Kesederhanaan Jenderal Hoegeng: Jadi Pelayanan Resto hingga Tinggal di Rumah Sempit

Kompas.com - 15/07/2020, 09:54 WIB
Hoegeng Iman Santoso bersama istri tercinta, Merry Roeslani ReproHoegeng Iman Santoso bersama istri tercinta, Merry Roeslani

"Kamarnya ada dua, Pak! Ada kamar mandi, dapur!"

"Kalau begitu, ya saya pindah ke sana saja!"

"Tapi Pak, kurang pantas bagi Bapak. Rumah itu hanya untuk yang berpangkat inspektur polisi!"

"Ya sudah peduli amat. Saya kan belum punya rumah," ujar Hoegeng dengan nada gembira seperti yang dituliskan dalam buku "Hoegeng, Polisi Idaman dan Kenyataan".

Baca juga: Jenderal Hoegeng dan Sosok Polisi Pelayan Masyarakat

Hoegeng lantas melapor kepada atasannya soal rumah dinas baru itu. Sang atasan mencibir pilihan Hoegeng dengan mengatakan rumah itu tak cocok untuk seorang perwira.

Namun, Hoegeng tidak peduli. Hoegeng malah tidak sabar untuk memberitahu sang istri soal rumah dinas tersebut saat istri dan anak-anaknya tiba di Surabaya dari Jakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Merry, istri Hoegeng, semula antusias dengan rumah baru yang diceritakan suaminya. Namun, begitu sampai di Jalan Tidar 105, Hoegeng melihat istrinya tertegun.

"Saya kira rumahnya tak sekecil ini mas," kata Merry.

Hoegeng pun tertawa sambil berucap, "tapi di Jakarta tak ada rumah dinas buat kita."

Sejak saat itu, istri Hoegeng tak pernah lagi bertanya tentang rumah mungil itu.

Merry semakin terbiasa dengan kondisi serba sulit, apalagi dengan kemauan Hoegeng yang tak pernah berpikir bisa hidup mewah.

Saat di Jakarta, Merry dan Hoegeng bahkan pernah tinggal di garasi mobil seorang kerabat.

Jenderal yang keras dan lurus

Hoegeng terkenal akan sifat keras dan lurusnya. Namun, tak jarang ia mendapat godaan dan tekanan dari rekan sesama polisi akibat keteguhannya menegakkan hukum.

Suatu ketika, Hoegeng pernah mendapat fitnah pemberian barang mewah.

Saat itu Hoegeng tengah bertugas sebagai Kepala Reskrim Sumatera Utara untuk memberantas kelompok judi hingga smokel (penyelundupan).

Baca juga: Cerita Jenderal Hoegeng Lolos dari Fitnah Berkat Catatan Harian

Hoegeng mendapat kabar bahwa pedagang India memfitnah istrinya telah menerima cincin berlian dari mereka.

Gusar bukan main, Hoegeng memboyong Merry ke kantor untuk dikonfrontasi dengan pedagang India yang terlibat kasus penyelundupan bahan pakaian.

"Kenal orang ini?" tanya Hoegeng kepada Merry. Merry menatap orang India itu lalu menggelengkan kepala.

Lalu kepada pedagang India itu Hoegeng pun bertanya, "kamu kenal orang ini?"

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Ini Pertimbangan MK Tolak Gugatan Terkait UU Minerba

Nasional
Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Periksa Kepsek SMA 8 Tangsel, KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7

Nasional
Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Jadi Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Ditahan Kejagung

Nasional
KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

KTT ASEAN Plus Three, Jokowi Tekankan Perlunya Dana Darurat Kesehatan Kawasan

Nasional
Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Epidemiolog Minta Pemerintah Gencarkan Imbauan Prokes Saat Libur Nataru

Nasional
Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Ini Kriteria Jubir Jokowi Menurut Johan Budi...

Nasional
Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Hasto Sebut Megawati dan Jokowi Diserang Pihak yang Ingin Rusak PDI-P

Nasional
Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Eks Dirut Tersangka Dugaan Korupsi Perum Perindo, Ini Perannya Menurut Kejagung

Nasional
Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Disebut Layak Jadi Jubir Jokowi, Johan Budi: Saya Sudah Pernah, Sebaiknya Orang Lain

Nasional
KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

KPK Gelar Raker di Yogyakarta, Sekjen: Harmonisasi Regulasi Pasca Pegawai Jadi ASN

Nasional
'Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai', Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

"Generasi Muda Peduli Pesisir dan Sungai", Aksi BRSDM Wujudkan Ekonomi dan Laut Sehat

Nasional
Kejagung Tetapkan 2 Tersangka Kasus Korupsi Askrindo Mitra Utama

Kejagung Tetapkan 2 Tersangka Kasus Korupsi Askrindo Mitra Utama

Nasional
Saldi Isra: Pemutusan Akses Informasi Harus Perhatikan Hak Warga

Saldi Isra: Pemutusan Akses Informasi Harus Perhatikan Hak Warga

Nasional
Dugaan Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Jadi Tersangka

Dugaan Korupsi Perum Perindo, Eks Dirut Jadi Tersangka

Nasional
Anggota DPR Sarankan Aturan Tes PCR Jadi Syarat Naik Pesawat Dihapus

Anggota DPR Sarankan Aturan Tes PCR Jadi Syarat Naik Pesawat Dihapus

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.