Wapres: Ada 91,3 Juta Penduduk Belum Manfaatkan Teknologi Finansial

Kompas.com - 25/11/2020, 12:33 WIB
Wakil Presiden Maruf Amin saat menjadi keynote speaker di acara 1st International Conference on Islamic Civilization (1st ICIC) yang digelar Universitas Islam Sultan Agung (Unisula) secara daring, Kamis (27/8/2020). Dok. KIP/SetwapresWakil Presiden Maruf Amin saat menjadi keynote speaker di acara 1st International Conference on Islamic Civilization (1st ICIC) yang digelar Universitas Islam Sultan Agung (Unisula) secara daring, Kamis (27/8/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, saat ini masih terdapat 91,3 juta penduduk atau 62,9 juta usaha mikro, kecil, menengah (UMKM) yang belum memanfaatkan layanan teknologi finansial atau financial technology ( fintech).

Menurut Ma'ruf, teknologi finansial harus dapat dimanfaatkan karena potensi sistem pembayaran digital cukup besar.

"Saat ini diperkirakan masih terdapat sekitar 91,3 juta penduduk dan 62,9 juta UMKM yang belum atau masih sedikit memanfaatkan layanan keuangan," ujar Ma'ruf saat penutupan acara Pekan Fintech Nasional 2020 secara daring, Rabu (25/11/2020).

Baca juga: Wapres Tekankan Pentingnya Inovasi Teknologi Finansial Dalam Ekonomi Syariah

Ma'ruf menuturkan, besarnya potensi sistem pembayaran digital modern harus membawa kelompok masyarakat dan usaha masyarakat terhubung dengan bank dan fintech.

Dengan demikian, maka masyarakat pun dapat memperoleh berbagai layanan keuangan bermanfaat, seperti tabungan, kredit, investasi, dan asuransi.

Ma'ruf juga mengapresiasi inisiatif Bank Indonesia dalam melakukan transformasi digital pada sistem pembayaran sesuai dengan Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia 2025.

"Digitalisasi sistem pembayaran ini berperan sangat penting dan strategis untuk mendukung transformasi digital ekonomi dan keuangan Indonesia," kata dia.

Baca juga: Wapres Ingatkan Pelaku Industri Fintech Perkuat Keamanan Pelayanan bagi Masyarakat

Hal tersebut dibutuhkan, kata Ma'ruf, sebagai bagian dari kebijakan reformasi struktural untuk pertumbuhan ekonomi yang tinggi, inklusif dan berkelanjutan.

Adapun dalam pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, peran fintech juga merupakan bagian yang tidak terpisahkan.

Menurut Ma'ruf, fintech dapat mendukung pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) syariah serta penguatan peran institusi keuangan mikro syariah.

"Dalam skala yang lebih luas, pemanfaatan fintech bagi pelaku usaha syariah skala mikro dan kecil juga dapat mendorong mereka agar menjadi bagian dari rantai nilai industri halal global," ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X