Politisi Nasdem Minta Daerah Zona Hijau Covid-19 Berlakukan New Normal

Kompas.com - 31/05/2020, 15:52 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) meninjau salah satu pusat perbelanjaan,  di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (26/5/2020). Kehadiran Presiden itu untuk meninjau persiapan prosedur pengoperasian mal yang berada di wilayah zona hijau, wabah COVID-19. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp. ANTARA FOTO/Fakhri HermansyahPresiden Joko Widodo (tengah) meninjau salah satu pusat perbelanjaan, di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (26/5/2020). Kehadiran Presiden itu untuk meninjau persiapan prosedur pengoperasian mal yang berada di wilayah zona hijau, wabah COVID-19. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah/hp.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Badan Anggaran DPR dari Fraksi Partai Nasdem Charles Meikyansyah meminta daerah yang masuk dalam zona hijau Covid-19 agar memberlakukan era kenormalan baru atau new normal.

Dengan demikian, masyarakat di sana bisa beraktivitas seperti biasa, tetapi dengan menerapkan protokol kesehatan seperti menggunakan masker dan menjaga jarak fisik di ruang publik.

"Kami di DPR akan bilang kepada pemimpin daerah melalui Komisi II kalau memang wilayah anda sudah hijau atau masih bisa dilakukan upaya new normal atau kenormalan baru ini saya yakinkan kepada mereka, mereka harus membuka daerah mereka secara baik," ujar Charles dalam diskusi virtual di kanal YouTube Medcom.id, Minggu (31/5/2020).

Baca juga: IDI: New Normal Bisa Diterapkan Bertahap di Zona Hijau Covid-19

Ia mengatakan, jangan sampai hanya untuk menjaga daerah tetap berada di zona hijau Covid-19, tetapi malah mengorbankan sektor kehidupan lainnya.

Charles menambahkan bahwa beberapa sektor industri dan jasa tidak bisa beroperasi jika sebagian besar pegawainya harus bekerja dari rumah.

Selain itu, Charles juga menyoroti tingkat pengangguran yang meningkat di masa pandemi Covid-19 akibat berbagai pembatasan sosial.

"Jangan kemudian juga atas alasan untuk menjaga yang hijau ini kemudian mereka lupa bahwa hidup ini tidak hanya untuk kesehatan. Hidup ini juga untuk kesehatan ditopang oleh ekonomi, pendidikan, dan industri, dan selainnya.

Untuk diketahui, berdasarkan data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, ada 102 kabupaten/kota yang masuk dalam zona hijau.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo meminta jajarannya untuk melakukan sosialisasi secara besar-besaran mengenai new normal atau tatanan normal baru di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Jokowi Sambut New Normal, Ini Kata Sejumlah Kepala Daerah

"Saya minta protokol beradaptasi dengan tatanan normal baru yang sudah disiapkan oleh Kemenkes ini disosialisasikan secara masif kepada masyarakat," kata Jokowi saat memimpin rapat kabinet terbatas lewat video conference, Rabu (27/5/2020).

Jokowi menyebutkan, sosialisasi yang masif akan membuat masyarakat lebih memahami apa yang harus dilakukan saat beraktivitas di luar rumah.

Misalnya, mulai dari menjaga jarak, memakai masker, mencuci tangan, hingga soal larangan berkerumun.

Hal itu untuk menghindari penularan virus corona atau Covid-19.

"Kalau sosialisasi ini betul-betul bisa kita lakukan secara masif, saya yakin kurva betul-betul bisa kita turunkan. Dan ini sudah kita lihat di beberapa provinsi bisa kita kerjakan," kata Jokowi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X