Jokowi: APBN 2021 Harus Segera Dimanfaatkan untuk Menggerakkan Ekonomi

Kompas.com - 25/11/2020, 12:21 WIB
Presiden Joko Widodo saat meresmikan Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-7 tahun 2020 yang digelar secara virtual, Rabu (28/10/2020). (Dok. Bank Indonesia) Presiden Joko Widodo saat meresmikan Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-7 tahun 2020 yang digelar secara virtual, Rabu (28/10/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meminta para menteri dan kepala lembaga segera memanfaatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2021. Menurut Jokowi, belanja negara dapat menggerakkan ekonomi yang kini masih lesu akibat situasi pandemi.

Hal ini Jokowi sampaikan dalam acara penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Buku Daftar Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa Tahun 2021 kepada para menteri, kepala lembaga serta kepala daerah di Istana Negara, Jakarta, Rabu (25/11/2020).

"Di saat perekonomian kita masih lesu maka belanja pemerintah, tadi sudah disampaikan oleh Menteri Keuangan bahwa belanja pemerintah menjadi penggerak utama roda ekonomi kita. Oleh karena itu APBN 2021 harus segera dimanfaatkan, harus segera dibelanjakan untuk menggerakkan ekonomi kita," kata Jokowi, dikutip melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Rabu.

Baca juga: Jokowi Sebut APBN 2021 Difokuskan untuk Penanganan Covid-19

 

Jokowi meminta seluruh pimpinan kementerian dan lembaga serta kepala daerah, terutama yang memiliki anggaran besar, melakukan lelang sedini mungkin.

Beberapa kementerian itu misalnya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kementerian Perhubungan, serta Kementerian Pertanian.

Jokowi menyarankan agar lelang digelar Desember 2020 guna mendorong pertumbuhan ekonomi pada kuartal I tahun depan.

"Artinya di bulan Januari itu sudah ada pergerakan karena lelangnya sudah dilakukan setelah DIPA-nya nanti diserahkan," ujarnya.

Baca juga: Wapres: APBN 2021 Diarahkan untuk Penggunaan Produk Lokal, Dorong UMKM

Jokowi juga berpesan kepada Menteri Sosial Juliari Batubara untuk segera merealisasikan bantuan sosial di awal Januadi 2021.

Bansos diharapkan dapat meningkatkan daya beli masyarakat, sehingga ekonomi di lapisan bawah bergerak.

Menurut Jokowi, dalam situasi pandemi seperti sekarang ini, para pemangku kepentingan harus belerja lebih cepat dengan cara-cara yang luar biasa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X