New Normal, Dipaksa Menjadi Astronot

Kompas.com - 04/06/2020, 16:24 WIB
Ilustrasi new normal SHUTTERSTOCK/ MIA StudioIlustrasi new normal

Belakangan ini muncul istilah yang sangat kontroversial yaitu " New Normal". Sebuah istilah untuk coba menggambarkan tentang perubahan besar dan baru yang terpaksa harus dilakukan bersama sebagai akibat dari melandanya Virus Corona Covid-19.

Perubahan besar dan baru ini terutama akan menyangkut antara lain tentang gaya hidup atau lifestyle.

Telah muncul banyak sekali tanggapan dalam penggunaan istilah New Normal ini. Ada yang mengatakan bahwa sebenarnya yang lebih tepat adalah kembali ke normal, karena selama ini kita sudah hanyut bertingkah laku yang menjurus kearah yang tidak normal.

Covid-19 menyadarkan kita semua untuk kembali hidup sederhana. Tentu saja sebaliknya ada pula yang berpendapat bahwa gaya hidup kita selama ini adalah gaya hidup yang normal namun kemudian terganggu Covid-19 sehingga perlu dicarikan jalan untuk menyesuaikannya sehingga patut disebut sebagai normal yang baru.

Apapun yang diperdebatkan dalam menanggapi munculnya istilah baru New Normal tersebut, dapat dipahami bahwa pada hakikatnya kita tengah dipaksa untuk berubah menyesuaikan diri sebagai akibat Covid-19. Intinya adalah bahwa telah terjadi sebuah tuntutan akan adanya perubahan.

Perubahan yang menarik

Dulu kita pernah berkenalan dengan istilah culture shock, yang antara lain digunakan untuk mewakili seseorang yang tiba-tiba berada di tengah kemajuan teknologi yang dia belum siap untuk menghadapinya.

Para mahasiswa yang belajar di negara maju yang tiba-tiba berhadapan dengan lingkungan kemajuan teknologi yang sedemikian rupa, sehingga menyebabkan dirinya harus menyesuaikan diri sekuat tenaga. Ada yang survive ada pula yang gagal dan frustrasi.

Secara sederhana culture shock kemudian berkembang dan digunakan juga dalam skala yang tidak begitu besar dengan istilah gaptek atau gagap teknologi.

Kerap para orang tua yang ketinggalan keterampilan dengan anak-cucu nya dalam menggunakan gadget disebut juga sebagai gaptek.

Banyak para orang tua misalnya saja akan kesulitan untuk turut berselancar dalam Facebook Twitter, WhatsApp, Instagram dan entah apalagi produk teknologi mutakhir.

Arus dari Gaptek ini menyebar luas hingga pada lapis masyarakat usia tertentu. Akibatnya adalah, bagi yang tidak atau kurang berhasil menyesuaikan diri dalam menggunakan gadget, menjadi agak frustrasi.

Tidak semua, karena sebagian lainnya, walau dengan susah payah kemudian berhasil juga untuk dapat bergabung, berselancar di dunia maya.

Demikianlah keadaan yang terjadi bahwa kemajuan teknologi telah menyediakan banyak fasilitas yang sangat memudahkan orang terutama dalam berkomunikasi.

Salah satu yang sangat membantu adalah bahwa kegiatan riset dan penelitian sudah dapat dengan mudah dilakukan melalui internet, tanpa harus melakukan on the job training dan juga studi banding yang biayanya jauh lebih mahal.

Walau tetap saja ada yang mencari-cari alasan untuk melakukan studi banding dengan interest tertentu. Intinya adalah, banyak sekali kemudahan yang tersedia dari kemajuan teknologi.

Nah, pada titik inilah ketika Covid-19 datang menjelang, maka tiba-tiba saja kita semua harus berubah, karena tidak dapat lagi berkumpul ria dalam banyak kegiatan yang biasa dilakukan. Seminar, workshop, simposium termasuk olah raga, musik dan lain-lain yang melibatkan banyak orang dalam satu ruangan, menjadi berhenti total.

Salah satu puncaknya adalah belakangan ini, webinar dan Zoom Meeting telah tumbuh menjamur, menggantikan model yang biasa dilakukan sebelumnya.

Semua berubah menjadi pertemuan virtual, selamat tinggal studi banding dan on the job training, karena kini sudah dapat dilakukan dengan online.

Tuntutan perubahan yang terjadi sebagai akibat dari Covid-19 itulah yang sebenarnya membuat kita semua harus menyesuaikan diri dengan cara yang baru dan kemudian diistilahkan dengan New Normal yang kontroversial itu.

Betapa dahsyatnya Covid-19 yang telah membuat kita semua terpaksa berubah. Kadang tidak kita sadari bahwa perubahan yang dituntut oleh keberadaan Covid-19 yang tidak terlihat itu ternyata sangat drastis.

Manusia yang seharusnya dapat hidup bersahabat dengan alam sekitar di permukaan bumi ini sebagai habitatnya, kini ditantang untuk memposisikan dirinya sebagai mahluk asing.

Para petugas medis terpaksa harus mengenakan APD (Alat Pelindung Diri) untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan aman.

Mereka harus mengenakan pakaian layaknya astronot yang harus mengenakan pakaian pelindung diri di tengah lingkungan yang sangat membahayakan kesehatannya di ruang angkasa, ruang lingkungan yang bukan merupakan habitat manusia.

New Normal, antara lain telah memaksa manusia untuk menjadi astronot di permukaan bumi ini.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Masuk Kategori Zona Merah Covid-19

Depok Masuk Kategori Zona Merah Covid-19

Nasional
Keputusan PBNU Tetap Ikut Program Organisasi Penggerak Kemendikbud

Keputusan PBNU Tetap Ikut Program Organisasi Penggerak Kemendikbud

Nasional
Satgas: Tidak 'Lockdown' Bukan Berarti Pemerintah Terapkan 'Herd Immunity'

Satgas: Tidak "Lockdown" Bukan Berarti Pemerintah Terapkan "Herd Immunity"

Nasional
KSAD Pimpin Sertijab 7 Jabatan, dari Pangdam Jaya hingga Pangkostrad

KSAD Pimpin Sertijab 7 Jabatan, dari Pangdam Jaya hingga Pangkostrad

Nasional
Kongres Luar Biasa Gerindra Akan Tetapkan Prabowo Jadi Ketua Umum Lagi

Kongres Luar Biasa Gerindra Akan Tetapkan Prabowo Jadi Ketua Umum Lagi

Nasional
Komisi Kejaksaan Masih Tunggu Hasil Pemeriksaan Kejagung terhadap Jaksa Pinangki

Komisi Kejaksaan Masih Tunggu Hasil Pemeriksaan Kejagung terhadap Jaksa Pinangki

Nasional
KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

Nasional
Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Nasional
Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Nasional
Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Nasional
Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Nasional
Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Nasional
Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Nasional
Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Nasional
Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X