Mendagri Ingatkan Kepala Daerah Tuntaskan Anggaran Keamanan Pilkada 2020

Kompas.com - 26/11/2019, 13:47 WIB
Mendagri Tito Karnavian memberikan keterangan kepada wartawan usai materi dalam Kongres Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ke VI di Hotel Borobudur, Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Selasa (26/11/2019). Dian Erika/KOMPAS.comMendagri Tito Karnavian memberikan keterangan kepada wartawan usai materi dalam Kongres Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ke VI di Hotel Borobudur, Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Selasa (26/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri ( Mendagri) Tito Karnavian meminta para kepala daerah segera menuntaskan anggaran untuk kebutuhan pelaksanaan pemilihan kepala daerah (pilkada) 2020.

Salah satu yang diminta untuk diprioritaskan yakni anggaran keamanan yang tidak masuk dalam koordinasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Bawaslu.

"Agar kemudian dengan kepolisian dikoordinasikan berapa kebutuhan anggaran yang diperlukan," ujar Tito saat memberikan materi pada Kongres Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ke VI di Hotel Borobudur, Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Selasa (26/11/2016).

Baca juga: KPU: Beban Kerja KPPS Pilkada 2020 Lebih Ringan Dibandingkan Pemilu 2019

Lebih lanjut, Tito mengingatkan agar kepala daerah berkoordinasi dengan pihak terkait di daerah perihal anggaran pilkada ini.

Selain itu, harus ada evaluasi apakah anggaran yang diperlukan setiap instansi sesuai dengan kemampuan daerah atau tidak.

Kemudian, Tito juga meminta kepala daerah merangkul semua pihak untuk menjaga keamanan di daerah.

Baca juga: Kabaharkam: Polri Sudah Petakan Kerawanan Pilkada 2020

"Juga saya minta tadi rekan-rekan gubernur agar menyampaikan kepada wali kota dan bupati yang daerahnya menggelar pilkada agar membangun hubungan baik dengan semua pihak termasuk partai, ormas, tokoh masyarakat, tokoh agama untuk mengantisipasi konflik dalam pilkada. Agar pilkada berlangsung dengan aman tertib tanpa ada konflik kekerasan, " tambah Tito.

Untuk diketahui, Pilkada 2020 akan digelar di 270 wilayah di Indonesia. 270 wilayah ini meliputi 9 provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota.

Adapun hari pemungutan suara Pilkada 2020 jatuh pada 23 September tahun depan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X