Kompas.com - 17/03/2020, 17:24 WIB
Juru bicara pemerintah untuk penanganan COVID-19 Achmad Yurianto memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (11/3/2020). Pemerintah menyatakan hingga Rabu (11/3) sore pasien positif COVID-19 di Indonesia bertambah dari 27 menjadi 34. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/ama. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANJuru bicara pemerintah untuk penanganan COVID-19 Achmad Yurianto memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (11/3/2020). Pemerintah menyatakan hingga Rabu (11/3) sore pasien positif COVID-19 di Indonesia bertambah dari 27 menjadi 34. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/ama.

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Achmad Yurianto menyebut DKI Jakarta sebagai salah satu daerah dengan peningkatan kasus positif virus corona (Covid-19) paling banyak.

Menurut Yuri, peningkatan jumlah kasus positif virus corona salah satunya disebabkan karena mobilitas penduduk yang cukup tinggi.

"Kita memaklumi bahwa pintu gerbang di DKI itu gerbang masuk negara di DKI cukup besar," kata Yuri dalam konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Selasa (17/3/2020).

Baca juga: Ini 4 Provinsi dengan Penambahan Kasus Covid-19 Terbanyak 

"Kemudian mobilitas penduduknya juga sangat tinggi dan kemungkinan terjadinya kontak dari kasus-kasus positif yang kita dapatkan juga cukup besar," sambungnya.

Yuri menjelaskan, jumlah kasus positif Covid-19 khususnya di DKI Jakarta terbuka melalui penelusuran kontak atau tracing contact.

Tracing contact tersebut dilakukan oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta, jajaran pemerintah daerah dibantu dengan aparat Kepolisian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita bersyukur bahwa cukup banyak yang bisa kita dapatkan," ungkapnya.

Baca juga: Mendagri Tito Apresiasi Langkah Anies untuk Pencegahan Corona di DKI

Sebelumnya, Yuri mengatakan, kenaikan jumlah pasien positif virus corona ( Covid-19) terdapat di sejumlah daerah.

Daerah dengan peningkatan kasus terbanyak di antaranya DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Tengah dan Kepulauan Riau.

"Penambahan terbanyak adalah dari Provinsi DKI Jakarta, kemudian dari Jawa Timur, kemudian dari Jawa Tengah dan juga dari Provinsi Kepulauan Riau," kata Yuri saat memberikan keterangan di Graha BNPB, Jakarta, Selasa (17/3/2020).



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.