BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan BPJS Kesehatan

Di Tengah Pandemi Covid-19, Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Tetap Maksimal

Kompas.com - 02/11/2020, 14:37 WIB
|

KOMPAS.com – Melakukan pengobatan penyakit pada masa pandemi Covid-19 dinilai punya tantangan yang lebih besar.

Pasalnya, selain harus berjuang melawan penyakit non-Covid-19 yang diderita, pasien juga harus tetap waspada terhadap virus SARS-CoV-2 yang bisa saja menjangkit mereka saat berada di tempat pelayanan kesehatan, seperti klinik, rumah sakit, atau puskesmas.

Pengalaman tersebut sempat dirasakan Siti Maunah (28) saat menemani anaknya, Aqila (1,5), berobat mulai dari tujuh bulan yang lalu hingga kini.

Semua berawal ketika Aqila mengalami batuk selama lebih dari dua minggu, diikuti berat badan yang terus merosot sehingga wajahnya terlihat pucat dan gerakan tak segesit biasanya.

Melihat hal tersebut, Siti membawa Aqila berobat ke Puskesmas Kecamatan Johar Baru, Jakarta. Tiga hari setelah Aqila diperiksa, ternyata dia positif mengidap tuberkulosis paru. Setelah dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Johar Baru, dokter menyarankan Aqila menjalani pengobatan selama enam bulan.

Selama menjalani pengobatan, masalah kembali muncul. Aqila divonis menderita anemia. Diberitakan Kompas.com, Jumat (2/10/2020), hemoglobin (HB) Aqila berada pada angka 9.

Setelah berobat selama dua bulan, HB Aqila turun lagi hingga 8,2. Akhirnya, Aqila pun menjalani pengobatan paru serta terapi obat penambah darah untuk menaikkan HB.

Untungnya, selama masa pengobatan, Siti dan Aqila tidak terjangkit virus SARS-CoV-2. Meskipun dirundung beberapa masalah sekaligus, Siti sebagai orangtua Aqila juga merasa beruntung karena anaknya langsung mendapatkan penanganan oleh tim medis.

Ia pun tak khawatir memikirkan biaya pengobatan karena sejak lahir, Aqila sudah didaftarkan menjadi peserta Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI JK) Kelas III.

Kemudahan pelayanan

Selama masa pandemi, Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan memang berkomitmen untuk memberikan pelayanan maksimal kepada semua pasien, tak terkecuali pasien non-Covid-19.

Beberapa inovasi pelayanan pun dihadirkan BPJS Kesehatan untuk memudahkan pasien, mulai dari layanan administrasi, layanan kesehatan di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) dan rumah sakit, hingga layanan informasi dan pengaduan peserta Jaminan Kesehatan Nasional dan Kartu Indonesia (JKN-KIS).

BPJS Kesehatan baru-baru ini telah memperbarui aplikasi Mobile JKN dengan menambahkan satu fitur baru, yakni menu Konsultasi Dokter. Melalui menu ini, peserta dapat berkomunikasi lewat chat dengan dokter di FKTP tertentu tanpa harus tatap muka secara langsung.

Selain itu, peserta juga bisa memanfaatkan fitur Pendaftaran Pelayanan untuk mendapatkan antrean online. Dengan fitur ini, peserta tak perlu lagi menunggu lama bila ingin memeriksakan diri di FKTP dan Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjut (FKRTL).

Caranya, silakan buka aplikasi Mobile JKN yang Anda miliki. Lalu, klik pilihan Pendaftaran Layanan di beranda. Setelah itu, Anda bisa langsung memilih jenis poli, tanggal kedatangan, jadwal praktik dokter, dan menuliskan keluhan yang dirasakan.

Dengan cara virtual seperti itu, risiko penularan berbagai penyakit, termasuk Covid-19 pun dapat diminimalisasi, seperti yang sudah dilakukan Aqila dalam pengobatannya.

BPJS Kesehatan juga memaksimalkan kinerja Care Center 1500 400 untuk dimanfaatkan sebagai kanal alternatif bagi peserta JKN-KIS yang ingin melakukan transaksi pelayanan administrasi. Jadi, layanan pusat panggilan tak hanya menjadi sebatas pusat informasi dan pengaduan seputar layanan BPJS Kesehatan.

Tak hanya itu, BPJS Kesehatan juga menghadirkan layanan online yang memanfaatkan teknologi chatting dan artificial intelligence, yaitu chat assistant JKN (Chika). Dengan layanan ini, pasien bisa mendapatkan ragam informasi tanpa harus keluar rumah.

Adapun informasi yang dimaksud seperti cek status peserta, cek tagihan, registrasi peserta, perubahan data fasilitas kesehatan, dan informasi letak fasilitas kesehatan atau kantor BPJS Kesehatan.

Selanjutnya, ada layanan pendaftaran administrasi melalui WhatsApp atau akrab disebut Pandawa. Ini merupakan inovasi terbaru BPJS Kesehatan guna mendukung penerapan physical distancing di masa pandemi.

Dengan layanan Pandawa, peserta tidak perlu lagi mendatangi kantor cabang BPJS Kesehatan untuk mengurus hal-hal terkait administrasi.

BPJS Kesehatan saat meluncurkan aplikasi e-Dabu Mobile.DOK. Humas BPJS Kesehatan BPJS Kesehatan saat meluncurkan aplikasi e-Dabu Mobile.

Tidak ketinggalan, untuk pekerja dan pemberi kerja, BPJS Kesehatan juga memberikan kemudahan melalui e-Dabu Mobile. Perlu diketahui, layanan ini sebelumnya hanya bisa diakses melalui laptop atau personal computer (PC).

Kini, dengan aplikasi e-Dabu Mobile, perusahaan atau badan usaha bisa mudah mengelola kepesertaan JKN pekerjanya melalui ponsel kapan saja dan di mana saja.

Aplikasi yang bisa diunduh melalui Playstore itu telah dilengkapi dengan fitur untuk mengecek status kepesertaan JKN-KIS pekerja dan anggota keluarganya, riwayat pembayaran iuran, data mutasi pekerja, tren pembayaran, hingga konten kesehatan.

Upaya-upaya tersebut pun diharapkan dapat membantu seluruh peserta JKN-KIS untuk memanfaatkan layanan yang diberikan BPJS Kesehatan.

Dengan demikian, pasien tidak akan terbentur masalah lain terkait Covid-19 dalam menjalani pengobatan mereka.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

“Soft Legacy”, Jalan Sunyi Kepemimpinan

“Soft Legacy”, Jalan Sunyi Kepemimpinan

Nasional
Wapres Kunjungi 4 Provinsi di Papua, Cek Pelaksanaan Otonomi Khusus

Wapres Kunjungi 4 Provinsi di Papua, Cek Pelaksanaan Otonomi Khusus

Nasional
PDI-P Curiga Relawan Janjikan Hal Tak Sehat ke Massa, Minta 'Ring 1' Jokowi Tak 'Asal Bapak Senang'

PDI-P Curiga Relawan Janjikan Hal Tak Sehat ke Massa, Minta "Ring 1" Jokowi Tak "Asal Bapak Senang"

Nasional
Jokowi Dinilai Sedang Obral Dukungan buat Kandidat Capres, Para Tokoh Diminta Tak “Gede Rasa”

Jokowi Dinilai Sedang Obral Dukungan buat Kandidat Capres, Para Tokoh Diminta Tak “Gede Rasa”

Nasional
PDI-P Sesalkan Acara Reuni Relawan Jokowi di GBK: Kebaikan Presiden Dimanfaatkan

PDI-P Sesalkan Acara Reuni Relawan Jokowi di GBK: Kebaikan Presiden Dimanfaatkan

Nasional
Terobosan Gus Dur Angkat KSAL Widodo AS Jadi Panglima demi Reformasi TNI

Terobosan Gus Dur Angkat KSAL Widodo AS Jadi Panglima demi Reformasi TNI

Nasional
Singgung Pemimpin Berambut Putih, Jokowi Ingin Muluskan Jalan Ganjar Jadi Capres?

Singgung Pemimpin Berambut Putih, Jokowi Ingin Muluskan Jalan Ganjar Jadi Capres?

Nasional
6 Fakta Helikopter Polri yang 'Lost Contact' di Perairan Bangka Belitung

6 Fakta Helikopter Polri yang "Lost Contact" di Perairan Bangka Belitung

Nasional
Relawan Jokowi Gelar Musra di Hong Kong, Pertama Kalinya di Luar Negeri

Relawan Jokowi Gelar Musra di Hong Kong, Pertama Kalinya di Luar Negeri

Nasional
Sidang Richard Eliezer dkk, Jaksa Hadirkan 4 Terdakwa Kasus 'Obstruction of Justice'

Sidang Richard Eliezer dkk, Jaksa Hadirkan 4 Terdakwa Kasus "Obstruction of Justice"

Nasional
Sinyal Kuat dari Jokowi untuk Ganjar

Sinyal Kuat dari Jokowi untuk Ganjar

Nasional
[POPULER NASIONAL] Helikopter Polri Hilang Kontak | Korban Meninggal Gempa Cianjur 321 Orang

[POPULER NASIONAL] Helikopter Polri Hilang Kontak | Korban Meninggal Gempa Cianjur 321 Orang

Nasional
Rute Transjakarta 1F Stasiun Palmerah-Bundaran Senayan

Rute Transjakarta 1F Stasiun Palmerah-Bundaran Senayan

Nasional
UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

UPDATE 27 November: Positif Covid-19 Bertambah 4.151 Kasus, 35 Orang Meninggal

Nasional
Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel, Ada 4 Awak di Dalamnya

Helikopter Polri Hilang di Perairan Babel, Ada 4 Awak di Dalamnya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.