional
Wakil Ketua KPK Sebut Janji Firli ke Lukas Enembe Jadi Peringatan untuk Hindari Kerja 'One Man Show'

Wakil Ketua KPK Sebut Janji Firli ke Lukas Enembe Jadi Peringatan untuk Hindari Kerja "One Man Show"

Nasional
Ganjar dan Anies Diprediksi Melaju ke Putaran Kedua jika Pilpres Diikuti 3 Calon

Ganjar dan Anies Diprediksi Melaju ke Putaran Kedua jika Pilpres Diikuti 3 Calon

Nasional
PKB: Ulama Tak Sabar Berjuang Sosialisasikan Capres-Cawapres Gerindra-PKB

PKB: Ulama Tak Sabar Berjuang Sosialisasikan Capres-Cawapres Gerindra-PKB

Nasional
Calon Hakim Ad Hoc HAM MA Terkekeh Saat Ditanya 'Diskon' Hukuman Jaksa Pinangki

Calon Hakim Ad Hoc HAM MA Terkekeh Saat Ditanya "Diskon" Hukuman Jaksa Pinangki

Nasional
Ahmad Syaikhu Bakal Bertemu Surya Paloh Besok, Deklarasi Koalisi Perubahan Kian Dekat?

Ahmad Syaikhu Bakal Bertemu Surya Paloh Besok, Deklarasi Koalisi Perubahan Kian Dekat?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.